Sinopsis Falsify Episode 25

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Jumat, 08 September 2017

Sinopsis Falsify Episode 25

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Falsify Episode 25

Jaksa Cha memasuki kamar jenazah dan bertanya kepada So-ra apakah dia masih mempercayai media. Ketika dia menjawab dengan tegas, Jaksa Agung Cha berkata baik, karena dia membutuhkan iman itu untuk menghadapi hari-hari sulit di masa depan - dia hanya menjadi sasaran penyelidikan internal. So-ra dan anggota tim lainnya bingung sampai mereka mendongak.

Pers telah mengetahui fakta bahwa pria yang terbaring di kamar mayat bukan Nam Kang-myung. Selain itu, klip yang dicatat Ji-won selama pencarian So-ra di Boss Park telah dilepaskan ke publik, dan dikatakan telah bocor oleh Tim Splash. Jadi, cerita yang sedang terjadi adalah So-ra sengaja menunda kedatangannya di tempat kejadian, dan kelalaian tugasnya menyebabkan kematian seorang pria tak berdosa, yang ternyata bukan Nam Kang-myung.


Yoo Kyung tidak mengerti bagaimana kebocoran klip audio itu terjadi, tapi Ji-won dengan rasa bersalah mengakui bahwa dia membalik komputer perusahaannya yang berisi klip tanpa memeriksa. Seok-min meminta maaf kepada So-ra atas nama timnya, tapi ekspresi kaget di wajahnya memberitahu semua-sudah terlambat. Jaksa Agung Cha terlihat menyedihkan pada So-ra, yang telah menjadi kambing hitam untuk mengalihkan perhatian publik dari penjahat sebenarnya, Nam Kang-myung.

Taman Paralegal marah pada Tim Splash dan Patriot News, sekutu mereka yang seharusnya, karena menyebabkan kerusakan yang tidak disengaja kepada atasannya, namun dia mengatakan bahwa mereka mungkin harus menemui wartawan yang segera diserbu keluar. So-ra membuat langkah untuk pergi, tapi Moo-young menahannya. Dia mengatakan kepadanya untuk tidak mengatakan apapun kepada reporter yang sedang mencari darahnya, dan dia berjanji kepadanya bahwa dia tidak akan menggantungnya kering.


Wartawan mengumpulkan jalan masuk kantor kejaksaan, dan mereka membombardir So-ra dengan pertanyaan tak berujung mengenai klip audio dan keterlibatannya dengan Tim Splash. Dia dengan cepat berjalan dalam diam ke van, tapi dia jelas tidak nyaman dengan pertanyaan menuduh mereka. Kemudian, Moo-young melangkah keluar dan secara formal menyatakan dirinya sebagai reporter dari Patriot News.

Karena cara orang yang bukan Nam Kang-myung meninggal dan cara Boss Park meninggal begitu mirip-kematian oleh hakim main hakim sendiri-ini menjadi bagian dari narasi publik bahwa Patriot News adalah media utama media untuk keduanya. Dikatakan bahwa Patriot News merencanakan untuk menghasut kekerasan dengan memberantas kemarahan publik terhadap Nam Kang-myung dan mengungkapkan lokasinya yang seharusnya.

Namun, Moo-young mencoba untuk mengatur reporter secara langsung, dan dia mengatakan bahwa ini tidak benar. Patriot News bukan bagian dari kematian pria ini, dan dengan menggunakan fakta yang mereka ketahui tentang kondisi medis Nam Kang-myung, dia berjanji bahwa mereka akan menangkap penjahat itu tidak peduli apa. Dia mendorong siapa pun untuk menghubungi saluran telepon Patriot News, kalau-kalau mereka memiliki informasi lebih lanjut.

Seok-min dengan kuat menariknya kembali, dan selebihnya dari bom Berita Patriot membarikade pintu. Seok-min berjalan Moo-young menuruni tangga pribadi dan bertanya kepadanya apa yang dia pikirkan dengan menyoroti dirinya sendiri. Moo-young mengatakan kepadanya bahwa mereka telah memulai pertarungan ini, dan dia perlu menggunakan apapun yang dia bisa, entah itu pers positif atau negatif, untuk sampai ke akhir permainan.


Kemudian, Seok-min menerima teks anonim dari nomor yang sama yang menyuruhnya untuk tidak pergi ke pelabuhan Gongpyung tadi malam. Dikatakan: "Buktikanlah diri Anda dengan membebaskan diri dari jebakan ini. Saya akan menindaklanjuti janji bahwa Ketua Min gagal bertahan lima tahun yang lalu. "

Di Daehan Daily, Editor Jung menyeringai saat dia menemukan tuduhan doping Moo-young sebelumnya. Meskipun seorang reporter di timnya mencoba untuk menunjukkan ketidaksesuaian, Editor Jung menendangnya dan mengatakan kepadanya bahwa berita utama tentang Moo-young semaksimal mungkin.

Wartawan berlendir dari wawancara Seoul Post Jaksa Im, yang tidak mengizinkan sesi rekaman. Namun, tak tercatat, dia memiliki beberapa gagasan tentang bagaimana mereka harus merusak reputasi So-ra. Reporter tersebut menyampaikan informasi tersebut kepada Editor Jung yang senang, dan reporter Seoul Post juga berjanji bahwa mereka akan mengurus reputasi Splash Team juga.

Setelah itu, headline internet mengatakan bahwa Tim Splash mengkhianati kepercayaan publik dengan mencoba menyembunyikan klip audio So-ra. Na-rae mencoba menyalakan radio, tapi Moo-young mematikannya, mengatakan bahwa mereka harus beristirahat dari semua hal negatif, jika hanya selama satu jam.


