Sinopsis Falsify Episode 21

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Sabtu, 02 September 2017

Sinopsis Falsify Episode 21

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Falsify Episode 21

Seok-min meminta Moo-young untuk menghentikan usahanya membalas dendam sehingga dia tidak akan menghancurkan nyawa orang-orang di sekitarnya. Dengan marah, Moo-young bertanya bagaimana Seok-min bisa menanyainya saat orang sungguhan seperti Seon-woo menderita ketidakadilan.

Seok-min menjawab bahwa Moo-young kehilangan hak untuk memperjuangkan penyebab orang yang salah saat membiarkan orang terluka dan terbunuh untuk mencapai tujuannya. Moo-young tidak mengalah dan mengatakan bahwa dia tidak akan menyerah, tapi saat dia berjalan di jalan, dia merenungkan kata-kata dan tangisan Seok-min.


Jaksa Cha Yeon-soo mengawal So-ra keluar dari ruang gawat darurat, mencaci dia karena tidak merawat luka-lukanya terlebih dahulu. Tapi ada hal yang lebih penting untuk dibahas, karena So-ra mengisi Jaksa Agung Cha atas kematian Letnan Jeon, USB, dan si pembunuh.

Setelah dia selesai, dia meminta Jaksa Agung Cha untuk memberi tahu dia kasus apa dia juga, tapi dia menolak dan malah bertanya tentang hubungan Moo-young dengan So-ra. So-ra menjawab bahwa Moo-young hanyalah seorang reporter yang bekerja dengannya, dan Jaksa Agung tercengang karena dia tidak dapat membayangkan bagaimana So-ra dapat mempercayai reporter setelah acara Chairman Min yang menyebabkan penurunan pangkatnya.


Namun, So-ra bersikeras bahwa Moo-young berbeda, dan bahwa dia yakin dia tidak akan mengalami situasi serupa seperti yang dia lakukan saat itu. Dia merasa aliansi mereka diperlukan untuk mempelajari lebih banyak tentang kasus ini, karena mereka dapat menargetkannya dari berbagai sudut. Jaksa Cha bersandar kembali setelah mendengar pembicaraan idealis So-ra dan mengatakan bahwa mungkin dia belum siap untuk bergabung dengan timnya.

Seok-min mengisi Yoo-kyung sesuai keinginan Chul-ho agar mereka tetap berada di luar kasus ini, karena Chul-ho ingin melindungi teman dan keluarganya. Yoo Kyung kaget, dan ketika Seok-min menyarankan agar mereka melakukan apa yang diinginkan Chul-ho, dia sangat marah.


Dia tidak ingin dia melakukan diskriminasi karena dia seorang ibu - dia ingin terus mengejar kasus ini karena ini tugas mereka sebagai reporter yang bertanggung jawab. Seok-min setuju bahwa, meski dengan semua bahaya yang ada, dia memang ingin terus saat dia melirik buku catatannya yang berisi simbol tato si pembunuh.

Jaksa Cha membiarkan tim tugasnya tahu bahwa So-ra juga berada di atas ekor kasus Nam Kang-Myung. Mereka tidak bisa membiarkannya masuk, tapi mereka juga tidak bisa membiarkannya sendiri melakukan kesalahan yang akan membahayakan rencana mereka yang disusun dengan hati-hati.


Pengacara Jo berbicara kepada seseorang yang sedang berbicara tentang tidak pernah membungkuk kepada Chief Gu, terlepas dari semua pers negatif yang dia terima akhir-akhir ini. Dia sampai ke mobilnya dan duduk untuk mengemudi, ketika tiba-tiba, entah dari mana, sebuah tangan mencengkeram tenggorokannya dari belakang. Pembunuh yang jahat bahkan tidak melihat Pengacara Jo saat dia tersedak udara, dan hanya memberinya peringatan: Pengacara Jo tidak akan diberi kesempatan kedua - dia perlu mengurus situasi ini, atau yang lain.

Pengacara Jo mencoba mengancam si pembunuh, namun dengan cara yang tidak beralasan, Killer mengatakan bahwa mereka telah dilatih untuk tidak peduli dengan konsekuensi tersebut. (Ingin tahu.)

Selanjutnya, Chief Gu menerima telepon dari Pengacara Jo; Ancaman pembunuh itu berhasil. Tapi Chief Gu mengabaikannya seperti saat Pengacara Jo mengabaikan panggilan putus asanya terakhir kali.


