Sinopsis Live Up To Your Name Episode 7 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Rabu, 06 September 2017

Sinopsis Live Up To Your Name Episode 7 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Beberapa saat kemudian, aku mengintip ke sekeliling bangsal sambil mencari sekilas Yeon Kyung, hanya untuk dia muncul di belakangnya dan membuatnya takut. Dia tergagap bahwa dia tidak berusaha menemuinya, dia hanya tidak tahu jalan keluarnya (pasti), jadi dia menuntunnya sampai ke pintu depan rumah sakit.

Di luar, mereka berdiri dengan canggung sesaat, lalu Yeon Kyung bertanya tentang hari pertama Im. Dia berbohong bahwa ia pergi besar, membuatnya menggerutu pelan bahwa ia lebih baik melakukannya dengan baik. Dia bertanya apa yang dia katakan, dan saat dia menyangkal mengatakan apapun, mereka bertengkar bolak-balik sampai sebuah klakson mobil menarik mereka keluar dari sana.

Ini Jae-ha, yang mengatakan bahwa dia dan Yeon Kyung sedang makan malam nanti, yang merupakan berita untuknya. Jae-ha mengatakan pada Im bahwa dia harus belajar setelah apa yang terjadi hari ini, dan meskipun Yeon Kyung mencatat ekspresi ketidakpedulian, dia setuju untuk pergi dengan Jae-ha.

Jae-ha mengendap-endap ke dalam mobilnya lalu kembali untuk memberitahu Im bahwa menurutnya kepercayaan dirinya berarti dia memiliki keterampilan hebat, tapi jelas itu semua adalah bagian depan, dan dia tidak akan bertahan lama di klinik. Dia berbalik untuk pergi, berpikir dia punya kata terakhir, tapi aku dengan lembut meminta Jae-ha apa yang sangat dikhawatirkannya.

Im mengatakan bahwa jika itu adalah pasien yang dikhawatirkan Jae-ha, maka dia berjanji itu tidak akan terjadi lagi, karena dia bukan seseorang yang bisa memaafkan dirinya sendiri karena menyakiti seseorang. Tapi dia menambahkan bahwa jika Jae-ha khawatir dengan posisinya, "... Anda harus terus melakukan itu. Saya melihat ke depan untuk apa yang bisa saya tunjukkan mulai dari sekarang. "

Saat makan malam, Jae-ha mengenang masa muda mereka bersama, tapi Yeon Kyung hanya ingin tahu apa yang terjadi di rumah sakit. Dia mengatakan Jae-ha yang Im adalah bukan orang jahat, sehingga ia mengatakan bahwa Im tidak tahu bahwa pasien pada aspirin dapat mengalami perdarahan berat, atau bahkan apa aspirin adalah .



Sinopsis Live Up To Your Name Episode 7 Bagian Kedua

Dia mengatakan bahwa dia ingin mengetahui siapa diri saya sebenarnya, dan mengapa dia ada di sini. Dengan enggan, dia bertanya pada Yeon-kyung apa hubungannya dengan Im, dan mengapa dia sangat tertarik padanya saat dulu hanya tertarik pada pengobatan. Dia mengatakan bahwa dia juga ingin mengetahui siapa Im dan mengapa dia ingin masuk ke rumah sakit.

Di Hyeminseo, asisten klinik Byung-ki dan Jae-sook bertanya-tanya bagaimana saya bisa menipu rumah sakit untuk berpikir bahwa dia terampil. Di lantai atas, Kakek kembali berpikir baru-baru ini oleh Direktur Ma, ketika dia mencoba menyangkal pengetahuan tentang Heo Im pada hari ini. Tapi Direktur Ma telah membesar bahwa kali ini, dia adalah orang yang memiliki pengunjung penting, dan Kakek telah membentak bahwa Direktur Ma mendapat banyak manfaat dari bantuan Heo Jun dan bersikap serakah. (Ah ha.)

Direktur Ma telah mengatakan bahwa mereka akan melihat apa yang saya pilih, dan kemudian malam itu, Kakek telah melihat Im membungkuk selamat tinggal di halaman. Dia berpikir untuk dirinya sendiri bahwa mungkin itu yang terbaik, karena saya akan belajar lebih banyak di sebuah rumah sakit besar daripada di klinik kecil mereka.

Ketika Yeon Kyung naik ke lantai atas, dia bertanya pada Kakek mengapa dia membiarkan saya tinggal di sini dan melakukan akupunktur sambil mengetahui bahwa dia tidak diberi lisensi. Kakek samar-samar mengatakan bahwa dia melihat bahwa saya mengetahui beberapa hal dan hanya berpikir bahwa dia akan menjadi asisten yang baik.