Moo-young berpikir kembali pada percakapannya dengan Seok-min, yang mengira bahwa orang anonim itu menjanjikan daftar orang-orang yang merupakan penggerak dan penggerak utama korup negara. Keduanya tahu bahwa tip anonim ini bisa jadi jebakan lain, tapi mereka tidak punya pilihan selain mengejarnya.

So-ra dan Paralegal Park mengulas rekaman CCTV yang menunjukkan mobil polisi yang berisi Nam Kang-myung asli, namun bahkan petugas penegak hukum sesama rekan kerjanya mengelilinginya dengan gosip tentang dirinya. Kemudian, saat dia sendirian, dia memutar ulang video yang diputar di berita di mana orang-orang yang mengenalnya telah secara eksplisit menyatakan rumor tentang kedinginannya, bersama dengan kesalahan lainnya. Jaksa Cha menangkapnya, paling tidak.

Kembali ke markas besar Patriot News, kedua tim media saling bertarung di antara mereka dan saling menyalahkan sampai Seok-min berteriak agar mereka berhenti. Dia mengatakan bahwa mereka berdua salah, tapi mereka benar-benar perlu bekerja sama, dan dia berpaling kepada Moo-young, yang mengklaim bahwa mereka tidak punya pilihan selain membuktikan bahwa Nam Kang-Myung masih hidup dan menangkapnya. Jelas, mereka tidak mengharapkan orang memberi informasi kepada tim media yang paling dibenci di Korea, dan ketika Seok-min bertanya apa yang telah direncanakannya, Moo-young berpaling kepada mereka sambil tersenyum.

So-ra masih optimis bahwa kebenaran akan terungkap dan hal itu akan benar saat kebenarannya keluar. Namun, ketika Jaksa Agung Cha berbicara dengan So-ra, dia mengatakan kepadanya bahwa ini bukan masalah benar atau salah, tapi soal kesuksesan atau kegagalan. So-ra tidak salah, tapi dia gagal lagi, menyebabkan kejatuhannya.


Taman Paralegal memungkinkan So-ra tahu bahwa mobil polisi yang dicuri (yang mengangkut Nam Kang-myung yang sebenarnya) telah ditemukan. Seorang polisi memanggil mereka dari sebuah garasi parkir, dan dia mengatakan kepada mereka bahwa sayangnya, semua CCTV di sekitarnya sepertinya tidak bekerja. Tapi sebenarnya, semuanya berkedip merah, pertanda bahwa mereka semua dalam kondisi kerja dan merekam dengan benar.

Setelah menelepon dari jarak jauh, So-ra dan Paralegal Park tidak menduga bahwa polisi tersebut berbohong, dan mereka memutuskan untuk memulai lagi dari awal dan menyisir video untuk melihat apakah ada petunjuk lain yang muncul. Polisi menerima file video CCTV dari kantor keamanan parkir parkir, dan mulai memasukkan mobilnya, tempat Killer sedang menunggu.

Dia memanggil Killer secara informal dengan namanya, Jin-woo, dan bertanya mengapa dia belum bisa meninggalkan layanan pria itu. (Mungkin mengacu pada Nam Kang-myung?) Dia mengaku pada Jin-woo bahwa dia telah menjadi seorang keluarga, tapi terkadang dia mendapat dorongan keras yang tak terkendali.

Dia dengan panik bertanya-tanya dengan keras apakah mereka akan terbebas dari pengaruh masa kecil mereka, dan menuntut mengapa Jin-woo meminta bantuan ini. Jin-woo mengatakan kepadanya bahwa ini akan menjadi yang terakhir kalinya, dan pergi. Setelah melihat temannya pergi, polisi menurunkan lengan bajunya, menutupi tato globe di bagian dalam pergelangan tangannya.


Kepala Gu dan Pengacara Jo makan siang bersama dan mendiskusikan seberapa baik strategi mereka bekerja sampai Chief Gu mengemukakan topik yang mereka bicarakan pada pertemuan sebelumnya. Pengacara Jo mengatakan bahwa Chief Gu tidak harus memperhatikan dirinya sendiri dengan urusan para tetua. Namun, Chief Gu berapi-api terhadap rencana mereka, karena dia pikir itu akan menjadi tindakan perang dan bukan hanya politik.

Sebagai seorang reporter, Chief Gu mengatakan bahwa dia memiliki kewajiban untuk mengatakan kapan dia menganggap ada yang salah. Pengacara Jo menunjukkan bahwa Chief Gu sedang munafik dengan memberikan gambaran tentang pria yang terbunuh dari daftar transplantasi organ karena istri Chief Gu, dan bos surat kabar tersebut tidak mengatakan apapun sebagai balasannya.

Tiba-tiba, dia mendapat telepon dari rumah sakit mengatakan bahwa istrinya dalam kondisi kritis. Saat dia stabil, dia melangkah maju dan mundur di kantor dokter. Dia setengah mengamuk di dokter, menginginkan ada beberapa cara untuk menyelamatkan hidupnya, dan dokter memberinya kesempatan terakhir: transplantasi jantung buatan untuk mengimbanginya sampai mereka bisa mendapatkan hati yang sebenarnya untuknya.

Segera, Chief Gu mencoba meyakinkan istrinya untuk menjalani operasi, tapi yang dia ingin lakukan hanyalah pulang dan hidup seperti orang sungguhan sampai dia meninggal dengan damai. Dia kemudian bertanya kepadanya pertanyaan yang tidak dia tanyakan sebelumnya: Bagaimana dia dipilih untuk menjalani transplantasi jantung dua kali bila biasanya sulit bagi seseorang dalam satu masa menjalani operasi? Episode berakhir saat dia menatapnya dengan ekspresi bersalah yang angker.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/falsify-episodes-25-26/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Falsify Episode 25

 
Back To Top