Sinopsis Falsify Episode 22

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Sabtu, 02 September 2017

Sinopsis Falsify Episode 22

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Falsify Episode 22

Moo-young pergi ke rumah tua Seo Hae-young dan bertanya pada induk semang wanita pembunuh sebelumnya tentang penyewa-nya. Dia belajar bahwa dia mungkin pernah bekerja sebagai perawat anak-anak. Rekan kerja Yong-shik dan Sang-ho pergi untuk mengendus beberapa informasi dari kakaknya, tapi mereka tidak berhasil karena dia tukang daging kasar yang tidak ingin mengungkapkan lebih banyak tentang saudara perempuannya yang telah meninggal.

Kepala Yang dan Na-rae mendekati seorang penata rambut yang dekat dengan Seo Hae-young, tapi dia tetap tutup mulut sampai mereka pergi. Dia kemudian mulai bergosip tentang kematian Seo Hae-young kepada pelanggan lama, dan ternyata, dia menyimpan surat yang Seo Hae-young ingin berikan pada ibunya. Di kursi berikutnya, kejutan-Moo-young berhasil mendapatkan kunci dan telah mendengar keseluruhan percakapan.




Dia mengajukan pertanyaan lebih banyak pertanyaan kepadanya, berpura-pura tidak mengenal orang-orang Patriot News, sambil berusaha meraih sisi baiknya dari penata rambut dengan membeli perawatan rambut termahal dan mengupas buahnya. Dia akhirnya diberi hadiah saat dia menunjukkan kepadanya surat tersebut, yang ditujukan ke sebuah fasilitas bernama Faith Center.

Ini merencanakan waktu eksekusi untuk semua orang episode ini, dan Seok-min juga sedang mencari tahu lebih banyak tentang tiga orang utama yang bisa menjadi co-konspirator Nam Kang-Myung. Reporter Na adalah bagian dari rencananya, tapi dia berada di dalam mobil yang nyaman sementara Seok-min mengendarai skuter pengiriman, berpura-pura menjadi pekerja servis.


Seok-min yang terkepung berpikir bahwa mungkin peran mereka harus diaktifkan dalam skenario ini, tapi Reporter Na dengan dingin mengingatkannya bahwa mereka memutuskan peran ini karena keseluruhan sikap Reporter Na jauh dari pekerja pengirim. Yang lebih serius sekarang, dia bertanya pada Seok-min apakah dia benar-benar berpikir rencananya akan berhasil.

Seok-min menjawab dengan ketegasan bahwa siapa pun yang menunjukkan reaksi terhadap folder merah ini adalah lelucon Nam Kang-Myung. Dia memberikan folder pertama ke kepala keuangan, dan Yoo Kyung berpura-pura menjadi seorang ketua badan amal yang kaya untuk masuk ke kantornya, membiarkannya melihat dia mengabaikan amplop - bukan dia. Petugas magang tersebut mengirimkan amplop kedua ke tersangka potensial kedua, tapi dia dilaporkan pergi dalam perjalanan bisnis.


Berpura-pura menjadi pasien, Reporter Na menindaklanjuti pria terakhir, seorang dokter yang merupakan saudara ipar Nam Kang-myung. Ketika dokter menerima amplop merah, dia membukanya dan melihat bahwa itu berisi gambar yang masih ada dari video kargo yang dipamerkan photoshopped yang menunjukkan perjalanan pulang pergi Nam Kang-myung, bersama dengan catatan tanpa nama yang mengatakan bahwa mereka tahu apa yang telah dilakukannya. Sambil gemetar panik, dia berdiri dan tersandung dari kantornya, dengan Reporter Na mengikuti dengan seksama.

Seok-min menghadapkan dokter saat dia keluar dari tempat parkir, memperkenalkan dirinya sebagai orang di balik amplop merah, dan menuntut sebuah wawancara. Mereka melanjutkan ke sebuah kafe, di mana dokter menunjukkan mereka seperti apa Nam Kang-myung setelah operasi. Seok-min bertanya kepadanya mengapa dia merekam video Nam Kang-myung di dalam kargo, yang bisa membahayakan pelariannya saat dia kerabat dekat.


