Sinopsis Live Up To Your Name Episode 8 Bagian Pertama

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Sabtu, 09 September 2017

Sinopsis Live Up To Your Name Episode 8 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Live Up To Your Name Episode 8 Bagian Pertama

Deserving of the Name Episode 8 Bagian Pertama. Mundur ke tepi tebing oleh sekelompok tentara Jepang, Im dan Yeon-kyung menunggu dengan gugup saat tentara tersebut bertanya-tanya siapa orang-orang yang berpakaian aneh ini. Pada akhirnya, pemimpin band ini memutuskan bahwa itu tidak masalah, karena mereka harus dibunuh.

Yeon-kyung dengan cepat mengacungkan taser pada tentara yang melanggar dan mengejutkan yang paling dekat dengannya. Si tentara yang kebingungan mundur cukup lama agar Yeon Kyung bisa menyerahkan sekaleng semprotan penghilang rasa sakit, yang ia temukan sangat efektif untuk sementara membutakan para tentara.



Duo ini adalah tim yang hampir tak terbendung, dan Yeon Kyung sepertinya senang bisa mengejek para prajurit untuk datang kepadanya sebelum menurunkannya (dan terkadang menendang mereka di tempat yang sakit). Sayangnya, orang miskin menyiram wajahnya sendiri, menyebabkan Yeon Kyung menggugurkan serangannya dan menyelamatkannya dari tempat kejadian sebelum keduanya lepas landas berlari ke hutan.

Pada jarak yang aman, Yeon-kyung mengeluh bahwa aku seharusnya meninggalkannya, tapi aku lebih peduli dengan tentara Jepang, yang harus menjadi pencari bakat untuk tentara yang lebih besar. Yeon Kyung akhirnya berkeping-keping bahwa ini pastinya merupakan invasi ke Korea oleh tentara Jepang (awal perang panjang dan berdarah antara kedua negara), dan jatuh ke tanah dalam keadaan pingsan.

Kembali ke Seoul, sebuah badai Jae-ha yang sangat marah ke kantor polisi, di mana gangster yang menyerang Yeon Kyung sedang ditahan. Dia menuntut untuk mengetahui di mana Yeon Kyung berada, dan meskipun dia menolak untuk mempercayai cerita mereka bahwa dia baru saja menghilang, dia tidak dapat berdebat dengan rekaman CCTV yang menunjukkan hal itu.


Selama latihan Kakek, Direktur Ma muncul untuk mencari Im dan dengan diam-diam bertanya, "Apakah dia kembali ke Joseon?" Kakek mencoba mengusir Ma, tapi ekspresi Kakek menjadi khawatir saat Ma menjatuhkan bom yang telah hilang Yeon Kyung juga dengan Im ke masa lalu Kakek bergegas melihat-lihat buku sejarah sihirnya untuk tanda-tanda Yeon-kyung, sambil mengutuki Im untuk membawanya.

Kembali ke hutan Joseon, Im dan Yeon Kyung berbaring di tanah dan memikirkan pertemuan pertama mereka dan apa artinya. Im meminta maaf kepada Yeon Kyung karena menariknya kembali bersamanya, tapi Yeon Kyung dengan lembut menjawab, "Itu karena Anda mencoba menyelamatkan saya setiap saat."

Saya tidak tahu mengapa dia ditakdirkan untuk hal-hal ini, tapi dia tahu satu hal: "Ketika saya siap untuk mati, saya hidup. Saya tidak tahu alasan pastinya, tapi saya yakin saya bergerak di antara tempat-tempat ketika saya mati. Dan setiap kali saya meninggal, saya memeluk Anda, jadi Anda harus ikut dengan saya. "

Seiring Im merenungkan alasan mengapa dia dapat melakukan perjalanan waktu dan mengapa luka-lukanya hilang saat dia melakukannya, dia tidak segera memperhatikan reaksi Yeagg kyung yang lebih pragmatis ... yaitu mendapatkan batu besar untuk menghancurkan kepalanya. Ha! Im melompat ke dalam ketakutan untuk memprotes bahwa dia seharusnya tidak melakukan ini, dan Yeon kyung yang tersenyum manis setuju-itu sebabnya saya harus melakukannya sendiri, jadi dia menawarkan pisau bedah kepadanya untuk melakukan akta tersebut.


Dengan panik, aku tersadar bahwa dia tidak bisa, karena dia harus memegang Yeon Kyung agar bisa bepergian. Dengan mengikuti langkah ini, Yeon Kyung berpaling ke Im dengan berbagai cara, dan tidak lama kemudian dia terlihat seperti dia telah lupa bahwa Yeon Kyung melakukan ini adalah agar dia bisa bunuh diri saat dia tergantung untuk perjalanan. Ini sangat lucu.