Di kamarnya, Yeon Kyung mengumpulkan apa yang dia ketahui tentang Im: dia adalah seorang dokter dari Joseon yang melakukan sesuatu untuk membuat marah raja, dia mengabaikan ibu pelayan Doo-chil, dan dia mulai mengingat hal-hal aneh setelah dia bertemu dengannya.


Saya pergi bekerja keesokan harinya dengan sikap baru, belajar dan mempraktikkan hati kecilnya. Kemudian dia menatap kerumunan pasien yang menunggu untuk melihat Jae-ha, yang telah melarangnya untuk merawat siapapun. Dia mendapat ide untuk mengobrol dengan pasien, membagikan kartu namanya kepada mereka semua, dan menyelinap kembali ke kantornya sendiri saat Jae-ha menangkapnya.

Saat makan siang, aku dengan lantang memanggil Yeon Kyung saat dia melihat dia, dan dia duduk di mejanya (kebanyakan untuk menghentikan teriakannya padanya). Im mengeluarkan daftar pertanyaan tentang aspirin, menyebabkan Yeon Kyung tersenyum pada dirinya sendiri saat dia tidak melihat.

Dia menjawab pertanyaannya, menjelaskan mengapa aspirin membuat pendarahan pasiennya, dan hanya terlambat menyadari bahwa dia hanya melepaskan minatnya. Tapi aku terus belajar, dan saat dia memusatkan perhatian pada catatannya, Yeon Kyung kembali tersenyum pada keinginannya untuk belajar.

Aku mengembangkan kebiasaan menerkam Yeon Kyung untuk merica dengan pertanyaan medis, dan meskipun dia bertindak kesal, cara dia dengan manis melipat rambutnya di belakang telinganya memberikan kesenangan padanya saat dia mencarinya. Perawat Jung memperhatikan, dan dia menyeringai sendiri.

Tak lama kemudian, saatnya Ha-ra pulang, dan Yeon Kyung menyindir bahwa dia berharap mereka tidak pernah bertemu lagi. Ha-ra bercanda kembali bahwa dia akan senang terbebas dari omelan Yeon Kyung, lalu dia terbang ke Yeon Kyung dan memeluknya erat-erat.

Dia bertanya apakah Yeon Kyung bisa merasakan pukulan hati yang dia perbaiki, dan mengatakan bahwa hati Yeon Kyung terasa hangat. Awww. Sebelum dia pergi, Ha-ra memberitahu Yeon-kyung bahwa Im adalah orang yang baik, menasihatinya untuk berhenti bermain game dan menjadi serius.


Yeon Kyung masuk ke dalam untuk menemukan isteri dan anak korban menikam menunggunya. Istrinya mengatakan bahwa suaminya diberi hukuman percobaan karena keadaan membaik, dan terima kasih Yeon Kyung karena telah membantu mereka.

Direktur Ma membawa seorang pasien VIP ke rumah sakit, seorang pria bernama Councilor Jung, yang mengalami kelumpuhan wajah yang mencegahnya berbicara. Jae-ha memeriksanya dan melakukan akupunktur, sementara Im memutar matanya di setiap jarum yang disisipkan.

Sementara dia bekerja, Direktur Shin dan Profesor Hwang cekikikan karena ironi seorang politisi seperti Asisten Anggota Jung tidak dapat membuka mulutnya. Profesor Hwang mencatat bahwa Direktur Ma telah sering berkunjung ke daerah konstituen Asisten Kon Jung hanya membuat mereka bertanya-tanya apakah Direktur Ma sedang merencanakan untuk membeli sebidang tanah tertentu (ini tampaknya sangat memalukan, walaupun saya sangat bingung).

Anggota dewan Jung mengaum di Jae-ha tanpa kata kata saat perlakuannya tidak bagus. Istrinya memekik bahwa dia memiliki pertemuan penting dalam beberapa jam, menuntut Direktur Ma melakukan sesuatu. Saya memasang pipa, mengatakan bahwa dia bisa merawat pria itu, dan dia sangat yakin bahwa dia berjanji untuk meninggalkan rumah sakit jika dia gagal.

Dia mengintip erat pada Councilor Jung, mengendusnya sebelum memeriksa denyut nadinya. Dia mendiagnosa masalah terkait stres berdasarkan detak jantung pria yang tinggi dan bau badan yang kuat. Dia mengeluarkan kasus khusus jarum akupunktur dan mulai bekerja.

Pada saat dia selesai, otot Dewanor Jung rileks sampai dia bisa berbicara lagi. Semua orang merayakan kecuali Jae-ha, yang menatap Im dengan tak percaya.