Dokter menjawab bahwa dia merasa bersalah karena seorang teman baik telah melakukan bunuh diri setelah berinvestasi di bisnis mertua saudaranya (Nam Kang-myung). Jadi Seok-min bertanya apakah mereka bisa mempublikasikan informasi yang dokternya bocor di koran Daehan, tapi dokternya dengan keras mengatakan tidak, karena hidupnya ada di telepon.

Dia berteriak bahwa mereka harus mencoba menangkapnya sendiri sebelum melanjutkan untuk memberi tahu mereka bahwa ada kesempatan bagi mereka untuk melakukannya, karena Nam Kang-myung dijadwalkan untuk kembali ke Korea malam ini untuk menjalani perawatan di alat pacu jantungnya.


So-ra dan Paralegal Park menindaklanjuti kasus penyelundupan penjaga pantai dan menemukan seorang dockworker tua yang memiliki cucu yang terkadang terlibat dengan bisnis bisnis yang teduh dengan penjaga pantai. Dia menegaskan bahwa Nam Kang-myung akan kembali malam ini karena orang yang dijadwalkan tiba dibayar dengan jumlah yang sama seperti yang dilakukan Nam Kang-myung enam tahun yang lalu.

So-ra curiga karena semua informasi diberikan secara sukarela, dan petugas pelabuhan mengatakan bahwa dia berkewajiban memberikan informasi orang dalam kejaksaan kepada jaksa karena mereka membiarkan keponakannya keluar dari penjara beberapa tahun yang lalu jika dia berjanji untuk melakukannya.


Moo-young berkunjung ke Faith Center dimana Seo Hae-young pernah bekerja, dan Chief Yang ikut serta. Menurut karyawan saat ini, Faith Center sekarang menjadi warga negara senior di rumah, tapi sebelum dibakar sampai tumbuh beberapa tahun yang lalu, itu adalah sebuah panti asuhan.

Namun, nama Seo Hae-young tidak disebutkan dalam buku catatan pegawai. Ketika dia melihat truk pengantar barang makanan massal di luar, Moo-young bertanya kepada pekerja di sana apakah mereka memiliki catatan Pusat Iman yang kembali beberapa saat.

Moo-young dan Chief Yang diberi tumpukan buku tahunan dengan foto-foto yang berisi catatan semua badan amal yang telah didukung oleh layanan pengiriman. Kepala foto Seo Hae-young di salah satu buku, dan di sampingnya, mereka menemukan Nam Kang-myung, yang rupanya direktur Jalan Faith Center kembali ketika dia biasa bekerja di sana.


Ketika pekerja pengiriman makanan menyebutkan kepada rekannya bahwa reporter dari Daehan Daily hadir untuk melihat-lihat catatan mereka, dia menyebutkan bahwa dia juga mengingat mereka sebelum berkunjung.

Moo-young menerima telepon dari So-ra, yang baru saja membaca laporan analisis suara untuk si pembunuh. Dia menyebutkan bahwa Killer memiliki suara tanpa nada dari seseorang yang mengalami trauma masa kecil. Saat dia membaca foto, Moo-young menemukan simbol tato di salah satu pilar dari Pusat Iman lama, dan menyadari bahwa salah satu anak yatim pasti pembunuh itu. Dia menentukan bahwa Nam Kang-Myung adalah orang yang memiliki semua informasi di tangannya mengenai si pembunuh.


Nam Kang-myung akan kembali ke Korea dengan kapal kecil China, dan pelaut tersebut menyebutkan bahwa dia ingat wajah Nam dari TV. Nam Kang-myung, dengan nada suaranya yang geli, mengatakan dalam bahasa Korea bahwa sepertinya dia akan melakukan kejahatan bahkan sebelum dia mendarat di tanah Korea.

Kamera menyorotkan sekuntum kecil sampan kecil saat Nam Kang-myung naik dengan mengancam ke arah pelaut, dan sulih suara menyimpulkan bahwa seseorang seharusnya tidak benar-benar memamerkan pengetahuannya.


