Sinopsis Live Up To Your Name Episode 6 Bagian Pertama

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Jumat, 01 September 2017

Sinopsis Live Up To Your Name Episode 6 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Live Up To Your Name Episode 6 Bagian Pertama

Sutradara Shin meledak ke cabang pengobatan Timur Shinhye untuk memberitahu antek-anteknya untuk menangkap Im, dan Yeon Kyung menyuruhku bergegas dan lari. Im melarikan diri seperti Direktur Shin tiba, tapi ketika direktur melihat ketua yang gugur, dia meninggalkan pengejarannya. Aku melihat dari balik dinding saat Yeon Kyung dan rekan-rekannya mengantar ketua itu pergi.

Jae-ha menemukan Im di luar rumah sakit dan membawanya ke samping untuk berbicara. Melihat mereka, Direktur Ma (dari rumah sakit kedokteran Timur) memerintahkan sekretarisnya untuk mengikuti Im dan mencari tahu ke mana dia pergi.

Im meminta Jae-ha saat dia bisa mulai bekerja sekarang karena dia menyerahkan dokumennya. Jae-ha bertanya dengan tak percaya apakah aku benar-benar berpikir bahwa satu lembar kertas akan memungkinkannya bekerja di rumah sakit ini, tapi aku hanya meminta kesempatan untuk menunjukkan keahliannya.


Jae-ha bertanya apakah Im memiliki lisensi, dan karena kebingungan Im, menunjukkan bahwa Im tidak hanya memiliki izin, dia juga menyebabkan masalah di rumah sakit Yeon-kyung-apakah dia tahu betapa sulitnya dia membuat sesuatu untuknya? Jae-ha berkata pada Im bahwa dia adalah gangguan pada Yeon Kyung.

Kembali bekerja, Yeon Kyung khawatir apakah Im berhasil lolos dengan selamat. Profesor Hwang datang untuk mencaci maki dia untuk membantu saya melarikan diri, tapi dia mengalihkan perhatiannya dengan pasien terbaru mereka, sekretaris ekonomi presiden, yang sedang dalam persiapan untuk menjalani bypass koroner. Hwang segera menjatuhkan pokok pembicaraan, dan mereka menuju ke OR, di mana Direktur Shin dan Ma menonton operasi profil tinggi dari jendela penampakan.


Kakek membangunkan aku dengan suara keras "BONG-TAK-AH!" Aku tersentak bangun dan merajuk bahwa dia bilang dia tidak ingin dipanggil dengan nama itu saat dia menutupi telinganya.

Tiba-tiba dia teringat akan asisten Kakek Byung-ki yang memberitahunya hari sebelumnya bahwa seorang dokter yang berlatih tanpa lisensi akan ditangkap, dan bahwa proses untuk mempersiapkan ujian lisensi membutuhkan waktu dua belas sampai delapan belas tahun. Im menggantung kepalanya, dan kemudian dengan keras mengeluarkan rasa frustrasinya pada selimut dan bantalnya.

Im yang lemah muncul ke halaman, di mana Kakek bertanya apakah keadaan buruk kemarin-apakah rumah sakit menolak menerima dukun seperti dia? Benda-benda yang Kakek tidak tahu siapa dirinya sebenarnya, tapi pria tua itu menyuruhnya untuk menyapu lantai. Saya curiga bahwa dia bukan pelayan, tapi Kakek menunjukkan bahwa dia tidak ada yang lebih baik untuk dilakukan.

Saat aku berjalan dengan susah payah, Kakek memperhatikannya dengan saksama, mengerti bahwa aku pasti tahu bahwa tidak semudah itu untuk mewujudkan mimpinya seperti yang dia duga. "Bila Anda kesal, kerja fisik membantu," katanya sambil menghela napas. Aw.


Byung-ki menunggu Jae-sook (asisten kakek lainnya) tiba untuk hari itu dan menawarkan susu dan roti untuk sarapannya, tapi dia mengerutkan hidungnya pada mereka. Jae-sook melihat Im mope di sekitar halaman dengan sapunya dan memberi Byung-ki dan menuduh melihat, tapi Byung-ki mengatakan dengan membela diri bahwa dia hanya mengatakan yang sebenarnya.

Byung-ki menawarkan beberapa susu kepada saya, tapi Im menggelengkan kepalanya dengan cemberut, yang oleh Byung-ki dicerminkan. (Kedua orang ini menggemaskan.) Byung-ki kemudian menepuk lenganku dengan meyakinkan, mengatakan kepadanya bahwa ini tidak terlalu buruk di sini.



Aku merosot ke dinding dan mengingat sisa percakapannya dengan Jae-ha, yang mengatakan kepadanya bahwa Yeon Kyung berusaha keras untuk melindungi Im, dan bahwa aku harus menghilang sendiri sebelum dia menyebabkan dia mengalami masalah lagi.

Aku memikirkan semua saat Yeon Kyung menyembunyikannya dari pandangan, menutupi dia, atau memperingatkannya akan bahaya. "Seharusnya dia memberitahuku," desah Im. "Saya tidak bisa bekerja di istana, dan saya juga tidak bisa menjadi dokter di sini." Dengan itu, dia menggantung kepalanya.

Direktur Shin sangat bersemangat sejak operasi sekretaris ekonomi itu meledak tanpa hambatan, dan karena itu, dia menyuruh Yeon Kyung untuk mengambil cuti. Dia meminta Profesor Hwang mendekat dan memintanya untuk melupakan "hal lain itu," dan Yeon Kyung, mendengar, tersenyum lega.



