Sinopsis King Loves Episode 29

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Jumat, 08 September 2017

Sinopsis King Loves Episode 29

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis King Loves Episode 29

Kami membuka episode dengan Won bergegas memasuki ruangan dan mendapati Menteri Eun pingsan di lantai. Won merasakan nadi Menteri Eun, tapi sudah terlambat.

Kasim Choi mengantar San ke kediaman Putri Wonsung, karena beberapa dokter kerajaan mempercepatnya. Aktivitas tersebut mengalihkan perhatian San cukup lama untuk melewatkan Boo-yong menyimpan sebuah paket obat kecil ke tangan Eunuch Choi dari belakang sebelum bergegas pergi.


Di kamarnya, Putri Wonsung menceritakan kenangan pertamanya tentang raja kepada San: Sudah bertahun-tahun, Raja Chungryeol (pangeran mahkota) akan meminta ayahnya untuk menikah, tapi setiap saat, Kubilai Khan menolak, dengan menyebutkan usia putrinya yang masih muda.

Selama kunjungan Raja Chungryeol, Putri Wonsung akan bersembunyi, menemukan penampilannya yang menakutkan, tapi suatu hari, seseorang memberinya sebuah peony. San bertanya apakah orang itu adalah raja, tapi Putri Wonsung tidak mengatakannya.

Di dekatnya, kita melihat Eunuch Choi membuka poci teh Putri Wonsung, dan ia meletakkan kotak obat kecil di dekat gerobak teh.

Putri Wonsung melanjutkan dan memberitahu San betapa sulitnya baginya untuk menyesuaikan diri dengan Goryeo pada awalnya, dan betapa aneh dan menakutkannya bagi dia.


San melihat ke keranjang teh dan melihat paket obat misterius itu. Dia menatapnya dengan penuh rasa ingin tahu sebelum Putri Wonsung bertanya apakah dia tahu mengapa dia memberi tahu San cerita-cerita lama ini. Putri Wonsung menjelaskan bahwa satu-satunya orang yang harus dia andalkan di negara asing ini adalah anaknya. Dan dengan demikian, dia hidup hanya untuk kepentingan Won.

Dia menambahkan bahwa mereka yang setia kepada raja terus merencanakan untuk menyingkirkan Won dari posisinya, dan bahkan membunuhnya jika diberi kesempatan. Karena itu, untuk menghindari hasil itu, Won akan membutuhkan aset Menteri Eun untuk mengamankan posisinya.

Putri Wonsung bertanya kepada San apakah dia akan memberikan Won kekuatan yang dia butuhkan, tapi sebelum dia bisa menjawab, badai Jang Eui di ruangan itu untuk melaporkan kejadian Menteri Eun.

San segera pergi ke ayahnya, benar-benar melewati Won sebelum dengan panik memanggil ayahnya yang tak bernyawa. Dia mencari-cari jubahnya untuk obatnya, yakin itu masih bisa membangunkannya, lalu perhatikan betapa dingin tangannya.

Dokter kerajaan memberitahu San bahwa ayahnya mengalami serangan jantung mendadak, namun San tetap terobsesi untuk menemukan obatnya, bahkan mencatat karakter khusus yang ada padanya, dan matanya tiba-tiba melebar dalam kesadaran. Ack!

Dia bergegas keluar, dan Won mengikutinya. Dia mencoba membuatnya menghadapi kenyataan, tapi dia tersesat dalam khayalannya.


San menancapkan diri ke kamar dan beelle Putri Wonsung untuk membawa keranjang teh, menyebabkan keributan saat dia mencari. Dia menemukan pil ayahnya, dan Won meraihnya saat dia berlari ke pintu, mengoceh tentang mengantarkan obat saat dia memintanya untuk mendapatkan pegangan.

Saat dia sadar tiba-tiba di mana dia berada, dan dia mendongak ke arah Putri Wonsung, yang melihatnya dengan ekspresi benar-benar khawatir di wajahnya. San bertanya apa yang obat ayahnya lakukan di sini, dan Won menggemakan pertanyaannya pada ibunya dengan nada tajam.