Pukul 11.55 WIB, So-ra dan Paralegal Park mengincar dermaga yang seharusnya dihuni Nam Kang-Myung dengan sebuah peleton cadangan bersama mereka. Di tempat yang sama, tapi ada spot tersembunyi yang berbeda, Moo-young dan Yong-shik juga menunggu penjahat muncul saat mereka tiba-tiba melihat lampu terang sebuah mobil yang lewat.

Ternyata Seok-min, yang dengan berani hanya berjalan ke dermaga dan mulai menyalakan sebatang rokok. Moo-young melangkah keluar untuk menghentikan Seok-min, karena pencahayaannya bisa membuat Nam Kang-myung ketakutan. Tapi kemudian, mereka menyadari bahwa seluruh Tim Splash dan Tim Berita Patriot ada di sana, dan keduanya bingung dan curiga bahwa tim lain mungkin telah memata-matai mereka untuk mendapatkan sendok kelas satu ini.


Untuk membuat keadaan menjadi lebih buruk, So-ra keluar dengan pasukannya, dan mereka sadar mereka semua secara independen datang ke tempat yang sama. Moo-young mengira ini bocor, tapi So-ra merasa bahwa mungkin semua sumber informasi berbeda dilepaskan sekaligus untuk tujuan tertentu - bisa jadi plot yang sangat bagus.

Petugas magang dan Reporter Na mendapatkan tiga belas panggilan tak terjawab dari nomor yang tidak diketahui. Mereka dipanggil dari orang kedua, yang sedang dalam "perjalanan bisnis" saat magang tersebut mencoba mengirim amplop merah ke kantornya. Dia saat ini bekerja dengan Jaksa Penuntut Cha atas kasus Nam Kang-Myung.


Dua reporter Daehan Daily Splash Team mengatakan kepada Jaksa Agung Cha dan timnya bahwa mereka telah mendengar semuanya dari dokter, dan bahwa dialah yang merekam video stiker milik Nam Kang-Myung. Namun, sepertinya ini adalah pertama kalinya Jaksa Agung Cha mendengar semua informasi ini, karena Jaksa Agung Cha dan pria amplop merah kedua saling memandang dengan cemas.

Sementara itu, Chief Gu berada di kantornya mengingat pembicaraannya dengan Lawyer Jo sebelumnya. Editor Jung memasuki ruangan itu dan bertanya apakah mereka harus memulai rencananya, dan dalam kilas balik Chief Gu, Pengacara Jo bertanya bagaimana Chief Gu akan memecahkan masalah Nam Kang-Myung.


Kepala Gu tahu bahwa kasus Nam Kang-myung tidak dapat ditutup lagi karena tim Jaksa Cha telah menjalaninya dengan hati-hati selama bertahun-tahun. Sebagai gantinya, dia berencana menggunakan Tim Splash, So-ra, dan Patriot News sebagai kambing hitam. Dia berjanji untuk membayar mereka kembali sepuluh kali lipat karena semua masalah yang mereka timbulkan kepadanya.

Chief Gu mengatakan kepada Editor Jung untuk terus mengikuti rencana tersebut, dan di seluruh berita siaran publik, dilaporkan bahwa Nam Kang-Myung masih hidup, dan diselundupkan kembali ke Korea pada pukul 1:00 pagi. Tetapi pelabuhan yang dilaporkan bukan pelabuhan yang sama dimana Moo-young, So-ra, dan Seok-min saat ini ditempatkan di.

Seok-min menerima telepon dari Reporter Na, yang mengatakan kepadanya bahwa dokter tersebut berbohong dan situasinya adalah jebakan. Moo-young mulai mempertanyakan mengapa ketiganya berkumpul di pelabuhan yang berbeda ini.


Adegan kemudian memotong ke pembunuh; Dengan nada suaranya yang mematikan, dia menanggapi sebuah panggilan telepon dan mengatakan bahwa semua persiapan telah dilakukan.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/falsify-episodes-21-22/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Falsify Episode 22

 
Back To Top