Sinopsis King Loves Episode 28

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Sabtu, 02 September 2017

Sinopsis King Loves Episode 28

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis King Loves Episode 28

Saat bekerja di kantornya, Menteri Eun menderita sakit dada dan berhasil meminum obatnya sesaat sebelum Goo-hyung mengumumkan bahwa dia mempunyai pengunjung. Kepala pelayan menjelaskan bahwa itu adalah anak Kanselir dan menawarkan untuk mengusirnya.


Ketika Menteri Eun keluar dari kantornya, Rin berlutut dan mengaku, "Kami telah melakukan kejahatan yang tak termaafkan terhadap keluarga Anda." Meskipun Menteri Kehakiman mengakui bahwa dia tidak melakukan kesalahan apa pun, Rin tampak tertimpa keluarga keluarganya saat kematian ibu San. Menteri Eun mengungkapkan bahwa San tidak baik dan menawarkan kesempatan kepada Rin untuk mengunjunginya.


Goo-hyung mengantarkan Rin ke kamar San, dan dia berbicara dengannya dari luar, "Lady San. Ini adalah Wang Rin. Terima kasih, keluarga saya tinggal. Saya tidak tahu bagaimana saya bisa berterima kasih. "

San mendekati kamarnya saat Rin terus berbicara ke pintu dan menebak dengan benar bahwa dia menentang perintah Putri Wonsung. Dia meminta maaf bahwa dia tidak akan bisa melindunginya sejak dia harus pergi jauh.

Ketika San meminta Rin ke mana dia menuju dari belakangnya, dia berbalik menghadapnya dan membagikan berita tentang tugas barunya. San menginginkannya melakukan perjalanan yang aman dan berjalan melewatinya saat dia kembali ke kamarnya.


Rin meraih tangannya saat dia masuk untuk menanyakan apakah dia baik-baik saja, tapi dia bilang tidak. Ketika dia memohon, "Jangan sakit," San menghadap Rin dan mengakui bahwa dia tidak melakukan kesalahan apa pun, dia tahu bahwa dia selalu ada untuknya saat dia membutuhkannya.

Tapi, San menambahkan bahwa dia juga tidak bisa melupakan bagaimana rasanya menahan tubuh ibunya dalam perjalanan pulang dari pegunungan pada saat dia meninggal. Dia menjelaskan bahwa karena itulah dia tidak bisa tinggal di dekatnya seolah-olah tidak pernah terjadi apa-apa. Rin melihat dengan sedih saat San kembali ke kamarnya, tidak sadar bahwa Menteri Eun dan Goo-hyung menyaksikan perpisahan memilukan mereka.

Won bekerja sama dengan para menteri untuk menyingkirkan petugas yang dipromosikan karena koneksi, bukan keterampilan. Jin Gwan dengan tenang melaporkan bahwa Rin mengunjungi Menteri Eun untuk secara formal meminta maaf.


Saat Won keluar dari istananya, dia mendapat laporan tentang senjata senjata dari seorang jenderal dan sebuah laporan bahwa Menteri Eun dan San pergi untuk mengunjungi makam ibunya dari salah satu pengawalnya. Ketika Won bertanya tentang Rin, Jang Eui menjelaskan bahwa dia dilarang memasuki istana.

Rin berdiri tepat di luar istana sementara Jang Eui dengan cemas bertanya pada Won, "Anda tidak akan mengirimnya pergi, bukan? Dia akan dikirim ke Provinsi Jeolla. Anda akan beruntung menemuinya setahun sekali. "Won mempelajari temannya saat dia mengingat peringatan ibunya dan mengingat tatapan yang melintas di antara Rin dan San saat dia mengangguk padanya saat dia bersaksi.


Sebuah batu mendarat di kaki Rin, dan dia mendongak seperti Won yang melempar yang lain. Mereka bertemu di bawah pohon di luar istana dan mengenang saat mereka memanjatnya untuk melarikan diri dari anjing liar. Rin masih kagum bahwa Won sempat tertidur saat mereka menunggu pengawalnya, tapi Won mengakui bahwa ia hanya mampu melakukannya karena Rin memeganginya.

Ketika Rin bertanya mengapa Won suka menyelinap menjauh dari pengawalnya, sang pangeran mengaku, "Karena aku bersamamu. Kamu selalu disana Saya menyadari bahwa hidup Anda menjadi berantakan setelah Anda bertemu dengan saya. Anda menyerah tempat yang ingin Anda kunjungi, makanan yang ingin Anda makan, dan orang-orang yang ingin Anda lihat. Segala sesuatu. Anda selalu mengutamakan saya. "


Won menatap Rin dan bertanya, "Haruskah aku membiarkanmu pergi lebih awal? Maka mungkin Anda akan melakukannya dengan lebih baik. Anda bisa menunggang kuda dan menembakkan semua yang Anda inginkan. Dan seperti yang Anda inginkan. "Rin meyakinkan Won bahwa jika ingin melarikan diri, dia pasti akan melakukannya.