Kami memotong ke Rin dan Moo-suk saat mereka tiba di sebuah rumah, dimana bisa diduga, Song In sedang menunggu Rin. Dia ramah pada Rin, yang singkat saja, bahkan saat Song In mengulangi bahwa dia bukan musuhnya. Pfft, tentu, kita semua akan mulai mempercayaimu sekarang.

Rin bertanya pada Song In apakah ini semua jebakan, tapi Song In mengabaikan ketidakpercayaan Rin dan menimbulkan pertanyaannya sendiri, dengan bertanya kepada Rin apakah dia tahu betapa benar-benar berbahaya Putri Wonsung.

Rin mulai berjalan pergi, setelah menyia-nyiakan cukup banyak waktunya, ketika Song In mengatakan kepadanya bahwa sepupunya, dan saudara tiri Won yang lebih tua, Pangeran Gangyang, tinggal di rumah ini.

Song In menjelaskan pada Rin bahwa hal pertama yang dilakukan Putri Wonsung setelah dia tiba di Goryeo adalah untuk menurunkan mantan ratu ke selir kerajaan. Kemudian, setelah Won lahir, dia bahkan semakin merasa dengki terhadap istri pertama sang raja, menyerangnya karena pelanggaran sedikit pun.


Song In menunjukkan Rin di ruang di mana mantan pangeran mahkota tinggal dan menjelaskan bahwa mereka melindungi dia dari musuh-musuhnya, yang mungkin masih ingin melihatnya mati.

Rin masuk ke dalam untuk menemui sepupunya, tapi khawatir dengan keadaan pria itu. Dia terhuyung mundur, terhuyung melihat pangeran itu mendorong segenggam kertas ke dalam mulutnya seperti orang gila. Song In membantu menjelaskan bahwa Gangyang tidak baik, dan sumber ketidakstabilan mental pangeran terhadap beberapa kue madu yang dikirimkan Putri Wonsung kepadanya suatu hari nanti.

Apalagi dokter yang menemukan racun di kue itu ditemukan tewas esok harinya. Song In tidak dilakukan dengan Rin dulu, dan mengatakan kepada Rin bahwa Menteri Eun telah pergi ke Putri Wonsung untuk memintanya menyetujui pernikahan Rin dan San.

Rin kehabisan harta di panik dan kembali ke istana, tepat sebelum Moo-suk menginformasikan Song In bahwa Menteri Eun telah meninggal dunia.

Sementara itu, Song Menteri memutar jaring kebohongannya di seputar raja yang sedang sakit tersebut, dan mengidentifikasi Putri Wonsung sebagai orang yang bertanggung jawab atas kematian Menteri Eun. Raja meminta keterlibatan Won dalam masalah ini, dan Menteri Song dengan senang hati akan memberatkannya dengan spekulasi.

Mengingat ketakutan raja terhadap Won, dia mudah meyakinkan dan memberi ucapan kepada dirinya sendiri, "Saya telah membawa seekor ular berbisa ke negara kami, dan ular berbisa itu telah memelihara seekor ular berbisa dari seekor anak laki-laki. Ini semua terjadi karena aku. "


Hal-hal menjadi panas di Princess Wonsung's, saat San berteriak kepadanya untuk menjelaskan mengapa dia mendapatkan obat ayahnya. Petugas Princess Wonsung sangat waspada setelah kata-kata fitnah San, dan saat dia mencoba untuk pergi, dia berhenti di semua sisi.

Tidak dalam mood untuk penundaan, San berjuang melewati garis pertama, memaksa Furatai untuk masuk. Won mengambil tempat San di depan pedang Furatai, dan Putri Wonsung menyalak untuk berjaga-jaga untuk mundur.

Won berpaling kepada ibunya dan memintanya untuk meninggalkan San sendirian, karena dia baru saja kehilangan ayahnya. San masih menolak untuk menerima bahwa ayahnya benar-benar pergi, dan bersumpah dia akan baik-baik saja jika dia hanya minum obatnya.

Oleh karena itu, Won memberi tahu San lagi bahwa sudah terlambat, tapi dia tidak mau mendengarnya dan berjalan ke pintu keluar lagi. Won terus-menerus menghalangi jalannya, sebelum menariknya ke pelukannya.

