Sinopsis Falsify Episode 23

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Senin, 04 September 2017

Sinopsis Falsify Episode 23

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Falsify Episode 23

Karena ketiga tim menyadari bahwa mereka telah memasuki perangkap yang tertata rapi, berita berita di seluruh Seoul bahwa penutur Nam Kang-myung tiba pukul 1 pagi di Pelabuhan Goong-pyung, yang berjarak satu jam dari pelabuhan dimana So- ra, tim, dan reporternya telah berkumpul. Dan sudah lewat tengah malam.

Di seluruh kota orang-orang yang uangnya Nam Kang-myung telah mencuri menonton berita tersebut dengan kaget dan marah saat wajah baru pria disiarkan ke seluruh dunia. Mereka menjatuhkan semua yang mereka lakukan untuk sampai ke Pelabuhan Goong-pyung dimana kapal selam akan berlabuh.

Editor Jung melaporkan kepada Chief Gu bahwa semua kecuali satu saluran berita melaporkan kembalinya Nam Kang-myung. Chief Gu mengatakan kepada anteknya untuk mengirim rekaman saluran yang ragu-ragu agar mereka merasa cukup percaya diri untuk membuat siaran tersebut - dia ingin semua mata melihat pelabuhan dimana Nam Kang-Myung akan tiba pada malam ini.

Baik Berita Patriot dan Tim Splash menghubungi kontak mereka di rumah media lain dan menyadari bahwa berita Nam Kang-Myung telah dilaporkan berdasarkan tip anonim. Sebagai Kepala Yang yang berates beberapa kertas melalui telepon atas siaran tidak etis mereka, Moo-young dan So-ra memutuskan mereka harus berpisah dan menuju ke pelabuhan lain.



Tapi Seok-min waspada. Fajar menyakinya bahwa siaran universal yang tiba-tiba ini bukanlah berita tapi sebuah acara terkoordinasi dimana setiap detail kasus Nam Kang-myung sedang diungkapkan kepada publik yang marah. Dia menunjukkan bahwa semua korbannya akan menuju pelabuhan yang dilaporkan pada saat ini.

Ini memberi kilas balik Moo-young ke arah kehidupan Boss Park berakhir, di depan sekelompok keluarga yang kehilangan tempat tinggal yang mengetahui lokasinya karena siaran langsung Moo-young. Moo-young pingsan saat melihat kesamaan antara apa yang telah mereka lakukan dan apa yang sedang dilakukan saluran berita saat ini.


Moo-young menunjukkan kesejajarannya dengan timnya, dan semua orang mengerti keadaan emosional yang dicuri Nam Kang-myung saat mereka tiba di pelabuhan. So-ra mengatakan bahwa sebuah kecelakaan mungkin terjadi, namun Seok-min mengatakan bahwa kekuatan yang menginginkan skenario terburuk untuk dimainkan sejak keberadaan Nam Kang-Myung adalah satu-satunya bukti yang tersisa dari penipuannya.

Yoo Kyung bertanya apa intinya membuat mereka semua berkumpul di pelabuhan yang salah, dan Moo-young mengatakan bahwa itu adalah untuk membuang waktu mereka, jadi tidak ada yang menghalangi kematian Nam Kang-myung dengan menghukum mati. .

Berdiri terpisah dari yang lain, Moo-young mengatakan pada So-ra bahwa mereka harus meninggalkan setengah timnya di sini dan menuju ke pelabuhan lainnya. So-ra merasa malu karena dia tidak curiga mengetahui semua informasi itu begitu mudah didapatnya. Dia mengatakan kepada Moo-young bahwa jika dia adalah teman dekat atau keluarga, dia akan memintanya untuk berhenti di sini, tapi dia menunjukkan bahwa dia tidak akan mengatakan hal seperti itu kepadanya dan mereka semua harus melakukan yang terbaik.

Sebagai Kepala Yang bersiap untuk pergi dengan tim yang pergi ke Pelabuhan Goong-pyung, sisa Berita Patriot memperingatkannya untuk tidak lagi memecat Moo-young, karena kekacauan selalu mengejarnya. Moo-young menemukan Seok-min melihat pesan yang diterimanya, menyuruhnya untuk tidak pergi ke pelabuhan.