Moo-young kembali ke rumah lotengnya, tempat Chief Yang menunggunya. Dia mengisi Chief Yang pada apa yang dikatakan oleh Seok-min kepadanya, dan mengatakan kepadanya bahwa dia masih tidak bisa menyerah pada kasus saudaranya. Chief Yang mengatakan kepadanya bahwa jika dia memang ingin melanjutkan kasus ini, dia harus menemukan alasan yang lebih besar daripada membalas dendam untuk sampai ke dasar kasus ini.

Di rumah sendiri, Moo-young menatap dinding yang ditutupi artikelnya dan mencoba menghubungkan semua titik itu. Dia merenungkan apa arti semua kasus terpisah ini dan bagaimana mereka semua terhubung sebelum akhirnya memutuskan untuk memulai lagi dengan kasus pertama: wanita yang meninggal ditemukan di dinding gudang Boss Park.


Dia meminta So-ra untuk informasi lebih lanjut dan diberi latar belakang sejarah Seo Hae-young, korbannya. Ada rumor bahwa dia memiliki hutang kartu kredit yang memaksanya pindah ke asrama yang disponsori perusahaannya, tapi tidak ada catatan tentang rekening bank atau pekerjaannya. Menemukan yang mencurigakan itu, Moo-young memutuskan untuk menggali lebih dalam.

Tepat sebelum dia menutup telepon, Moo-young bertanya So-ra lagi apakah dia baik-baik saja, dan mengatakan kepadanya bahwa dari pengalamannya, perasaan cemas tidak akan membaik. Namun, jika dia membutuhkan dukungan emosional, dia bilang dia di sini untuk berbicara dengannya dan mendengarkannya. Dia hanya menjawab bahwa dia akan memanggilnya jika dia membutuhkannya, dan dia tiba-tiba menjadi orang yang malu dengan tawarannya sendiri.


Bos mafia pemberontak patriot News telah menguping upaya Moo Young untuk berhubungan dengan So-ra. Dia memanggil Moo-young, menggodanya tentang gadisnya So-ra, dan mencoba memberinya tip untuk berkencan. Namun, Moo-young menyangkal ketertarikannya kepada jaksa, dan saat bos mulai membicarakan asmara lagi, dia hanya berjalan pergi.

Pria antek bos tersebut bertanya apakah dia harus mengirim Moo-young ke kuburan karena tidak menghormatinya, tapi bosnya hanya mengatakan bahwa mereka harus mengasihani Moo-young karena dia tidak tampan seperti mereka; Menurut bosnya, Moo-young sangat jelek sehingga dia tidak bisa membuat wanita lain menyukainya. Ha.


Di Markas Berita Patriot, wawancara Moo-young tentang mengapa mereka mengejar kasus ini sekarang. Bahkan tanpa kematian Chul-ho, mereka memiliki banyak alasan untuk mengejar cerita ini: Sebuah organisasi bayangan besar yang korup sedang berkeliling untuk membunuh orang-orang yang tidak berdosa dan menyebabkan kerusakan moral secara umum di dunia jurnalistik.

Kepala Yang berpikir bahwa ini jelas bukan seperti biasanya wartawan yang biasanya dikejar wartawan, tapi menurutnya layak untuk ditelusuri cerita yang membuat darah mereka memompa.


So-ra memiliki timbal balik yang berbeda dalam kasus ini saat dia memikirkannya kembali pada pembalapnya. Dia tahu pasti ada tipoff pada titik tertentu agar si pembunuh tahu di mana dia berada dan kapan. Jadi, dia menyimpulkan bahwa seseorang di kantor polisi atau kejaksaan adalah pengkhianat.

Sementara itu, Seok-min dan Yoo-kyung ada di Daehan Daily, lelah setelah berjam-jam mencoba menemukan bukti tidak ada hasilnya. Akhirnya, setelah menonton dua kali lagi dari video gelap tumpangan Nam Kang-myung di atas kapal di luar negeri, Yoo-kyung menangkap sebuah kesalahan dalam rekaman tersebut.


Dia menyadari bahwa seseorang telah memotret dan mengedit video untuk menyembunyikan wajah seorang pria, dan pastilah ada orang lain yang bersama Nam Kang-myung di kapal. Seok-min mendapat ide bahwa mungkin mereka bisa menangkap siapa pun yang bersama Nam Kang-myung dengan melihat foto pemakamannya, dan seluruh tim Splash berkumpul untuk melihat tiga pelayat utama yang sekarang menjadi tiga tersangka utama mereka. Seok-min plot cara untuk memeriksa siapa itu dengan memancing mereka untuk mengungkapkan diri mereka sendiri.

