Sinopsis King Loves Episode 27

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Sabtu, 02 September 2017

Sinopsis King Loves Episode 27

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis King Loves Episode 27

Dengan Jeon terlihat, San bersembunyi dalam bayang-bayang dan mengangkat belati. Tapi sebelum dia bisa menyerang, Won menariknya menjauh dan menahannya saat dia menjelaskan bahwa balas dendamnya hanya akan menyakitinya. Kata-kata Won sepertinya berhasil melewatinya saat San menangis pelan di bahunya.

Keesokan paginya di Geumgajeong, Won menawarkan San minuman air tawar saat dia keluar dari ruang cuci. Setelah semalam dihabiskan untuk muntah, dia menaiki tangga dengan tidak stabil dengan Won yang bersangkutan tepat di belakangnya.



Sementara itu, Furatai memimpin partai yang menahan Wang Young dan Jeon. Dan kehabisan alarm, tapi ayahnya memerintahkannya masuk dan mengingatkan para penjaga untuk memperlakukannya dengan hormat, karena dia akan menjadi putri mahkota.

Kembali ke Geumgajeong, San ambruk ke tempat tidur Won, dan saat dia bertanya apakah dia ingin menyendiri atau membiarkannya tinggal, dia melemparkan selimut ke atas kepalanya sebagai jawaban. Won tidak bisa tidak mengamati, "Pertama, Anda pergi ke tempat tidur tanpa izin, dan sekarang, Anda mengirim saya pergi?"

Jang Eui mengumumkan bahwa Dan datang sendirian dengan berjalan kaki untuk melihat Won, bahkan tanpa seorang pelayan pun menemaninya (yang pastinya tidak pernah terdengar untuk wanita dari stasiunnya). Dengan melirik ke San yang sakit, Won mengikuti pengawalnya di lantai bawah.


Terguncang Dan ambruk ke sebuah kursi setelah dia menyapa Won. Dia menghukumnya karena bepergian sendiri melalui pasar, setidaknya sampai dia memberitahukan kepadanya bahwa ayah dan Jeon-nya ditangkap oleh penjaga Putri Wonsung. Won memerintahkan Jin Gwan untuk melindungi Dan sementara dia menyelidiki masalah ini. Dan dengan cemas mengatakan bahwa dia tidak dapat menemukan Rin di mana pun dan bersandar melawan Won dengan air mata hanya San yang turun dan melihat mereka bersama-sama.

Pada saat bersamaan, Rin dilucuti pedang kecil dan jubah luarnya di ruang interogasi. Segera dia bergabung dengan ayahnya dan Jeon, yang dengan keras memprotes penangkapannya. Wang Young terkejut saat melihat Rin karena para penjaga secara kasar membawa anak bungsunya pergi.


Won menghadapkan ibunya dan mengingatkannya bahwa Rin baru berusia dua belas tahun saat pesta Menteri Eun diserang. Dia bertanya-tanya apakah serangannya terhadap keluarga Rin adalah karena Dan sebelum mengingatkan ibunya bahwa dia memilih Dan sebagai mahkota mahkota. Putri Wonsung menegaskan, "Anda membuat pilihan yang salah. Jeon dan Rin harus pergi agar Anda bisa hidup. "

Putri Wonsung menegaskan bahwa tindakannya dimaksudkan untuk melindungi Won. Dia mencatat bahwa ibunya menggunakan alasan yang sama untuk mengusir mantan ratu tersebut dan mengirim saudara tirinya ke kuil, yang membuat dia jengkel.


Won berpendapat bahwa dia akan menggunakan otoritas kerajaannya untuk menyelesaikan masalahnya sendiri. Ketika ibunya bertanya apakah dia bertekad untuk melihat Rin mati, Won bertanya, "Kenapa? Jika saya membiarkannya pergi, apakah Anda akan mengirim pembunuh? "Putri Wonsung mengakui bahwa dia memikirkannya, dan mengklaim bahwa Won akan berterima kasih padanya di masa depan.

Dan memasuki kamar Won di Geumgajeong untuk pertama kalinya, dan ranjang kusut itu menarik perhatiannya. Dan mengakui bahwa terlepas dari kekacauan keluarganya, dia tidak bisa tidak bertanya-tanya apakah San tidur di sana, tapi San bersikeras bahwa Won menganggap dia salah satu dari anak laki-laki itu.