Saat mereka yang sangat tidak sehat terganggu oleh tentara Jepang yang terluka yang meminta pertolongan mereka saat jatuh ke tanah. Dia membutuhkan perhatian medis dan bisa menjelaskannya dalam bahasa Korea, tapi dengan tegas saya pergi, mengatakan bahwa ini adalah hukuman tentara karena menghancurkan negara lain. Tapi keragu-raguan Yeon-kyung berhenti di jalan.

Yeon Kyung mencoba membujuk Im bahwa tidak peduli apa yang terjadi sebelumnya, pria di depan mereka hanyalah pasien yang membutuhkan pertolongan. Dia menambahkan bahwa jika takdir membawa mereka ke sini, berarti juga nasib mereka untuk menyembuhkan tentara tersebut. Im menunjukkan bahwa ini dapat menyebabkan lebih banyak kerugian jika tentara tersebut tinggal, dimana Yeon Kyung menyatakan, "Bukan tugas dokter untuk memutuskan apakah akan sangat membantu atau membahayakan. Dokter membutuhkan kualifikasi. Pasien tidak. "

Aku menguntit, tapi air mata di matanya menunjukkan bahwa dia sama tidak terpengaruhnya. Dia menyatakan pada dirinya sendiri, "Dokter tidak bisa menyelamatkan semua orang hanya karena mereka sekarat. Begitulah adanya di sini. "

Seiring Yeon-kyung mengelola pengobatan modern dengan pria Jepang, dia memperingatkannya untuk tidak mengajukan terlalu banyak pertanyaan.


Prajurit itu mematuhi saat pertama kali terlihat dalam ketakutan, dan kemudian semakin kagum sementara Yeon-kyung menjahit luka di kakinya. Yeon Kyung melirik ke atas saat dia dengan tajam berkata, "Ini akan sangat bermanfaat bagi dokter jika setiap kehidupan yang mereka selamatkan milik orang baik, dan kemudian menjalani hidup bahagia."

Ekspresi prajurit tampak bijaksana saat ia mencoba bergerak, namun luka-lukanya yang lain terlalu buruk baginya untuk melakukannya. Tepat pada saat ini, Im bergegas kembali untuk menawarkan bantuannya (yay!). Saya menggunakan jarum akupunkturnya untuk memata-matai telinga prajurit dengan lembut, dan masuk ke kakinya. Mencoba lagi, sang prajurit bisa menggerakkan kakinya kali ini. Setelah itu, Im melihat ke bawah kebingungan di tas jarumnya, merasakan atau melihat ada sesuatu yang berubah.

Dengan berpakaian lengkap, prajurit tersebut berterima kasih baik Im dan Yeon Kyung, namun memperingatkan mereka untuk segera melarikan diri saat sebuah teriakan di dekatnya mengumumkan bahwa sisa pesta kepanduan sudah dekat. Prajurit itu meraih lengan Im untuk memperingatkannya bahwa dalam lima belas hari, orang Jepang akan menyerang Hanyang. Saat pesta kepanduan mendekat, tentara tersebut menyembunyikan salah satu peralatan Yeon-kyung yang jatuh dan tidak menyebutkan juruselamatnya kepada teman-temannya.

Peringatan tentara itu menembus kepala Im, dan dia dengan tulus meminta Yeon Kyung untuk beberapa saat sebelum mereka kembali ke Seoul-dia harus menyelamatkan satu-satunya wanita yang percaya kepadanya saat ini dari tentara yang menyerang.


Kami menemukan wanita yang dia bicarakan, asistennya yang setia, Mak-gae, dilempar ke depan oleh pelayan Doo-chil dan kohortnya, yang mencari Im. Mak-gae menolak untuk memutuskan kesetiaannya dengan Im, jadi gangster memberinya ultimatum-entah dia membawa Im, atau mereka akan membunuhnya. Saat mereka pergi, Mak-gae mencoba meyakinkan dirinya sendiri bahwa Im sebenarnya tidak meninggalkannya.

Kembali ke pakaian Joseon, Im memberitahu Yeon-kyung bahwa dia perlu menjaga dirinya sendiri. Tidak terkesan, Yeon Kyung mengingatkannya bahwa dialah yang mengeluarkan mereka dari kekacauan dengan tentara dan gangster.

Di dekatnya, anak laki-laki dari masa lalu jatuh dan mulai meratap karena luka-lukanya. Saat aku pergi untuk membantu, kakek anak laki-laki itu bergegas untuk memohon maaf karena gangguan ini telah menyebabkan Im. Sambil mengerutkan kening sambil berpikir, aku memberitahu kakek itu bahwa tidak ada yang perlu dimaafkan. Sebagai gantinya, meskipun peringatan awal Im, anak laki-laki kecil itu disuguhi beberapa desinfektan modern dan beberapa permen dari Yeon-kyung, sementara Im menyembunyikan pandangannya dari pandangan mata.