Saat ditanya, Rin menegaskan bahwa dia ingin pergi dan melakukan perjalanan keliling Goryeo sehingga dia bisa melapor ke Won, jika dia ingin mendengarnya. Won bertanya, "Siapa yang akan menahanku jika aku memanjat pohon untuk menjauh dari anjing liar lagi?" Tapi Rin hanya mengingatkannya bahwa dia bukan lagi anak kecil.


Won mengakui ketidakadilan yang menimpa Rin dan mengakui, "Siapa yang akan menyembunyikan fakta bahwa ibu So-hwa dan orang-orang itu meninggal karena saya? Aku harus menjadi orang yang harus pergi karena menyebabkan kematian mereka. "Won khawatir tentang reaksi San saat dia mengatakan yang sebenarnya, tapi Rin memintanya untuk tidak mengakuinya sehingga dia bisa membantunya untuk terus maju.

Disertai dengan ayahnya dan Goo-hyung, San mengunjungi makam ibunya. Menteri Eun terkejut saat Won bergabung dengan mereka, dan meski dia berusaha mencegah intrusi tersebut, Won mendekat untuk memberi penghormatan.


Won dan San melihat ke arah danau saat dia menjelaskan bahwa mereka berada di salah satu tempat favorit ibunya. Jang Eui dan Jin Gwan menjaga jarak mereka karena San bertanya mengapa Won pergi dari istana saat dia begitu sibuk. Dia mengingatkan San bahwa gurunya mengutusnya untuk membantunya tapi dia menghilang, jadi mulai sekarang, dia harus tinggal bersamanya.

Jang Eui mencoba untuk menemukan Moo-suk setelah ia menyelinap oleh, tapi kehilangan dia saat ia melewati batu besar di mana Moo-suk tersembunyi. Dari tempatnya, Moo-suk melihat Won dan San.


San menjelaskan bahwa gurunya memberinya satu misi: untuk membantu Won mengambil langkah pertamanya. Won mengumumkan bahwa Rin pergi, dan dia menolak untuk membiarkan San pergi juga. Dia mengatakan kepadanya, "Tinggallah bersamaku. Saya akan membuat Anda tetap dekat dan menunggu sampai Anda bisa melihat saya. "Won menyapu rambut San sambil menambahkan," Saya memiliki temperamen yang mengerikan, tapi saya sangat sabar ... saya akan menunggu dan menunggu. Setiap kali Anda berbalik, saya akan berada di sana. "

Menteri Eun mengunjungi Wang Young, yang mengucapkan terima kasih atas kesaksian San tentang kepolosan Jeon. Menteri Eun menjelaskan bahwa Jeon memang bersalah, tapi San memutuskan untuk mengorbankan keinginannya untuk balas dendam. Wang Young sepertinya tidak bisa mengerti dan bertanya, "Apa maksudmu anakku benar-benar menyakiti istrimu?" Menteri Eun bersiap untuk menjelaskan alasan keterlibatan Jeon dalam serangan yang membunuh istrinya.


Sementara itu, Bi-yeon mengunjungi Moo-suk di tempat terpencil dan menawarkan makanan kepadanya saat dia menceritakan detail tentang kunjungan Menteri Eun ke Wang Young. (Oh sayang.) Dia sangat tertarik saat Bi-yeon menyebutkan bahwa Menteri Eun telah menyembunyikan asetnya. (Besar.)

Dan mendekati kantor ayahnya dengan sebotol minuman dan menjelaskan kepada Goo-hyung bahwa dia ingin secara pribadi melayani Menteri Eun sebagai tanda rasa terima kasihnya. Dia mengirim kepala pelayan yang enggan itu pergi dengan seorang pelayan sementara dia bersiap untuk melayani ayahnya dan tamunya, tapi berhenti di luar pintu saat dia mendengar percakapan mereka.


Menteri Eun menjelaskan kepada Wang Young, "Saya tahu bahwa setiap hari anak ketiga Anda menghabiskan di sini adalah siksaan. Apa yang putri saya kesal [Putri Wonsung]. Masa depannya beresiko. "Dia mengusulkan sebuah solusi," Bagaimana kalau kita menikahkan anak-anak kita dan mengirim mereka jauh ... Saya memiliki orang-orang yang menyiapkan rumah di Saracen. "

Wang Young menjelaskan bahwa karena pernikahan kerajaan menambahkan nama wanita itu ke daftar kerajaan, persetujuan Putri Wonsung diperlukan. Menteri Eun sangat sadar akan ketentuan tersebut dan menambahkan, "Begitu saya tahu bahwa kami berdua setuju dengan hal ini, saya berencana untuk mengunjungi Yang Mulia."