Gemetar, Dan berhasil bertanya, "Apakah kakak laki-laki saya melakukan sesuatu yang jahat terhadap keluarga Anda? Bisakah kamu memaafkan dia? "Ketika San melihat ke luar, Dan memohon," Kamu tahu bahwa Rin mencintaimu. Kamu tidak? Bisakah Anda mempertimbangkannya dan memaafkan semuanya? "

San keluar dari kamar seperti juru masak datang dengan nampan teh. San mengambil nampan tapi berdiri tak bergerak saat ia berjuang dengan permintaan Dan, akhirnya melemparkan nampan ke lantai.

San kembali ke Dan untuk mengaku, "Saya akan membunuh saudara laki-laki kedua dengan tangan saya sendiri. Aku akan membunuhnya dan pergi jauh. Aku akan melakukan itu untuk Rin ... lebih banyak lagi yang kau ingin aku maafkan? "Dengan menangis, San mengakui bahwa banyak orang meninggal karena Jeon, termasuk ibunya.


Rin, Jeon, dan ayah mereka terikat dengan jabatan di ruang interogasi saat Jeon mengutuk perlakuan kasar terhadap keluarga kerajaan. Wang Young mendesaknya untuk menjaga martabatnya, tapi Jeon tidak melakukannya, dan malah mengejek Rin untuk menanyakan apakah Won meninggalkannya.

Rin melihat ke arah hujan yang turun sementara Won melihat dia dari balkon. Jang Eui mengingatkan Won bahwa sebagai raja, dia memiliki kekuatan untuk melepaskan Rin segera.

San kembali ke rumah Goo-hyung yang khawatir, yang menjelaskan bahwa ayahnya akan pergi tanpa dia. Menteri Eun keluar untuk mengumumkan bahwa pelaku pembunuhan ibunya ditangkap dan mereka telah dipanggil ke istana. Eunuch Choi, yang menyampaikan berita tersebut, menjelaskan bahwa Putri Wonsung percaya bahwa sebagai korban, mereka memiliki hak untuk menghadiri interogasi tersebut.


Menteri Eun dan San bertemu dengan Putri Wonsung, yang akhirnya mengerti bahwa San dikirim bukan untuk menghindari seleksi sebagai penghormatan, tapi untuk menggagalkan rencana Jeon untuk memaksa San menikah dengan membiayai rencananya untuk menjadi putra mahkota. Putri Wonsung menjelaskan bahwa seorang saksi maju, namun karena kelahirannya yang rendah, kesaksiannya tidak mencukupi terhadap anggota keluarga kerajaan.

Menteri Eun terkejut saat Putri Wonsung mengharapkan San untuk memberi kesaksian bahwa para pembunuhnya berada di liga bersama Jeon. San mengingat pertentangan Rin dengan penarik kereta tentang fakta itu dan menyadari klaim itu benar, meskipun dia sebenarnya tidak menyaksikannya. Menteri Eun tidak berpikir bahwa San harus bersaksi, tapi Putri Wonsung mengingatkannya bahwa dia hampir dipaksa untuk membiayai pengkhianatan dan mendesak San untuk tidak hanya membantu negara tersebut, tapi juga Won.


Putri Wonsung dengan lembut mengambil tangan San saat dia menyarankan, "Saya yakin ibumu masih tidak dapat meninggalkan sisi Anda. Inilah saatnya untuk menyelesaikan kesedihannya yang dalam dan membiarkannya beristirahat dengan damai. "

Kedatangan para menteri di ruang interogasi menandakan bahwa proses persidangan akan segera dimulai. Jeon panik saat ayahnya mendesaknya untuk mengatakan yang sebenarnya, dan dia dengan putus asa meminta Rin untuk melakukan sesuatu, tapi Rin dengan tenang mempertahankan kesunyiannya.

Won mencegat San saat dia dan ayahnya menemani Putri Wonsung ke ruang interogasi. Jang Eui terus berjaga-jaga saat Won menjelaskan kepada San bahwa niatnya adalah untuk menemukan bukti keterlibatan Song In dalam kematian ibunya, namun ibunya memutuskan untuk menggunakan kesempatan tersebut untuk menyingkirkan Rin.


Won ingin tahu apakah San berencana untuk berbohong saat ibunya bertanya. Ketika dia bersikeras bahwa Jeon harus membayar apa yang dia lakukan pada ibunya, Won mengingatkannya bahwa Rin akan dinyatakan bersalah juga. Dia memprotes bahwa Rin hanya mencurigai keterlibatan Jeon, tapi dia berpendapat bahwa dia tahu yang sebenarnya selama ini dan tidak mengatakan apa-apa. (Dia bukan satu-satunya.)