Chief Gu duduk dengan tangan kanannya, Editor Jung, dan dua pria lainnya untuk makan malam yang mewah. Dia jelas menyanjung kedua tamunya, yang merupakan pemimpin situs paparazzi reporter sampah utama, ketika mereka tahu bahwa mereka tidak berada pada level yang sama dengan Daehan Daily. Di akhir makan, Chief Gu mengusulkan sebuah kemitraan, dan meskipun kedua pria tersebut bingung dengan tawaran tersebut, mereka menerima saat dia mengemukakan masalah Patriot News.


Setelah mereka pergi, Editor Jung mencoba memperingatkan Chief Gu bahwa orang-orang itu tidak memiliki keraguan tentang jurnalisme yang bertanggung jawab, namun Chief Gu tahu persis apa yang dia hadapi. Dia ingin menggunakannya sebagai gudang media; Meskipun kerusakan akhir bisa menjadi bencana besar, selama dia yang mengarahkan target mereka, dia pikir dia bisa mengendalikannya.

Seorang pelayan memasuki pesan Pengacara Jo kepada Chief Gu, meminta untuk bertemu. Pengacara Jo berjanji pada Chief Gu bahwa dia akan melakukan apa pun untuk mendapatkan pusat transplantasi organ untuk menyetujui operasi istrinya. Namun, Chief Gu tidak terlalu pemaaf; Dia ingat atasan pertamanya mengatakan kepadanya bahwa wartawan adalah otak perang, dan karena itu, mereka seharusnya tidak melupakan kesalahan yang dilakukan terhadap mereka dengan mudah.


Kepala Gu memperingatkan bahwa Pengacara Jo bukan satu-satunya yang memiliki ikatan langsung dengan "sesepuh," dan bahwa dalam sebuah kontes kekuasaan, dia (Chief Gu) akan menang. Dan seolah itu tidak cukup untuk menghancurkan ambisi Jo Jo, Chief Gu menambahkan bahwa bahkan baru empat puluh delapan jam sejak dia melepaskan tembakan pertama ke Lawyer Jo, dan dia sudah mulai mengemis.

Dengan sedikit pertarungan di dalam dirinya, Pengacara Jo membawa masalah Nam Kang-Myung lagi. Dia menuntut untuk mengetahui bagaimana Chief Gu akan menyelesaikan masalah yang tampaknya tidak terkendali ini, yang sekarang tidak dapat ditutupi, bahkan dengan pengaruh besar Daehan. Tapi Chief Gu hanya tersenyum dan mulai membicarakan rencananya ...


Sementara itu, So-ra sedang menetas rencana sendiri: Dia meratap kepada rekan-rekannya, melebih-lebihkan tekanan emosionalnya dari kejadiannya dengan si pembunuh. Melihat rekan mereka dalam kondisi yang lemah, mereka semua sangat marah saat mereka bertanya apa yang bisa mereka lakukan untuk membantunya. Dia meminta bantuan mereka: untuk mendukungnya dalam permintaannya untuk melakukan penyelidikan internal.

Orang yang memberi keputusan akhir apakah investigasi diluncurkan tidak lain adalah Jaksa Im. Dia menyetujuinya dengan mudah (yang seharusnya tidak dia miliki jika dia ingin menyelamatkan kulitnya sendiri, karena dia nomor satu dalam daftar turnkey jaga di kantor kejaksaan), yang menyebabkan So-ra menjadi curiga.


Dia bahkan memanggilnya ke kantornya, memberikan belasungkawa kepadanya, dan bahkan memberi dia semua file kasus yang terkait dengan Nam Kang-myung sebagai persembahan perdamaian. Dia menambahkan sebuah tip bahwa Nam Kang-myung diperkirakan kembali ke Korea segera.

Tentu saja, Jaksa Im tidak melakukan ini untuk membantu So-ra, dan terungkap dalam kilas balik bahwa dia bertindak atas perintah Chief Gu untuk membantu So-ra merasa dia mengejar keadilan yang benar. Sementara itu, mereka akan menggunakannya untuk mencapai tujuan mereka sendiri.


So-ra jelas tidak mempercayainya, tapi dia tetap menerima berkas kasusnya.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/falsify-episodes-21-22/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Falsify Episode 21

 
Back To Top