Sinopsis King Loves Episode 30

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Jumat, 08 September 2017

Sinopsis King Loves Episode 30

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis King Loves Episode 30

Putri Wonsung selesai bermain permainan Eunuch Choi, dan mengungkapkan ibu dan anak laki-laki kasim itu. Kasim Choi memintanya untuk mengampuni mereka, menawarkan untuk menceritakan semuanya yang dia tahu. Namun, Putri Wonsung telah bosan mendengar kata-kata dan memerintahkan anaknya dikebiri dan ibu dibutakan.

Tanpa jalan lain, Kasim Choi mengatakan bahwa "mereka" mengejar Rin. Putri Wonsung menyipitkan matanya pada pilihan kata orang kasim, dan menekannya untuk menjelaskan siapa "mereka" itu. Dia tercengang saat dia menjawab bahwa dia mengacu pada pengikut Pangeran Gangyang.

Eunuch Choi menguraikan bahwa para pengikut Prince Gangyang telah menunggu saat yang tepat untuk merekrut Rin, dan mereka meninggalkannya di samping Won karena itu adalah tempat teraman untuk Rin sampai dia dewasa.

Di sekitar sudut, kami melihat bahwa Jin Gwan telah menguping pembicaraan mereka, pemberitahuan Furatai dan mengejarnya saat dia melarikan diri.

Di kamarnya, Won meminum sebotol anggur khusus yang ia, Rin, dan San telah mendaki gunung untuk mengambil Guru Lee dari anggur kerajaan. Dia mengenang dan berpikir lama tentang saat mereka bersama. Dia berharap untuk berhenti memikirkan teman-temannya jika dia cukup mabuk, tapi dia mendapati bahwa alkohol tersebut hanya mengintensifkan pemikiran mereka.

Jin Gwan dan Jang Eui masuk untuk memberikan laporan mereka tentang Kasim Choi dan San / Rin, tapi pikiran Won berputar saat dia dengan letih memohon semenit untuk mengumpulkan dirinya sebelum menghadapi situasi yang cepat terurai.


Di rumah Menteri Eun, Rin melihat Bi-yeon dalam perjalanan keluar. Dia berjanji untuk kembali sebelum fajar setelah dia bertanya kemana dia pergi, lalu dia meminta dia untuk menyiapkan San sebuah tas kecil agar dia bisa pergi sebentar.

Rin langsung pulang untuk bertanya pada ayahnya tentang pernikahannya yang hampir diatur dengan San. Ayahnya terkejut mendengar tentang kematian mendadak Menteri Eun, namun membenarkan pembicaraan mereka tentang pernikahan tersebut. Dia menambahkan bahwa Menteri Eun telah memperhatikan Rin, dan itu adalah keinginannya agar Rin mengurus San dalam ketidakhadirannya.

Rin dengan cepat mengambil stok situasi mereka dan mengumumkan bahwa dia akan pergi bersama San. Tapi itu juga berarti meninggalkan posisinya sebagai inspektur jenderal, sehingga membuatnya menjadi buronan. Dia prihatin dengan keluarganya dan akibat apa pun yang mungkin timbul dari tindakannya, tapi tetap saja, dia telah memutuskan untuk pergi.

Di tempat tinggalnya, kondisi Putri Wonsung terus memburuk, dan dia mulai dengan keras batuk darah. Dia meminta dokumen yang mereka ambil dari San yang merinci aset Menteri Eun, dan berfokus pada gudang gandumnya.

Dia mendapat batuk lain, dan Nyonya Lady Jo mendesak Putri Wonsung untuk beristirahat, tapi dia menjawab, "Anakku berdiri di dekat tebing, dan aku punya sedikit waktu."

Jin Gwan membukukan kemenangan atas apa yang dia dengar dari Kasim Choi tentang pengikut Pangeran Gangyang yang menginginkan Rin, dan Won menganggapnya omong kosong, karena Rin adalah temannya.


Dia kemudian mengkonfirmasikan bahwa semua penjaga istana diberi tahu bahwa jika Rin muncul, dia akan dibawa langsung ke Won. Mengingat waktu yang terlambat, Eunuch Kim bertanya-tanya apakah Rin akan menunjukkannya, tapi Won yakin dia akan melakukannya, karena dia tahu Rin banyak bicara padanya.

Sayangnya, Won terus menunggu, karena sebagai gantinya, Rin mencari Song In lagi di rumah Pangeran Gangyang.

Rin menemukan penasehat kerajaan menunggunya, dan menginterogasi Song In atas alasannya untuk menunjukkan kepada Pangeran Gangyang kepadanya. Song In menjawab bahwa dia berharap Rin akan melihat kebenaran dan merasa termotivasi untuk bertindak berdasarkan klaim berdarah murni atas takhta.

Rin mencemooh alasan berdarah Song In saat menyadari bahwa Song In sedang merancang semacam pemberontakan, dan mengolok-olokkan rencana Song In.

Rin melepaskan pedangnya dan memperingatkan Song In untuk menarik pedangnya sebelum mengisi baterai. Song In secara ahli mengelak dari serangan Rin, tidak memiliki niat untuk melawan, jadi Rin menonjok ke depan lagi, tapi kali ini, Song In melangkah melalui pintu geser ke ruangan lain, di mana banyak pengikut setia Rin bersabar untuk menyambutnya.