Won menjelaskan bahwa penangkapan keluarganya membuktikan mengapa Rin terpaksa tinggal diam selama ini dan memohon kepada San untuk mempertimbangkan yang tidak bersalah. San berjuang dengan apa artinya bagi Jeon: "Haruskah saya membiarkan dia hidup seolah-olah tidak ada yang terjadi setelah apa yang dia lakukan?" Won mengambil tangan San saat dia memintanya untuk menutupi kejahatan Jeon, tapi dia menarik mereka dengan marah dan menjawab, "Anda simpan temanmu Saya akan melakukan apa yang harus saya lakukan. "


Song In mengunjungi sebuah kontak yang tak terlihat di sebuah istana yang sepi dan nyaris tidak membuka pintu ke sebuah ruangan yang penuh dengan dupa dan lilin. Dia melaporkan bahwa Putri Wonsung mengambil umpannya, menjelaskan bahwa setelah Jeon dipancung, Dan membuat seorang budak, dan Rin dan ayahnya diasingkan, Rin akan sangat membutuhkan jalan keluar. Song In menambahkan bahwa satu-satunya kejutan adalah kesunyian Won.

San bersatu kembali dengan ayahnya saat Eunuch Choi menjelaskan bahwa dia akan segera dipanggil untuk bersaksi. Menteri Eun menyarankan kunjungan ke makam ibunya setelah cobaan berat mereka berakhir.


Saat dia menunggu, San tidak bisa tidak memikirkan Rin dan saat dia menempatkan dirinya dalam bahaya untuk membantunya. Pikirannya terputus saat Eunuch Choi mengumumkan bahwa inilah saatnya untuk bersaksi.

Saat San memasuki int dan Jeon, yang dengan keras memprotes penangkapannya. Wang Young terkejut saat melihat Rin karena para penjaga secara kasar membawa anak bungsunya pergi.


Won menghadapkan ibunya dan mengingatkannya bahwa Rin baru berusia dua belas tahun saat pesta Menteri Eun diserang. Dia bertanya-tanya apakah serangannya terhadap keluarga Rin adalah karena Dan sebelum mengingatkan ibunya bahwa dia memilih Dan sebagai mahkota mahkota. Putri Wonsung menegaskan, "Anda membuat pilihan yang salah. Jeon dan Rin harus pergi agar Anda bisa hidup. "

Putri Wonsung menegaskan bahwa tindakannya dimaksudkan untuk melindungi Won. Dia mencatat bahwa ibunya menggunakan alasan yang sama untuk mengusir mantan ratu tersebut dan mengirim saudara tirinya ke kuil, yang membuat dia jengkel.


Won berpendapat bahwa dia akan menggunakan otoritas kerajaannya untuk menyelesaikan masalahnya sendiri. Ketika ibunya bertanya apakah dia bertekad untuk melihat Rin mati, Won bertanya, "Kenapa? Jika saya membiarkannya pergi, apakah Anda akan mengirim pembunuh? "Putri Wonsung mengakui bahwa dia memikirkannya, dan mengklaim bahwa Won akan berterima kasih padanya di masa depan.

Dan memasuki kamar Won di Geumgajeong untuk pertama kalinya, dan ranjang kusut itu menarik perhatiannya. Dan mengakui bahwa terlepas dari kekacauan keluarganya, dia tidak bisa tidak bertanya-tanya apakah San tidur di sana, tapi San bersikeras bahwa Won menganggap dia salah satu dari anak laki-laki itu.


Gemetar, Dan berhasil bertanya, "Apakah kakak laki-laki saya melakukan sesuatu yang jahat terhadap keluarga Anda? Bisakah kamu memaafkan dia? "Ketika San melihat ke luar, Dan memohon," Kamu tahu bahwa Rin mencintaimu. Kamu tidak? Bisakah Anda mempertimbangkannya dan memaafkan semuanya? "

San keluar dari kamar seperti juru masak datang dengan nampan teh. San mengambil nampan tapi berdiri tak bergerak saat ia berjuang dengan permintaan Dan, akhirnya melemparkan nampan ke lantai.

San kembali ke Dan untuk mengaku, "Saya akan membunuh saudara laki-laki kedua dengan tangan saya sendiri. Aku akan membunuhnya dan pergi jauh. Aku akan melakukan itu untuk Rin ... lebih banyak lagi yang kau ingin aku maafkan? "Dengan menangis, San mengakui bahwa banyak orang meninggal karena Jeon, termasuk ibunya.