Seok-min memberitahu Moo-young bahwa ini mungkin jebakan atau kesempatan terakhir mereka, dan bertanya apakah dia benar-benar ingin menuju ke pelabuhan. Moo-young mengingatkan Seok-min saat dia menyuruhnya berhenti karena Seok-min percaya bahwa dia hanya membalas dendam.

Seok-min bertanya apa yang dia simpulkan tentang motifnya, dan Moo-young mengatakan bahwa setelah banyak berpikir, dia memutuskan bahwa dia tidak dapat menyerah dan fakta yang mengejar adalah yang bisa mereka lakukan. Jadi, dia akan pergi ke pelabuhan. Seok-min mendesah setuju bahwa mereka tidak dapat membantu siapa mereka. Memanggil satu sama lain aneh, mereka tersenyum dan masuk ke mobil.


Dalam perjalanan ke pelabuhan lain, So-ra memanggil Kepala Jaksa Im dan bertanya kepadanya mengapa dia memberikan informasi palsu kepadanya. Bersantai sembarangan, dia dengan tenang menolak tuduhannya dan mengatakan bahwa dia membantunya keluar. So-ra mengatakan kepadanya bahwa dia tahu bahwa dia adalah orang yang membocorkan informasi tentang dia pada hari dia diserang.

Sebagai jaksa agung blusters, So-ra berjanji bahwa meskipun dia kehilangan Nam Kang-myung hari ini, dia akan mengalihkan semua fokusnya untuk membuat hidupnya semakin sulit mulai sekarang. Karena tergantung pada atasannya, dia meninggalkannya untuk menggerutu kutukan pada koneksi yang sudah mati.

Kepala Jaksa Penuntut Im mengajukan seruan kepada Kepala Gu, yang mengatakan kepadanya bahwa sebuah artikel tentang So-ra akan diajukan keesokan harinya, dan bahwa dia mengandalkan jaksa agung untuk memanipulasi reaksi dari kantor kejaksaan.

Dua puluh menit sebelum kedatangan kapal, Killer melapor kepada seseorang bahwa semuanya sudah siap. Baik So-ra dan para wartawan berlomba di mobil masing-masing untuk mencapai pelabuhan tepat pada waktunya. Moo-young melihat gambar Nam Kang-myung bersama anak-anak yatim piatu, dan kemudian kembali ke wajah barunya di artikel berita.

Moo-young bertanya-tanya apakah mungkin bagi seorang penipu yang cakap seperti Nam Kang-myung untuk tidak sadar akan kebocoran identitas barunya dan kedatangannya. Dia mempertanyakan mengapa mereka diperingatkan untuk tidak pergi ke pelabuhan, tapi Nam Kang-myung tidak menerima peringatan semacam itu.

Tapi kemudian Moo-young menghentikan pertanyaannya sendiri karena walaupun alasan barunya, yang lebih mulia untuk mengejar pria itu, dia tidak lupa bahwa Nam Kang-myung adalah penyebab terbaru untuk menemukan pembunuh yang membunuh saudaranya. "Aku harus menangkapnya," pikirnya pada dirinya sendiri.


Polisi sudah berkumpul di Pelabuhan Goong-pyung dan mereka memposisikan diri untuk menunggu kapal, yang telah terlihat dari kejauhan. Sementara itu, polisi berusaha mencegah kerumunan warga sipil memasuki pelabuhan, namun mereka tidak siap menghadapi korban.

Pahlawan kita khawatir saat jam berlalu pukul 01.00 dan mereka masih memiliki jarak yang jauh sebelum mencapai pelabuhan.

Saat kapal nelayan berlayar dengan tenang di pelabuhan, polisi meledak ke tempat kejadian. Beberapa papan kapal sementara yang lain menambatkannya ke dermaga sehingga tidak bisa lepas. Polisi menemukan stowaways di perut kapal dan memasangnya. Saat kepala polisi mendekati yang terakhir, cahaya menyinari wajah baru Nam Kang-Myung.