Sesuatu tentang memberi permen anak kecil mengingatkan Yeon Kyung dari sebuah pertemuan dari masa kecilnya, ketika seorang pria dengan pakaian Joseon juga memberinya permen. Wajah pria itu kabur dalam ingatannya, tapi suaranya yang baik berkata, "Aku memberimu ini sehingga kau tidak akan menangis, Yeon Kyung."

Im melihat ke bawah pada kakek yang bersyukur dan bertanya apakah mereka akan segera pindah, karena pasukan Jepang akan datang. Kakek dengan sungguh-sungguh menjawab bahwa bergerak berarti kelaparan baginya dan anak laki-lakinya - dan lagi pula, raja akan melindungi rakyatnya dari perang semacam itu. Yeon Kyung membungkukkan kepalanya tertekan dalam pernyataan ini.


Sementara itu, saingan saya, Jin-oh, diberitahu oleh pamannya bahwa raja tidak akan melindungi warganya - dia akan meninggalkan istana sebagai gantinya. Jin-oh bertanya apa artinya ini baginya, tapi pamannya merespons dengan jijik bahwa tidak ada yang memikirkan Jin-oh pada saat seperti itu, dan bahwa dia harus bersiap untuk pindah ke selatan sendirian.

Kembali ke Hyeminseo, Im menyimpan Yeon-kyung di rumah lamanya, menggunakan teori "bersembunyi di depan mata" yang selalu populer. Saat Im menyelinap di sekitar, dia mendesah saat dia menyadari bahwa Hyeminseo adalah bayangan dari bekas dirinya sendiri-semua obat herbal telah habis, dan para dokter merencanakan untuk melarikan diri bersama keluarga mereka dengan aman. Dia tidak memiliki kemewahan untuk tetap merasa sedih sekalipun, karena dia terpaksa menyelinap pergi dari sekumpulan tentara yang telah diberi tip untuk kembali.

Yeon Kyung kagum pada kesederhanaan kamar Im untuk orang kaya semacam itu, dan sedang melihat-lihat barangnya saat Mak-gae yang sulit dipahami tersandung. Awalnya defensif untuk menemukan wanita aneh di kamar Im, Mak-gae dengan cepat mengingat wajah Yeon Kyung sejak terakhir kali, dan dia menyala saat dia menyadari bahwa aku pasti kembali untuknya.

Dan memang, aku berada di luar, di sana untuk mempercepat Yeon Kyung agar mereka bisa melarikan diri. Mak-gae berlari untuk menyambut tuannya, bergantian antara sukacita dan tuduhan atas keterlambatannya. Saya mencoba untuk membungkamnya, tapi itu tidak cukup, dan mereka segera terlihat.


Jin-oh memimpin pasukan dan nyengir saat aku ditahan oleh tentara. Jin-oh, mencemoohku karena mengira dia bisa naik di atas stasiunnya dalam kehidupan - ibunya hanyalah seorang budak. Yeon Kyung terlihat terserang saat aku diseret oleh tentara sementara dia dibawa ke arah yang berbeda atas perintah Jin-oh.

Doo-chil, salah satu gangster yang mengancam Mak-gae, berada di luar berdebat dengan saudaranya (yang tampaknya memiliki beberapa bentuk kecacatan perkembangan) sama seperti Im dibawa ke penjara. Tapi ketika saudaranya menjatuhkan buah yang dimaksudkannya untuk memberi Doo-chil, Doo-chil dengan penuh kasih menyeka tangannya bahkan saat dia dengan lembut menegurnya karena mencurinya. Doo-chil memerintahkan saudaranya untuk kembali ke gundik mereka dan untuk berhati-hati dengan tindakannya (agar tidak menimbulkan kecurigaan mengenai kompetensinya) saat dia pergi mencari Im.

Saya dilemparkan ke dalam penjara meskipun ada permintaan bahwa dia hanya memiliki satu pekerjaan untuk dijaga - dan di sel di sampingnya tidak lain adalah dokter pengadilan ternama, Heo Jun, Jun meringkuk di Im saat dia berkata, "Anda selalu berusaha untuk temukan cara untuk melarikan diri. "

Doo-chil berkeliaran di sekitar penjara di luar saat ia mencatat bahwa aku pasti telah melakukan sesuatu yang sangat buruk untuk dikurung di istana. Sama seperti sepertinya dia akan mencoba dan masuk, gangster lain berlari dan terengah-engah memberitahu Doo-chil bahwa dia perlu pulang. Sekarang.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/live-up-to-your-name-episode-8/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Live Up To Your Name Episode 8 Bagian Pertama

 
Back To Top