Rin, Jeon, dan ayah mereka terikat dengan jabatan di ruang interogasi saat Jeon mengutuk perlakuan kasar terhadap keluarga kerajaan. Wang Young mendesaknya untuk menjaga martabatnya, tapi Jeon tidak melakukannya, dan malah mengejek Rin untuk menanyakan apakah Won meninggalkannya.

Rin melihat ke arah hujan yang turun sementara Won melihat dia dari balkon. Jang Eui mengingatkan Won bahwa sebagai raja, dia memiliki kekuatan untuk melepaskan Rin segera.

San kembali ke rumah Goo-hyung yang khawatir, yang menjelaskan bahwa ayahnya akan pergi tanpa dia. Menteri Eun keluar untuk mengumumkan bahwa pelaku pembunuhan ibunya ditangkap dan mereka telah dipanggil ke istana. Eunuch Choi, yang menyampaikan berita tersebut, menjelaskan bahwa Putri Wonsung percaya bahwa sebagai korban, mereka memiliki hak untuk menghadiri interogasi tersebut.


Menteri Eun dan San bertemu dengan Putri Wonsung, yang akhirnya mengerti bahwa San dikirim bukan untuk menghindari seleksi sebagai penghormatan, tapi untuk menggagalkan rencana Jeon untuk memaksa San menikah dengan membiayai rencananya untuk menjadi putra mahkota. Putri Wonsung menjelaskan bahwa seorang saksi maju, namun karena kelahirannya yang rendah, kesaksiannya tidak mencukupi terhadap anggota keluarga kerajaan.

Menteri Eun terkejut saat Putri Wonsung mengharapkan San untuk memberi kesaksian bahwa para pembunuhnya berada di liga bersama Jeon. San mengingat pertentangan Rin dengan penarik kereta tentang fakta itu dan menyadari klaim itu benar, meskipun dia sebenarnya tidak menyaksikannya. Menteri Eun tidak berpikir bahwa San harus bersaksi, tapi Putri Wonsung mengingatkannya bahwa dia hampir dipaksa untuk membiayai pengkhianatan dan mendesak San untuk tidak hanya membantu negara tersebut, tapi juga Won.


Putri Wonsung dengan lembut mengambil tangan San saat dia menyarankan, "Saya yakin ibumu masih tidak dapat meninggalkan sisi Anda. Inilah saatnya untuk menyelesaikan kesedihannya yang dalam dan membiarkannya beristirahat dengan damai. "

Kedatangan para menteri di ruang interogasi menandakan bahwa proses persidangan akan segera dimulai. Jeon panik saat ayahnya mendesaknya untuk mengatakan yang sebenarnya, dan dia dengan putus asa meminta Rin untuk melakukan sesuatu, tapi Rin dengan tenang mempertahankan kesunyiannya.

Won mencegat San saat dia dan ayahnya menemani Putri Wonsung ke ruang interogasi. Jang Eui terus berjaga-jaga saat Won menjelaskan kepada San bahwa niatnya adalah untuk menemukan bukti keterlibatan Song In dalam kematian ibunya, namun ibunya memutuskan untuk menggunakan kesempatan tersebut untuk menyingkirkan Rin.


Won ingin tahu apakah San berencana untuk berbohong saat ibunya bertanya. Ketika dia bersikeras bahwa Jeon harus membayar apa yang dia lakukan pada ibunya, Won mengingatkannya bahwa Rin akan dinyatakan bersalah juga. Dia memprotes bahwa Rin hanya mencurigai keterlibatan Jeon, tapi dia berpendapat bahwa dia tahu yang sebenarnya selama ini dan tidak mengatakan apa-apa. (Dia bukan satu-satunya.)

Won menjelaskan bahwa penangkapan keluarganya membuktikan mengapa Rin terpaksa tinggal diam selama ini dan memohon kepada San untuk mempertimbangkan yang tidak bersalah. San berjuang dengan apa artinya bagi Jeon: "Haruskah saya membiarkan dia hidup seolah-olah tidak ada yang terjadi setelah apa yang dia lakukan?" Won mengambil tangan San saat dia memintanya untuk menutupi kejahatan Jeon, tapi dia menarik mereka dengan marah dan menjawab, "Anda simpan temanmu Saya akan melakukan apa yang harus saya lakukan. "


Song In mengunjungi sebuah kontak yang tak terlihat di sebuah istana yang sepi dan nyaris tidak membuka pintu ke sebuah ruangan yang penuh dengan dupa dan lilin. Dia melaporkan bahwa Putri Wonsung mengambil umpannya, menjelaskan bahwa setelah Jeon dipancung, Dan membuat seorang budak, dan Rin dan ayahnya diasingkan, Rin akan sangat membutuhkan jalan keluar. Song In menambahkan bahwa satu-satunya kejutan adalah kesunyian Won.

