Sinopsis King Loves Episode 31

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Sabtu, 09 September 2017

Sinopsis King Loves Episode 31

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis King Loves Episode 31

Won tangan Jang Eui surat untuk San dan memerintahkan dia untuk memberikan dan membawanya kembali dengan selamat. Sementara itu, Putri Wonsung menginstruksikan Furatai untuk membunuh Rin dan San jika mereka menolak untuk ditahan.

Saat mengikuti prosesi pemakaman, Furatai menyadari bahwa dia tidak akan bisa menangkap pasangan itu sampai mereka berada di dekat pinggiran kota, sementara dari lokasinya yang tersembunyi, Raja Chungryeol memerintahkan Song In untuk membawa Rin ke sana untuk memastikan keselamatannya.

Perintah itu diturunkan ke Moo-suk, tapi dia dipaksa kembali oleh kerumunan pelayat saat prosesi pemakaman berjalan melewati kota.

Dengan Rin dan San yang terlihat, kedua belah pihak bergerak pada saat yang sama - tapi penarik keranjang, Gae-won, memblokade Moo-suk dengan sapu sementara Furatai dihentikan oleh keranjang berayun, atas perintah si juru masak Geumgajeong. Furatai merobek jilbab Bi-yeon untuk memastikan bahwa San telah hilang, dan retret Moo-suk sebelum dia dikenal.

Jang Eui mencoba menemukan prosesi pemakaman, tapi sebuah gerbong kecil menarik perhatiannya saat hendak keluar dari kota. Saat itu, Gae-won berjalan dengan saat ia lolos dari Furatai dan dipaksa untuk bersembunyi setelah Jang Eui menunda pertanyaannya. Ketika Jang Eui menjanjikan Furatai bahwa dia akan melaporkan tindakannya kepada Won, dia kabur, dan Jang Eui menahan Gae-won.


Won memasuki Geumgajeong untuk menemukan penarik keranjang dan Goo-hyung menunggu. Tertekan bahwa Rin dan San menghilang saat pemakaman, Won bertanya pada Gae-won dan Yeom Bok untuk rinciannya, karena ia mendengar bahwa mereka terlibat.

Si juru masak menjelaskan, "[Rin] mengatakan tidak akan ada kesempatan begitu mereka sampai di pemakaman," dan Gae-won menambahkan bahwa Rin bertanya, "Jika Anda melihat seseorang dengan pedang di dekat prosesi, hentikan mereka." Si juru masak Hentikan prajurit Putri Wonsung sementara Gae-won memblokir si pembunuh yang menyuruhnya mencuri anak panah.

Goo-hyung berbagi bahwa San mengetahui rencananya dan bertemu dengan pembantu rumah tangga sebelum pemakaman. Dia telah menjelaskan tentang rencana tersebut untuk mendiskreditkan ayahnya untuk merebut propertinya dan memperingatkan para pelayan bahwa mereka akan dipaksa memberikan kesaksian palsu. Mereka telah diberi uang, dan San mengirim mereka ke rumah-rumah di seluruh Goryeo saat dia menginstruksikan, "Setelah membawa ayahku keluar, Anda harus pergi juga."

Ketika Goo-hyung menyebutkan bahwa San ada bersama Rin, Yeom Bok bertanya kepada Gae-won apakah mereka akan menikah setelah pemakaman. Gae-won mencoba untuk membungkamnya, tapi Goo-hyung menjelaskan bahwa Menteri Eun bertemu dengan Wang Young untuk mendiskusikan keinginan terakhirnya: sebuah pernikahan antara Rin dan San.


Won tidak bisa mempercayai telinganya dan menjatuhkan diri ke kursi. Ketika dia meminta pengawalnya tentang Jang Eui, sukarelawan Gae-won bahwa pengawal tersebut mengikuti kereta dengan Rin dan San untuk menyampaikan sesuatu.

Won menertawakan Rin membuatnya gila, "Dia tidak tahu bagaimana merancangnya. Akulah penipu. Seharusnya dia mendatangiku. Aku akan membantunya. Saya akan bermain kotor atau jahat untuk membantunya. "Won kemudian memberitahu Yeom Bok," Pernikahan yang Anda harapkan tidak akan terjadi. Sahabatku yang bodoh, Rin, melindungi wanita saya. "

Moo-suk menemukan Bi-yeon di pasar sebelum meninggalkan kota bersama Goo-hyung. Moo-suk ingin tahu apakah San akan bergabung dengan mereka, tapi Bi-yeon mengaku sedang bepergian ke timur. Sebelum dia pergi, Moo-suk menanggalkan jilbab dari wajah Bi-yeon dan mengatakan kepadanya bahwa jika dia tidak peduli dengan wajahnya, maka seharusnya tidak masalah apa yang dipikirkan orang lain.