Polisi menutupi wajah semua orang dengan jaket sehingga para wartawan tidak dapat memotret stowaways, tapi saat mereka membawa orang-orang ke van polisi, penghalang menghentikan warga sipil, dan wartawan dan korban bergegas ke arah polisi dan Nam Kang- Myung.

Meskipun ada upaya untuk mengendalikan kerumunan, salah satu korban berhasil menarik jaket Nam Kang-Myung dan mengungkapkan wajahnya kepada semua orang. Saat korbannya melihat ke arahnya, tiba-tiba membeku, dia tersenyum puas. Ini memicu kemarahan mereka, dan mereka mendorong melewati polisi untuk menemuinya.

So-ra, timnya, dan reporter akhirnya sampai di tempat kejadian dan berlari menuju pelabuhan. Saat itu, dalam hitungan detik, sesuatu memotong leher Nam Kang-myung dan pria itu mencengkeram tenggorokannya saat darah menyembur keluar.


Warga sipil terserak kaget, saat Nam Kang-myung jatuh ke tanah. Yoo Kyung dan Chief Yang berlari mendekati huru hara dengan kamera mereka, sementara So-ra menghentikan Moo-young di tempat dan mengatakan kepadanya untuk tidak melakukan apapun yang bisa membuatnya menjadi tersangka.

Moo-young hampir tidak percaya bahwa Nam Kang-myung sedang sekarat seperti ini, ketika semua harapannya untuk menemukan si pembunuh telah disematkan padanya. So-ra berlari ke mobil polisi terdekat dan menggunakan mikrofon untuk memperingatkan semua orang agar tetap di tempat: "Siapa pun yang bergerak akan dianggap sebagai pelakunya."

Seorang reporter dari Seoul Post memerintahkan juru kamera untuk memotret Patriot News, Splash Team, dan terutama So-ra. Sementara itu, Moo-young melihat sesuatu yang mencurigakan tentang salah satu pria yang dikawal pergi dengan wajahnya tersembunyi. Dalam kilas balik, kita melihat dia menatap laptopnya dan mengamati bahwa "itu pasti kebiasaannya saat dia gugup."

Tapi saat dia bergerak menuju pria itu, dia tertangkap oleh seorang polisi yang mengingatkannya bahwa bergerak berarti dia akan dianggap sebagai tersangka. Saat dia mencoba menjelaskan kecurigaannya pada polisi itu, pria itu dimasukkan ke dalam mobil dan dibawa pergi dan Moo-young diborgol ke sebuah van polisi, tepat di sebelah Seok-min.

Paramedis mencoba menghentikan pendarahan Nam Kang-myung, tapi tangannya yang bengkak menghalangi usaha mereka untuk membantunya. Jam tangan So-ra saat ia masuk ke ambulans.

Saat Yoo Kyung dan Chief Yang berfoto, Yoo Kyung mendengar beberapa polisi menggertak salah satu stowaways - seorang gadis muda - yang duduk lemah di jalan, tidak bisa bangun. Yoo Kyung kehilangan kesabaran dan pendisiplinannya, hampir ditangkap oleh polisi yang angkuh.


Kepala Yang memohon untuknya dan mencoba menyeretnya pergi, tapi membantu gadis kecil itu, Yoo Kyung bertanya apakah dia tidak bisa melihat betapa putus asanya gadis itu datang ke sini seperti ini. Menyadari bahwa gadis itu tidak bisa berjalan sendiri, Chief Yang menggiringnya ke mobil polisi, mengabaikan kemarahan polisi.

Moo-young menyalahkan dirinya sendiri untuk situasi sekarang, mengetahui bahwa dia memberi contoh dengan penanganan kasus Boss Park. Seok-min setuju bahwa dia telah melakukan kesalahan, tapi menolak untuk menyalahkan Moo-young untuk siaran Nam Kang-Myung. Dia menunjukkan bahwa setiap media yang mencetak berita ini seperti boneka membantu membawa kejadian ini membuahkan hasil.