San bersatu kembali dengan ayahnya saat Eunuch Choi menjelaskan bahwa dia akan segera dipanggil untuk bersaksi. Menteri Eun menyarankan kunjungan ke makam ibunya setelah cobaan berat mereka berakhir.


Saat dia menunggu, San tidak bisa tidak memikirkan Rin dan saat dia menempatkan dirinya dalam bahaya untuk membantunya. Pikirannya terputus saat Eunuch Choi mengumumkan bahwa inilah saatnya untuk bersaksi.

Saat San memasuki ruang interogasi, dia menghindari kontak mata dengan Rin. Dia memberi kesaksian bahwa dia melihat seorang pembunuh pada hari pembantaian tersebut dan memastikan bahwa Jeon juga berada di tempat kejadian. Ketika San diminta untuk mengidentifikasi Jeon, dia mencoba untuk berbicara dengannya, namun dibungkam dengan pukulan keras di lututnya. San kemudian menunjuk Jeon di depan semua yang berkumpul.


San kemudian bertanya, "Apakah Anda melihat Wang Jeon berkomunikasi dengan si pembunuh?" Putri Wonsung menatap dengan penuh harap saat wajah Won mengencangkan perhatian. Saat pertanyaan itu diulang, San berusaha menjawab dan akhirnya mendongak ke arah Rin, yang memberinya anggukan dorongan.

Setelah pertanyaan diulangi lagi, San terbata-bata menjawab, "Hari itu, orang-orang yang melindungiku kehilangan nyawa mereka kepada para pembunuh itu." Rin dan Jeon menepiskan diri saat San melirik Putri Wonsung. Dia dengan penuh air mata memberi kesaksian, "Kemudian Tuan Wang Jeon muncul, dan dia menyelamatkan pembantu saya dan saya."


Semua orang mendongak kaget saat San melanjutkan, "Yang kuingat adalah seorang pria dengan tato ular. Dia membunuh semua orang. Temukan pria itu untukku. "San dengan gemetar mengakhiri kesaksiannya," Terimakasih pada Tuan Jeon, saya keluar hidup-hidup. Hanya itu yang saya tahu. "

Putri Wonsung menatap San yang agak pelan sebelum dia melangkah keluar dari ruang interogasi. Ketika San terhuyung, Won berlari ke sisinya saat Rin melihat dengan tak berdaya. Saat Won membawanya pergi, San berbalik untuk melihat Rin.


Menteri Eun menggantikan San saat mereka meninggalkan istana. Won khawatir dia terlalu sakit untuk pergi, tapi San memohon untuk kembali ke rumah, dan Menteri Eun menjelaskan bahwa ia memiliki kereta yang sudah disiapkan. Won memanggil ucapan terima kasihnya kepada San, tapi dia hanya menatapnya lemah dan tidak mengatakan apa-apa.

Won menghukum ibunya karena serangan terhadap keluarga Rin dan memberitahu dia bahwa dia akan menangani sisa kasus ini. Rin, Jeon dan Wang Young dilepaskan dari pengekangan mereka saat sebuah hukuman diumumkan: "Wang Jeon ... pantas mendapat hukuman berat, tapi di bawah perintah Pangeran Mahkota, dia akan ditahan di rumahnya."

Won menjelaskan kepada ibunya bahwa dia memarahi Wang Young karena perilaku Jeon yang buruk dan menyita sebagian propertinya untuk kas nasional. Putri Wonsung mengakui bahwa dia hanya peduli dengan Rin dan menawarkan solusi jauh di bawah stasiunnya saat dia memesan, "Larilah dia memasuki istana, dan beri nama dia inspektur jenderal." Dia menambahkan bahwa kebetulan saja ada lowongan di tempat yang jauh pergi provinsi.


Putri Wonsung mengakui bahwa dia meremehkan perasaan San dan mengaku, "Saya melihat bagaimana dia memandang Wang Rin. Saya melihat bagaimana dia memandangnya. "Ketika Won menantangnya, Putri Wongun memprotes," Apa menurut Anda ada orang yang tahu lebih baik dari saya tentang bagaimana seorang wanita melihat seorang pria? "

Won dengan teguh bersikeras, "Rin tidak akan pernah melihat seseorang yang saya suka sebagai wanita. Seperti itulah Rin. Rin saya. "

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/the-king-loves-episodes-27-28/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis King Loves Episode 27

 
Back To Top