San menuju ke area berhutan sementara Rin terus mengamatinya. Ketika dia kehilangan pijakannya, dia ada di sana untuk menawarkan sebuah tangan yang mantap. Saat matahari terbenam, San menunjuk ke area di mana mereka bisa beristirahat semalaman, dan Rin menyadari bahwa dia sudah familiar dengan lingkungan sekitar mereka.


San mengakui bahwa dia melakukan perjalanan seperti ini dengan ayahnya, dan saat dia terdiam, Rin mendorongnya: "Ayo bicarakan dia. Saya akan mendengarkan. "San akhirnya berbagi bahwa ayahnya sering bepergian dan bahwa dia menemaninya dalam beberapa perjalanan. Rin tersenyum saat San mengaku bahwa dia berpura-pura sebagai pelayan dan memanggil ayahnya "Tuan" di depan umum, tapi secara pribadi, dia mengabaikannya sampai dia berbisik, "Ayah."

Sementara itu, Eunuch Kim lega saat Won akhirnya kembali ke istana dan menjelaskan bahwa ibunya sedang menunggu. Ketika Won berbalik, Eunuch Kim mengingatkannya bahwa mempelai wanita akan menjadi orang yang harus dibayar jika dia menghindari Putri Wonsung.

Putri Wonsung menyapa Won dengan perintah, "Batalkan rencana pernikahanmu." Won dengan letih memohon, "Berhentilah bersekongkol, dan jangan menyakiti orang-orang yang tidak bersalah." Sebelum Putri Wonsung dapat mengklaim, sekali lagi, bahwa usahanya dimaksudkan untuk membuat Won tetap hidup, dia menantang dia, "tidak. Itu untuk membuat Anda tetap hidup. Anda sangat bosan setiap hari sehingga Anda menggunakan saya sebagai mainan. Untuk memberi Anda alasan untuk hidup. "

Won menginstruksikan ibunya untuk meninggalkan Dan sendirian atau dia akan membayarnya sebelum menyerbu keluar. Air mata menetes ke wajah Putri Wonsung, dan kemudian dia mengalami batuk keras lainnya.


Boo-yong memperbarui raja pada keretakan yang berkembang antara Won dan ibunya. Ketika dia mendesaknya untuk kembali ke istana untuk menghadiri pernikahan Won, Raja Chungryeol dengan kasar bertanya, "Apakah pangeran mahkota masih hidup?" Raja Chungryeol ingat betapa beruntungnya anak itu pada saat Won dan mencoba untuk mencari tahu apa yang salah antara dia dan dia. putra. Dia berpikir bahwa mungkin ibu Won membuat Won membencinya tapi kemudian bertanya, "Atau apakah itu yang Anda bisikkan? Tepat di telingaku. 'Yang Mulia, anakmu tidak suka padamu. Dia membencimu. Dia ingin membunuhmu. '"

Boo-yong ragu sejenak, lalu bertanya pada raja bagaimana dia bisa mengatakan hal yang mengerikan. Saat Boo-yong menuangkan teh, Raja Chungryeol ingat bahwa San telah menantangnya ke wajahnya karena tidak mempercayai anaknya sendiri. Saat sang raja bergumam, "Pangeran mahkota. Apakah dia masih hidup, "Boo-yong hanya meletakkannya dengan senyuman puas.

Begitu membakar api, Rin mengeluarkan sebotol anggur kecil yang ia bawa untuk membantu San tidur. Ketika San berbagi bahwa ayahnya tidak pandai minum, Rin menyarankan agar mereka hanya menawar satu cangkir. San mendekati sebuah batu besar untuk meminta maaf kepada ayahnya karena telah meninggalkan pemakamannya saat dia menghabiskan secangkir anggur. Rin menuangkan segelas lagi untuk San untuk minum, senang melihat betapa dia menikmatinya.

San berbicara dengan ayahnya lagi, "Begitu kita sampai ke laut, saya akan naik ke kapal yang Anda siapkan dan pergi ke tempat yang Anda siapkan. Jangan khawatir. Rin mengawal saya sampai saya tiba di sana. "


Rin mengoreksi San dan menjelaskan bahwa dia tidak akan menemaninya di kapal, "Saya akan pergi kemana pun Anda pergi. Dan saya akan tinggal di manapun Anda tinggal. Saya akan tinggal dengan Anda untuk waktu yang lama. "Ketika San menatapnya dengan tatapan kosong, Rin berbagi," Itulah yang diinginkan ayahmu. Apakah kamu tidak mendengar? "San tidak mengatakan apa-apa, dan Rin bertanya apakah itu karena dia memiliki pemikiran tentang Won.

Dan bertemu dengan Won, yang langsung menebak bahwa dia sudah menangis. Ketika dia bersikeras bahwa tidak ada yang membuatnya menangis, Won memutuskan bahwa Dan harus takut untuk bermalam di istana, tapi Dan menjelaskan bahwa dia tidak akan tertidur karena persiapan pernikahannya.