Moo-young mengatakan bahwa meskipun dia hanya seorang reporter sampah, dia tidak dibebaskan dari pertanggungjawaban. Seok-min mengakui bahwa ia harus merasa bertanggung jawab tapi mengatakan kepadanya untuk tidak melupakan penyebab aslinya karena satu penilaian yang buruk: "Itu hanya akan membuat Anda menjadi cangkang yang kosong."

Dalam perjalanan ke rumah sakit, Nam Kang-myung berjuang melawan semua upaya untuk membantunya oleh paramedis. Kemudian, saat dia meninggal, lengannya jatuh lemas ke sisinya, dan kami melihat tato globe di pergelangan tangannya.

Jadi-ra sampai di rumah sakit seperti ambulans dan jam tangan saat orang mati itu keluar dari kendaraan. Mobil-mobil polisi lainnya tiba dengan wartawan di belakangnya, dan semua orang mulai mempertanyakan stowaways lainnya tentang hubungan mereka dengan Nam Kang-myung.

Di dalam rumah sakit, reporter Seoul Post menyuap salah satu teknisi untuk memberikan analisis sidik jari sebelum polisi memeganginya.


Pria kejaksaan Cha mencari dokter yang telah membantu membunuh Nam Kang-myung yang palsu, tapi mendapati bahwa dia sudah bersembunyi. Saksi utama jaksa penuntut, kaki depan Nam Kang-myung, Kim, sekarang marah karena orang tersebut meninggal dengan sangat mudah, dan dia merasa tidak enak karena melihat dia diadili di pengadilan.

Jaksa Cha dan tangan kanannya bertanya kepada Reporter Na dan Ji-won tentang sumber informasi mereka tentang Nam Kang-myung. Reporter Na menegaskan bahwa mereka mendapatkan klip video dari sumber anonim, namun jaksa mengatakan bahwa itu cara mudah untuk menghindari tanggung jawab mereka karena telah membunuh seseorang.

Dia menuduh Tim Splash telah membocorkan informasi tentang kedatangan Nam Kang-Myung ke media agar dia dapat dikenai biaya apapun. Dia membuat sketsa gambaran wartawan yang putus asa untuk memecahkan berita itu terlebih dahulu, tapi mendapati dirinya berada di pelabuhan yang salah. Sebagai Reporter Na dan Ji-won menyangkal menyebabkan kerumunan orang turun di pelabuhan, Jaksa Cha menyentak mereka dan menekan untuk mengetahui siapa sumber sebenarnya dari video klip tersebut.

Ji-won terlihat siap untuk istirahat, tapi Reporter Na memegang kuat melawan taktik jaksa dan menyangkal mengetahui identitas sumbernya. Ketika Jaksa Penuntut Cha akhirnya meninggalkan mereka sendirian, Ji-won bertanya apakah mereka seharusnya tidak mengungkapkan Chief Gu sebagai sumbernya, tapi Reporter Na mengatakan bahwa satu kata dari mereka dapat membuat semua Daehan Daily dalam bahaya. Dia tahu bahwa ini adalah situasi yang sulit, tapi mereka tidak perlu mengembalikan klaim mereka.


Di luar, tangan kanan Kejaksaan Cha menyarankan untuk menginterogasi mereka secara terpisah, namun Jaksa Agung Cha mengatakan bahwa mereka tidak dapat membiarkan jurnalis terkunci. Dia juga tidak yakin berapa banyak identitas informan yang akan membantu, karena skema itu terlihat seperti hasil karya seseorang yang tidak akan mendapatkan tangannya sendiri kotor.

Akhirnya, dia khawatir bahwa ini mungkin bukan akhir, karena terlalu banyak orang yang terlibat untuk menjadi satu plot untuk menyingkirkan Nam Kang-myung. "Saya memiliki perasaan bahwa ini adalah skema yang lebih besar untuk mengubur orang lain di sepanjang jalan."

Di kantor Daehan Daily, Chief Gu mengamati saluran berita yang meliput kematian Nam Kang-myung di pelabuhan dan memberitahu seseorang di latar belakang, "Mari kita mulai sekarang."


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/falsify-episodes-23-24/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Falsify Episode 23

 
Back To Top