Jae-ha menangkap Yeon Kyung sesudahnya, mengucapkan selamat pada operasi yang berhasil, namun mengeluh bahwa dia merindukan pidatonya kemarin. Dia bertanya apakah mereka bisa makan malam nanti, tapi dia mengatakan kepadanya untuk mengundang gadis yang dia jalani akhir-akhir ini sebelum berjalan santai. Dia mendesah pada dirinya sendiri bahwa dia sedang mencoba, tapi dia terus berdiri.

Yeon Kyung melewati seorang EMT yang mengenalinya dan bertanya apakah dia baik-baik saja, mengatakan bahwa dia mencarinya. Dia ada di sana pada hari itu aku menyelamatkannya (dan dengan tidak sengaja membawanya ke Joseon); EMT menggambarkan seberapa cepat saya terbang untuk melindunginya, batang logam menusuk punggungnya dalam-dalam.

Dengan pemikiran itu, Yeon Kyung ingat menuduh Im memeluknya dengan sengaja untuk membawanya ke Joseon. "Pasti sakit sekali," katanya pada dirinya sendiri sekarang.


Saya menghabiskan hari dengan santai berkeliaran di sekitar klinik, membersihkan setengah hati dan mencoba membantu pasien kakek, meskipun dia segera diusir. Keesokan paginya, dia bangun dalam suasana hati yang sama, sampai sebuah gagasan tiba-tiba menyerangnya.

Im menemukan Byung-ki menonton Jae-sook, yang ada di telepon, dan menunjukkan bahwa Byung-ki memberi teh hijau Jae-sook dan bukannya susu untuk mendapatkan bantuannya, karena dia memiliki hati yang buruk. Byung-ki berubah menjadi Im curiga dan bertanya bagaimana dia tahu-apakah Im dan Jae-sook sudah dekat? Im menunjuk Jae-sook, yang sekarang mengutuk perusahaan obat yang dia telepon dengannya. LOL.

Kakek menyela konsultasi kecil Im dan memberinya tas medis untuk dibawa, menyuruhnya ikut.


Yeon Kyung melihat seorang pasien angina bernama Mi-young yang meninggalkan rumah sakit, meskipun operasinya dijadwalkan keesokan harinya, dan bertanya kepada rekannya Man-soo apa yang terjadi. Man-soo mengatakan bahwa dia berusaha menjaga pasien angina, tapi dia berkeras untuk membatalkan operasi karena alasan pribadi.

Yeon Kyung mengikuti Mi-young keluar dan memperingatkan dia bahwa dia perlu operasi sesegera mungkin. Dia bertanya apakah masalahnya adalah uang, tapi Mi-young, tersinggung, bertanya apakah dokter hanya melihat pasien mereka sebagai uang. Yeon Kyung menjawab, "Tidak, kita melihat mereka sebagai nyawa untuk diselamatkan." Dia menyuruh Mi-young untuk berhati-hati dan kembali untuk operasi sesegera mungkin.

Jae-ha sengaja mendengar beberapa dokter lain mengecam bahwa dia hanya mendapatkan posisinya sebagai kepala bangsal VIP baru melalui koneksi, dan dia dengan sopan mengakui hal itu. Begitu berada di kantornya, dia bersumpah untuk memulai lagi dengan segar untuk membuktikan dirinya.


Saya mengikuti Kakek ke peregangan Stasiun Seoul tempat para tunawisma berkumpul, dan saya meringis dengan jijik saat Kakek memperlakukan mereka. Kakek mengabaikan sikap Im dan meminta setiap saat dia harus memasang jarum suntik, meminta Im untuk menyerahkannya kepadanya. Salah satu pria tunawisma menyaksikan dengan takjub saat saya menjawab setiap pertanyaan dengan benar.

Karena Kakek terus bekerja, saya tahu tangan Kakek mulai bergetar, dan melihat tatapan Im, Kakek mengirimnya untuk melakukan tugas. Pria berambut keriting yang sedang menonton meminta Kakek apakah dia sedang bersiap untuk menyerahkan kliniknya ke Im karena getaran tangan, tapi Kakek tidak menjawab.


Saat Kakek dan Im pergi, seorang pria bernama Heo, yang telah tidur sambil duduk sepanjang waktu, tiba-tiba jatuh. Mereka bergegas ke sisinya, dan Kakek mendiagnosis gangguan pencernaan akut. Dia memasukkan jarum ke tangan Heo, tapi ketika dia pergi untuk meletakkan yang ketiga di kakinya, tangan Kakek mulai gemetar parah.

Aku meletakkan tangannya di atas Kakek, dan mengajukan pertanyaan diam. Kakek menghasilkan, dan Im mengambil denyut nadi pria itu dan mengatakan bahwa menurutnya itu bukan hanya gangguan pencernaan. Dia bertanya apa sebenarnya yang Heo makan, dan pria berambut keriting itu menjawab bahwa dia hanya minum - banyak alkohol, dan kemudian banyak air. Memeriksa pria itu lagi, Im menjelaskan apa yang terdengar seperti intoksikasi air. Dia mengingat pasien masa lalu dengan gejala serupa sampai dia menjalani pengobatan yang tepat, secara dramatis mengeluarkan jarum ajaib dari ikat pinggangnya, dan mulai bekerja.

Di rumah sakit, Jae-ha melihat seorang pasien dengan kelumpuhan saraf wajah, dan mencurigai penyebab yang lebih dalam, dia memerintahkan seorang MRI. MRI menunjukkan tumor yang menekan saraf pendengaran pria tersebut, menyebabkan kelumpuhan wajah. Tumor membutuhkan pembedahan, tapi Jae-ha mengklaim bahwa ia bisa meredakan kelumpuhan dirinya sendiri.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/live-up-to-your-name-episode-6/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Live Up To Your Name Episode 6 Bagian Pertama

 
Back To Top