Dia berjuang membebaskan diri, tapi tak lama kemudian dia melemah dan terisak-isak ke pelukannya.

Rin berlari melalui jalan-jalan saat peringatan Song In tentang kekejaman Putri Wonsung menerpa pikirannya. Dia berhenti di gerbang oleh tentara, yang tahu bahwa Rin telah dilarang masuk. Sebagai gantinya, dia bertanya tentang Menteri Eun dan San, yang oleh penjaga memastikan mereka melihat masuk, tapi belum pergi.


Rin meminta maaf kepada para penjaga sebelum menjatuhkan mereka semua dan berlari masuk. Dia bertemu dengan Jin Gwan, dan langsung dibawa ke Won (saya bersumpah Jin Gwan dan Jang Eui menemukan GPS). Won terkejut melihat Rin, bertanya-tanya apakah dia tahu apa artinya baginya untuk berdiri di dalam istana.

Tapi Rin tidak memikirkan dirinya sendiri dan mulai menanyai Won tentang Menteri Eun. Dia ngeri mendengar bahwa Menteri Eun telah meninggal, dan di dalam kediaman Putri Wonsung tidak kurang. Rin bertanya tentang San, dan Won menjawab bahwa dia merawatnya.

Rin mencoba untuk pergi, terlihat sama sekali tidak puas dengan apa yang baru saja didengarnya, tapi Jang Eui dan Jin Gwan menghentikannya. Won memerintahkan mereka untuk mengawal Rin keluar tanpa disadari, tapi Rin mendorong mereka keluar dari jalan.

Won berdiri dan mengatakan pada Rin bahwa dia berusaha menyelamatkannya, namun dia menentang perintahnya. Dia kemudian pada dasarnya guas Rin dengan mengatakan bahwa jika orang terdekatnya menentang perintahnya, lalu bagaimana dia bisa memiliki otoritas untuk memerintahkan orang lain?

Rin berbalik menghadap Won dan menanyainya tentang bagaimana Menteri Eun meninggal, dan jika ada orang lain atau sesuatu yang lain di ruangan itu yang diletakkan di sana atas perintah Putri Wonsung, seperti teh beracun, atau kue madu ... (Crap.)

Dengan marah, Won menarik Rin dari kerah dan menuntut untuk mengetahui apa sebenarnya dia menuduh ibunya. Rin melempar Won off, kemudian menyatakan bahwa ia akan mengawal baik Menteri Eun dan San keluar.

Won menarik kembali bahwa dia mengatakan bahwa dia merawatnya, tapi kemudian Rin berteriak, "Saya tidak bisa mempercayai Anda!" Noooo!


Won terperangah dan bahkan tidak bisa memproses kata-kata Rin saat dia bertanya siapa dan apa yang tidak bisa dipercaya Rin, setelah meninju wajah Rin. Rin mengaum bahwa ia tidak akan meninggalkan Menteri Eun dan San di dalam istana dan akan membawa mereka keluar.

Rin pergi untuk menemukan San membungkuk di atas tubuh ayahnya dengan air mata mengalir di wajahnya. Wajahnya kusut saat melihat dia saat dia berkabung atas keadaan ayahnya. Dia terus mengungkapkan ketidakpercayaannya, dan karena itu Rin mengatakan kepadanya bahwa dia akan membawa pulang ayahnya bersamanya.

Won memasuki ruangan dan melotot saat Rin mengulurkan tangannya ke San, yang ia terima. Mereka berdiri bersama, berpegangan tangan, dan San memberitahu Won bahwa dia ingin pulang, tapi untuk sementara Won hanya bisa melihat tangan mereka yang terjepit.

Dia keluar dari situ dan memerintahkan pengawalnya untuk menyiapkan sebuah kereta untuk San dan ayahnya, kemudian mengeluarkan perintah yang menyatakan bahwa dia memanggil Rin kembali ke istana untuk mengawal rumah Menteri Eun. Dia kemudian mengambil cuti, tapi matanya dingin.

Di Princess Wonsung, Nyonya Jo berjanji bahwa dia tidak tahu obatnya di nampan, jadi dia pindah ke tikus di barisannya, Eunuch Choi, dan segera menuntut untuk mengetahui apa yang dia inginkan.