Dia terkejut dengan banyaknya orang yang bersumpah setia kepadanya dan berharap Goryeo bebas dari pengaruh Yuan, tapi tak lama kemudian, kejutannya berubah menjadi jijik.

Dia berjanji untuk menyingkirkan semua orang yang tidak setia pada Won satu per satu dari Goryeo, dan mengangkat pedangnya ke Song In untuk menyerang, sampai Boo-yong membuka pintu terakhir untuk mengungkapkan raja di belakangnya. Rin berlutut dan membungkuk, menyadari bahwa dia telah terjerat.

Sementara itu, Furatai dan orang-orangnya menyerang gudang gandum Menteri Eun: Mereka mengambil beberapa tas dan meninggalkan beberapa di belakang, tapi mereka memastikan untuk memberi cap setiap tas dengan segel merah.

Para jenderal tiba di Won pagi-pagi dan mendapati Won buntu dari malam sebelumnya. Salah satu jenderal mengatakan kepada Won bahwa mereka menerima sebuah catatan tanpa nama, memberitahukan bahwa butiran yang hilang tersebut ditemukan di gudang Menteri Eun, dan dapat diidentifikasi dari segel merah.

Mereka menambahkan bahwa tumpukan gandum mereka ditemukan dikirim ke kediaman Wang Young, dan ternyata, mereka mengetahui bahwa Wang Young telah menerima beberapa pengiriman gandum sebelumnya dari Menteri Eun.

Mereka tahu bahwa Won dekat dengan Rin, tapi mereka mendesak Won untuk menilai masalah ini secara tidak memihak.


Kami beralih ke San, yang tetap duduk dalam keadaan linglung di depan altar ayahnya. Anehnya, Rin muncul di sampingnya dan mengatakan kepadanya bahwa mereka siap untuk memulai prosesi pemakaman Menteri Eun melalui kota. Dia mengingatkannya bahwa keinginan tunggal Menteri Eun adalah memastikan keamanan San, dan dia menatapnya penuh arti.

Di kamarnya, Won mencuci wajahnya dan meminta kabar tentang Rin. Tapi tidak ada, jadi Won berkata mudah-mudahan mereka akan menunggu sedikit lebih lama.

Putri Wonsung memerintahkan Furatai untuk menangkap Rin dan San setelah prosesi pemakaman tanpa Won mengetahui dan membunuh mereka jika perlu, sementara raja secara bersamaan memerintahkan agar Rin membawanya tanpa cedera.

Akhirnya setelah menyerah pada Rin mendatanginya, Won memutuskan untuk mengambil tindakan dan menulis surat kepada San, menjelaskan dirinya kepadanya (dan kita). Dia meminta maaf karena tidak bersamanya dalam kesedihannya, dan mengatakan bahwa ada saat ketika dia dipaksa untuk memilih antara dia dan Rin. Waktu itu, dia memilihnya tanpa ragu.

Kami berkedip kembali pada saat percakapan Won dan Rin di sel dari Episode 9-10 , di mana Rin mengejek dan tertawa saat Won memberitahunya bahwa dia memetik San di atasnya. Tapi kali ini, dia menulis bahwa dia akan memilih Rin untuknya. Oh, Won.

Dia bertanya apakah dia akan bisa tersenyum dan menerima keputusannya seperti Rin saat itu.


Kami memotong sekelompok wanita istana yang tiba di perumahan Wang Young untuk secara resmi membawa Dan ke istana dan menerima gelar mahkota mahkota. Setelah itu, Eunuch Kim membacakan judul baru untuk anggota keluarga Dan ke istana kerajaan (yang mencakup jenderal-jenderal yang kagum dan terpuruk dari Won) sebagai mertua resmi, dan mengumumkan pernikahan mereka dalam dua hari.

Judul baru mereka akan melindungi mereka dari kejahatan di bawah pengkhianatan tinggi, dan membatalkan masalah gandum.

Won menceritakan sisa suratnya kepada San dan bertanya apakah dia ingat cincin yang dia berikan kepadanya dan janjinya untuk memberikan apa pun yang dia minta. (Jangan lakukan itu Won! Kamu lebih baik dari ini!) Dia menambahkan, "Anda ingat apa yang saya katakan kepada Anda? Selalu, sampai selamanya, Anda akan menjadi prioritas saya. Jangan pernah lupa itu. "

Won menyerahkan surat Jang Eui untuk dikirim ke San (menempatkan cincin di dalam amplop), dan memintanya untuk membawanya kembali, karena dia ingin bertemu dengannya setelah dia membacanya.


San dan Rin berjalan dalam upacara pemakaman Menteri Eun melalui kota saat Furatai dan anak buahnya mencoba menangkap mereka. Tapi mereka harus menunggu sampai prosesi meninggalkan kota atau berisiko kerusuhan publik. Bersamaan dengan itu, Moo-suk dan anak buahnya mencoba untuk mendapatkan pasangan tersebut di bawah perintah raja.

Akhirnya, Jang Eui melaju melewati jalanan untuk mengantarkan surat Won ke San.

Won membaca di sulih suara bagian terakhir dari suratnya ke San, yang mengatakan: "Saya tidak punya hak dan kurang percaya diri, jadi saya mengandalkan kekuatan kalung ini ... San. My So-hwa. Kembalilah dan tinggallah bersamaku. "


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/the-king-loves-episodes-29-30/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis King Loves Episode 30

 
Back To Top