Dengan membawa pesan untuk Rin, Jin Gwan melihat Dan yang linglung di luar pintu ayahnya. Dia mengambil nampan dari dia sebagai Dan mencoba untuk memutuskan apakah dia harus bahagia atau sedih. Dan memberitahu pengawal bahwa dia mungkin tidak akan pernah melihat kakaknya lagi, tapi kemudian mengakui bahwa ini juga sangat melegakan (karena San akan keluar dari gambar itu).


Song In berlutut di depan pintu tertutup dengan update, "Saya pikir Lord Eun dan putrinya akan mengacaukan segalanya, tapi sekarang, saya sudah bisa menggunakannya lagi. Kita bisa menggunakannya untuk menjauhkan mahkota mahkota dari [Putri Wonsung] dan membuat alasan bagi Rin untuk datang kepada kita. "

Boo-yong meluncur sedikit ke samping untuk mengungkapkan bahwa kontak Song In adalah raja, yang dalam beberapa keadaan berubah berkat ramuannya. Raja Chungryeol menghina, "Rin adalah anak yang baik ... membuat Won melepaskan gelarnya sendiri."


Song In berjanji bahwa putra mahkota akan menciptakan kejatuhannya sendiri dan Yuan tidak memiliki alasan untuk keberatan. Ketika Song In menyatakan bahwa Rin akan melayani dia dengan setia, raja berhasil mengangkat kepalanya dan melihat Song In. Boo-yong secara terbuka menambahkan sesuatu ke mangkuk dupa saat Song In dengan berani menyatakan, "Jadilah raja wayangku, dan tusuklah anakmu melalui hati."

Rin keluar dari kantor inspektur jenderal dan pemberitahuan Moo-suk. Berbekal belati kecilnya, Rin mendekati si pembunuh yang memikatnya ke pertemuan dengan peringatan bahwa Menteri Eun berada dalam bahaya.


Eunuch Choi mengumumkan kepada Putri Wonsung bahwa Menteri Eun ingin membahas daftar wanita kerajaan. Dia jatuh berlutut ketakutan sebelum melanjutkan, "Ini tentang sebuah pernikahan. Bersama putrinya, Eun San, dan Master Wang Rin. Dia menginginkan izin Anda untuk menikahkan mereka. "Furatai dan Nyonya Lady Jo mendongak kaget saat Putri Wonsung menertawakan perkembangan terakhir ini.

Seorang wanita berpakaian seperti salah satu pelayan Putri Wonsung memasuki ruangan di mana Menteri Eun menunggu. Wanita itu menyalakan dupa, dan saat dia meletakkan kain di wajahnya untuk menghindari asap, kami melihat itu Boo-yong.


Won terus mengawasi San saat ia membagikan tumpukan gulungan ke menteri di kantornya, tapi kemudian Jin Gwan menyampaikan pesan yang membuat Won kabur tiba-tiba.

Dia merasa tertekan bahwa dia tidak diberitahu lebih awal, tapi Jin Gwan mengakui, "Saya tidak tahu dia akan segera datang." Jang Eui bergabung dengan mereka untuk melaporkan bahwa masalah perhatian Won adalah istana Putri Wonsung.


Boo-yong berdiri di belakang tirai sampai dupa memiliki efek yang diinginkan pada Menteri Eun. Ketika dia meraih dadanya, dia kembali memasuki ruangan, dan setelah Menteri Eun menjatuhkan obatnya, Boo-yong memungutnya seolah dia ingin membantunya. Menteri Eun terengah-engah, "Saya membutuhkan obat itu ... tolong." Tapi Boo-yong hanya menatap kosong pada pria yang putus asa saat dia menyembunyikan obatnya di lengan bajunya dan berjalan pergi.

Menteri Eun jatuh ke lantai saat dia mengulurkan tangan padanya, tapi Boo-yong terus keluar dari pintu saat dupanya terus memenuhi ruangan.


Won bergegas ke istana ibunya dengan pengawalnya saat San mengangkat sikat untuk menulis di selembar kertas baru. Dia berhenti sejenak seolah ada sesuatu yang salah, tidak peduli saat tinta dari sikatnya yang tersuspensi menetes dan menyebar dengan tak menyenangkan.

Won membuka pintu untuk menemui Menteri Eun di lantai. Dia berdiri membeku karena shock saat Jang Eui berlari ke dokter sementara Jin Gwan bergegas ke sisi Menteri Eun.

Dia segera bergabung dengan Won, dan mereka memeriksa denyut nadi dengan sia-sia sampai Jin Gwan mengumumkan bahwa semuanya sudah terlambat. Won memegang ayah San di pelukannya dan mencoba membangunkannya saat lengan Menteri Eun jatuh tak berdaya ke lantai.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/the-king-loves-episodes-27-28/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis King Loves Episode 28

 
Back To Top