Won meminta maaf atas tidak adanya tamu kehormatan dan pesta yang rumit karena pernikahan yang terburu-buru. Dan mengingatkannya bahwa tujuan pernikahan itu adalah untuk menghapus namanya dari daftar upeti dan menjadi serius saat dia bertanya, "Prioritas Anda masih bukan saya ... dan saya tidak akan pernah menjadi prioritas Anda, bukan?"

Won mengabaikan pertanyaannya dan memanggil Jin Gwan untuk memberitahunya, "Anda tidak perlu mengikuti saya lagi. Lindungi mahkota mahkota mulai sekarang. "Dengan hal itu, Won berjalan pergi dan meninggalkan pengantinnya yang sedih.

Partai Moo-suk berhasil melewati hutan sementara Rin melempar jubah ke San. Rin melihat dia menatapnya saat dia menyalakan api dan saat dia menutup matanya, giliran Rin untuk menatapnya. Akhirnya, mereka berbagi pandangan panjang, patah hanya saat San yang sadar diri melempar jubah itu ke atas kepalanya.


Di pagi hari, San mendapati dirinya sendiri, bersama dengan api yang sekarat. Dia menemukan Rin setinggi lutut di sungai sambil mencoba menangkap ikan dengan belati. Yang membuat cemas, San menjatuhkan batu besar ke dalam air saat dia menggoda, "Astaga, saya tidak melihat apapun. Di mana semua ikan itu? "San mengolok-olok kegagalan Rin untuk menangkap apapun, dan saat dia menyabotase usahanya dengan batu lain, mereka bercumbu di air.

Rin adalah orang pertama yang melihat pesta Moo-suk saat mereka tampil di tepi sungai, dan meski dia dan San kabur, mereka dikelilingi saat mereka sampai di paviliun terdekat. Rin mengingatkan Moo-suk bahwa dia menyuruhnya untuk menunggu, tapi si pembunuh mengaku bahwa dia tidak percaya bahwa Rin akan kembali.

Moo-suk memiliki perintah untuk mengawal Rin, dan jika dia menolak untuk bekerja sama, "Kalau begitu aku akan menyingkirkan orang yang mengganggumu." Tepat, orang-orang Moo-suk menahan pedang mereka dan mengarahkan mereka ke San. Rin mengatakan kepadanya untuk melanjutkan perjalanannya sendiri dan mengabaikan tawarannya untuk bertarung bersamanya saat dia bersumpah, "Apa pun yang diperlukan dan di manapun Anda berada, saya akan mengikuti Anda."

Rin menurunkan belati dan setuju untuk pergi dengan Moo-suk, yang jatuh ke satu lutut. Pria lain segera mengikutinya saat Rin menambahkan, "Saya hanya akan pergi setelah saya melihatnya pergi dengan selamat." Setelah mengangguk dari Rin, San lari saat Jang Eui mengamati mereka dari kejauhan.


San kembali ke perkemahan dan menghadapi orang yang mengikutinya. Ketika dia melihat bahwa itu adalah Jang Eui, dia menariknya ke arah Rin dan menjelaskan bahwa Moo-suk membawanya. Jang Eui berpendapat bahwa tidak tampak bahwa Rin dibawa pergi dan kemudian menyerahkan surat Won. Dia menjelaskan bahwa dia harus kembali dengan jawaban San saat memegang cincin ibunya di tangannya.

Guru Lee dikawal oleh Jenderal Ko Sung dan Lim Chi-young untuk melihat Won, yang menganggap bahwa dia ada di sana untuk pernikahan. Dia benar-benar ada di sana untuk mendiskusikan keputusan Won yang tidak perlu untuk memaafkan tuduhan penggelapan terhadap temannya, karena Menteri Eun dan Wang Young tidak bersalah selama ini.

Jenderal Ko Sung menjelaskan bahwa meskipun gandum itu seharusnya disimpan selama berbulan-bulan, tinta dari perangko itu segar. Guru Lee menambahkan bahwa Menteri Eun tidak hanya meninggal di istana, tapi juga wanita istana yang dikirim untuk melepaskan dupa yang membunuhnya.

Salah satu dokter istana memberi kesaksian bahwa dia diberitahu bahwa wanita istana itu menggantung dirinya sendiri, namun pemeriksaan tubuhnya mengungkapkan bahwa dia sudah diracuni terlebih dahulu. Guru Lee mengingatkan Won bahwa sehari setelah kematian, sebuah surat tanpa nama dikirim untuk menuduh Menteri Eun dan Wang Young mencuri gandum.



Guru Lee menyimpulkan bahwa plot tersebut berasal dari istana Putri Wonsung dan ingin mengetahui pemikiran Won. Won memilih untuk mengabaikan keluhan Guru Lee dan menyuruhnya dikirim ke sebuah tempat bernama Naksujae dengan perintah agar tidak ada yang diperbolehkan berada di dekatnya.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/the-king-loves-episodes-31-32/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis King Loves Episode 31

 
Back To Top