Saat dia pergi, Jae-ha mendapat telepon dari informannya, yang mengatakan kepadanya bahwa Heo Bong-Tak ada dalam daftar profesional medis berlisensi, dengan foto Im membuktikan bahwa itu adalah orang yang tepat. Tapi Jae-ha mencemooh, tidak yakin.

Yeon Kyung bersembunyi di luar rumah sakit, bertanya-tanya mengapa aku tidak pernah muncul untuk mengganggunya hari ini. Dia melihat dia berjabat tangan dengan Penasihat Jung agak jauh, dan jika saya tidak tahu lebih baik, saya akan memanggil senyum lebar itu ke wajah dia benar-benar tercengang.

Dia terkejut keluar dari ramalannya oleh Profesor Hwang, yang mengatakan kepadanya bahwa Direktur Ma sedang melakukan sesuatu, dan untuk memperingatkan agar aku tidak membiarkan dirinya terseret dalam prosesnya.

Im kembali ke kantornya dan melakukan tarian bahagia atas kesuksesannya. Sementara itu, Yeon Kyung khawatir dengan peringatan Profesor Hwang, jadi dia menelepon Im, yang nomor teleponnya dia dapatkan dari Ha-ra.

Ketika salurannya sibuk, dia semakin khawatir dan terus mencarinya. Pada saat yang sama, Im mencoba memanggilnya (Ha-ra pasti telah membagi-bagikan nomor telepon seperti permen), dan mereka saling bertemu di depan rumah sakit.

Im sangat senang melihat Yeon Kyung, tapi dia hanya mengatakan kepadanya dengan singkat untuk berhenti. Saya salah paham dan bertanya apakah dia sangat membencinya, bertanya-tanya dengan sedih mengapa dia hanya mengatakan sesuatu kepadanya seperti "berhenti," "pergi," dan "jangan."


Tumbuh emosional, Im mengatakan bahwa dia ingin menunjukkan kepadanya bahwa dia dapat melakukan pekerjaan dengan baik, karena dia tahu bagaimana perasaannya terhadapnya. Dia bertanya apakah dia tidak bisa mempercayainya sekali pun, dan oof , dia menghancurkan hatiku.

Saat yang rapuh hancur saat preman yang bosnya Yeon Kyung dioperasi muncul, marah karena dia akan dipenjara. Saya mencoba untuk keramas Yeon Kyung pergi tapi preman mengelilingi mereka, jadi dia blusters pada mereka (dan adorably takut dirinya dalam proses).

Dia meminta Yeon Kyung siapa orang-orang ini, dan dia bilang mereka gangster. Im mengangguk dengan bijak, lalu bertanya, "Apa itu gangster?" PFFT . Yeon Kyung membuat pertunjukan besar yang membentang dan menguap, melempar lengan dan kaki acak ke gangster untuk membuat sebuah ruangan kecil. Lalu ia meraih tanganku dari pergelangan tangan dan berlari.

Mereka tidak sampai jauh lebih jauh karena preman muncul dan menyudutkannya. Im meminta Yeon Kyung jika dia memiliki senjata atau jika dia bisa bertarung, dan dia menatapnya seperti dia gila. Dia hanya menjawab bahwa dia tidak pernah tahu apa yang akan terjadi darinya sebelum dia melangkah di depannya dan mulai melambaikan jarumnya ke sekeliling, yang membuat para preman tertawa.

Mereka berhenti tertawa saat Im mulai memukul titik tekanan mereka dengan kotak jarum, menjatuhkannya satu per satu. Salah satu preman berhasil membanting sebuah pemadam api ke kepala Im, dan Yeon Kyung menangkapnya saat ia jatuh pingsan. Saat para gangster mendongak, Im dan Yeon Kyung pergi.


Aku bangun dengan sinar matahari di wajahnya, tapi dia ngeri saat dia menyadari bahwa dia sedang duduk di tepi tebing yang menghadap ke Hanyang - dia kembali ke Joseon. Di sampingnya, Yeon Kyung bangun, tapi pikiran pertamanya adalah memeriksa kepala Im. Dia merengek bahwa dia baik-baik saja, menunjuk dengan sedih ke arah kota, dan Yeon-kyung berteriak dengan ngeri saat situasi menghantamnya.


Hal-hal tidak mungkin menjadi lebih buruk, kecuali bahwa mereka benar-benar bertambah buruk saat tentara Jepang menemukannya. Para prajurit memajukan Im dan Yeon Kyung, membuat mereka mundur dengan gugup, hanya untuk menemukan diri mereka bertengger di tepi tebing.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/live-up-to-your-name-episode-7/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Live Up To Your Name Episode 7 Bagian Kedua

 
Back To Top