Dia berpura-pura tidak tahu apa-apa, terisak-isak tentang ketidakbersalahannya, jadi Putri Wonsung mulai meneriakinya untuk meludahkannya, tapi tiba-tiba tersandung ke depan dengan rasa sakit.


Dia bertanya kepada Furatai tentang Menteri Eun, khususnya jika orang itu dibunuh, namun diberi tahu bahwa San telah menolak otopsi. Furatai mengkhawatirkan gosip istana yang akan mulai beredar tentang kejadian tersebut dan dugaan keterlibatan Putri Wonsung, tapi dia hanya lebih bertekad untuk mengakuisisi aset Menteri Eun karena sekarang dia tahu berapa banyak yang diinginkan musuhnya.

Saat dia membuat pengakuannya dia menatap tepat pada Kasim Choi, yang gemetar di bawah tatapannya.

Di tempat lain, Menteri Song dan Song In mendiskusikan rencana baru mereka untuk mengejar irisan antara Won dan Putri Wonsung. Mereka tahu itu tidak akan mudah, tapi ini penting untuk rencana mereka, karena sekarang Won memiliki wewenang raja, orang akan mulai memperhatikan kompetensinya.

Song In berkomentar bahwa kecerdasan Won akan mengundang harapan yang tinggi kepadanya, dan dengan itu terjadi kekecewaan yang lebih besar. Sampai akhirnya, Song In mengatakan, sahabatnya dan wanita yang dicintainya akan meninggalkannya. Baru setelah itu mereka akan melihat Won paling buruk, dan akan menghancurkannya atau membuatnya mengamuk.

Pada saat yang sama, Menteri Song memberikan komentar tentang raja, yang telah benar-benar tenang karena pengaruh Boo-yong yang beracun.


Kami memotong seorang wanita istana yang tidak disebutkan namanya yang menyelinap sepanjang malam. Dia meraih diffuser dupa emas Boo-yong yang biasa membunuh Menteri Eun dan mencoba melarikan diri dengan itu di belakangnya, namun dihentikan oleh Won dan pengawalnya.

Won merampas barang itu darinya, dan mengatakan dengan keras bagaimana ibunya sangat sensitif terhadap aroma, dan karena itu sesuatu seperti ini tidak akan pernah ada di sini. Wanita istana itu berlutut, menyatakan bahwa dia tidak bersalah, tapi Won tidak tertipu, dan mengirim pengawalnya untuk menyelidiki diffuser.

Won kembali ke kamarnya sendirian, tapi ucapan Rin yang berapi-api di tangannya tergantung di garis depan pikirannya. Dia terlihat terluka, dan pikirannya melayang ke San dan Rin berpegangan tangan, saat San memohon untuk pulang.

Seorang dokter kerajaan melapor kepada Won bahwa setelah memeriksa isi diffuser, tanaman di dalamnya akan berakibat fatal bagi seseorang dengan kondisi jantung, dan bisa memicu serangan jantung.

Jang Eui datang dan menambahkan bahwa wanita istana yang mereka temui mengaku bekerja di bawah instruksi Putri Wonsung untuk mengeluarkan diffuser dari ruang tamu, dan Won terengah-engah tak percaya.

Kembali ke rumah, San bersiap untuk layanan pemakaman ayahnya, tapi ketika tiba saatnya untuk menulis spanduk untuk itu, dia tidak bisa memaksa dirinya. Rin muncul di sampingnya, dan memaksakan tangannya yang gemetar. Dia menyikat air mata yang terkumpul di seputar matanya, dan menatapnya dengan penuh kasih saat dia menulis.


Layanan dimulai, dan seluruh rumah tangga menangis karena kematian Menteri Eun. Rin memegang tangan San saat dia berdiri di depan altar, dan mengatakan kepadanya dengan lembut untuk meluangkan waktunya untuk menawar perpisahan ayahnya.

Dia memeluk bahunya, dan dia membungkuk di dadanya, menangis.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/the-king-loves-episodes-29-30/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis King Loves Episode 29

 
Back To Top