Sinopsis Manhole Episode 10 Bagian Pertama

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Minggu, 10 September 2017

Sinopsis Manhole Episode 10 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Manhole Episode 10 Bagian Pertama

EPISODE 10: "Cinta tidak pernah berjalan sesuai keinginanmu"

Pagi ini sangat indah, dan kami menaiki apartemen atap Jin-sook. Kecuali, saat pintu terbuka, itu Dal-soo yang muncul. Segera setelah itu, Jung-ae tiba membawa makanan, dan keduanya menikmati makan siang yang nyaman bersama.

Dal-soo syal menurunkan makanannya, menggoda bahwa kedua nafsu makan dan keberuntungannya telah tumbuh sejak pindah ke atap. Jung-ae dengan penuh semangat mendorongnya untuk menggunakan keberuntungan itu untuk menghasilkan banyak uang, namun Dal-soo mengatakan kepadanya bahwa menjadi kaya hanya membawa ketidakbahagiaan, berjanji untuk membuatnya bahagia tanpa membutuhkan kekayaan.


Mereka berdua bertanya-tanya bagaimana Jin-sook melakukannya, tapi Jung-ae mengira dia tipe yang bisa menyesuaikan diri dengan situasi apa pun. Itu sedikit tidak menyenangkan ...

Di sisi lain kota, Pil terbangun di tempat tidurnya, dengan malas menggaruk kakinya dari seekor nyamuk sial. Kecuali, Pil mulai panik saat ia tidak bisa merasakan tangannya sendiri di kakinya. Saat itu, sebuah suara dengan grogi bertanya apakah dia sudah bangun dan Pil membalik keluar, berguling ke lantai untuk mengungkapkan pemilik kaki yang telah digaruknya: Jin-sook.

Pil berteriak pada Jin-sook, ingin tahu mengapa dia di tempat tidurnya, tapi Jin-sook sepertinya sama sekali tidak peduli, menguap bahwa dia datang pagi ini. Dia mencoba untuk bangun dari tempat yang dekat dan pribadi untuk menaruh krim gatal pada gigitan nyamuk Pil, tapi Pil dengan panik mendorongnya menjauh dan melarikan diri.


Pil turun di lantai bawah dan nyaris tidak berhasil membujuk orang tuanya bahwa Jin-sook ada di kamarnya - namun, Ibu hanya menjawab bahwa Jin-sook pasti merindukan suaminya. (Katakan apa?) Otak Pil sepenuhnya berhenti pada saat itu, dan di belakangnya, Jin-sook melompat ke bawah untuk menyambut Ibu dan Ayah seperti mertua mereka.

Baik Ibu dan Ayah berbicara dengan Jin-sook dengan hangat, dengan Ibu mengatakan kepadanya bahwa jika dia sangat merindukan Pil, mereka seharusnya hidup bersama. Jin-sook tersenyum, mengatakan mereka tidak bisa karena mereka belum menikah ... belum. Pil bergemuruh ketakutan, "Menikah ?!" lalu memukul mundur dengan cepat ke kamar mandi.

Pil duduk berpakaian lengkap di bak mandi dengan shower dingin yang memukulkannya ke arahnya. Saat dia bertanya-tanya bagaimana kejadian ini, sebuah chyron yang lewat memberi kami tanggal: 7 September 2017.

Pil mencoba meyakinkan dirinya sendiri bahwa ini adalah mimpi buruk yang dia alami saat bepergian sepanjang waktu, tapi seruan Jin-sook untuk datang makan sarapan akan menghancurkan ilusi, dan Pil mengutuk lubang darn untuk membiarkan ini terjadi.


Saat sarapan pagi, Ibu dan Ayah merapikan Jin-sook, keduanya senang dengan calon menantu mereka. Saat Jin-sook tertawa bersama orang tuanya, Pil spares bingung pada mereka, bahkan tidak berkedut saat tunangannya yang nyata menempatkan makanan langsung di mulutnya (yang telah dibiarkan terbuka karena shock).

Di toko DVD Dal-soo, Jung-ae cenderung ke bagian buku saat Gu-gil datang untuk meminta Dal-soo. Sambil menahan diri di sauna, Jung-ae mengumpulkan sebuah buku di Gu-gil, menyuruhnya membacanya dan pulang ke rumah. Dia menggerutu bahwa dia datang menemuinya , tidak membaca, tapi dengan cepat menutup saat dia kembali kepadanya.

Soo-jin memasuki beberapa saat kemudian untuk mengembalikan beberapa DVD. Jung-ae berkomentar saat dia merasakan film-film asing, dan Soo-jin menjawab bahwa dia mengawasi mereka untuk bersiap-siap untuk perjalanannya yang akan datang untuk belajar di luar negeri. Setelah memeriksa untuk memastikan bahwa mereka berdua datang ke pemotretan pernikahan Jin-sook nanti, dia menuju keluar.

Gu-gil melihat dia pergi, bertanya-tanya apakah Pil telah berhasil melewati Soo-jin. Jung-ae mengatakan kepadanya untuk berhenti menyemburkan omong kosong, tapi Gu-gil mendesah bahwa Soo-jin mungkin juga tidak bahagia.


Soo-jin sedang bekerja keras di studio bosnya saat Jae-hyun datang dengan kopi. Dia ramah terhadapnya, tapi jelas bahwa keduanya tidak berkencan.

Jae-hyun menyebutkan dia pergi ke luar negeri untuk belajar, tapi ketika dia bercanda tentang pergi bersamanya, Soo-jin terlihat sangat tidak nyaman. Dia menjawab bahwa jika memang dimaksudkan, mereka akan bertemu lagi, lalu melepaskan diri, mengatakan bahwa dia harus pergi ke agen studi di luar negeri.

Setelah dia pergi, bos Soo-jin (teman Jae hyun) mendesah bahwa tidak peduli seberapa keras Jae-hyun mencoba menangkapnya, Soo-jin masih terbang menjauh. Creepily, Jae-hyun bergumam, "Saya seharusnya mematahkan sayapnya lebih awal. Sekarang aku sudah terlambat. "Oh iya, karena begitulah yang memulai hubungan yang sehat.

Di kantor studi di luar negeri, sponsor Soo-jin mengucapkan selamat kepadanya untuk diterima di sekolah seni bergengsi di Inggris. Setelah berjanji untuk membantu Soo-jin menemukan perumahan saat berada di luar negeri, wanita itu berjalan Soo-jin keluar ... melewati Jae-hyun, yang duduk di ruang tunggu, melakukan trik menyembunyikan-wajah-wajah-belakang-a-majalah lama Anda. .

Ketika Soo-jin pergi, Jae-hyun muncul dan mendekati wanita itu. Dia dengan santai menyebutkan percakapan mereka dan bertanya setelah sekolah yang akan dikunjungi Soo-jin, mengklaim bahwa dia juga ingin belajar seni di luar negeri. Creepier dan creepier ...


Menangkap punggung dengan pasangan kami yang bertunangan, Pil berdiri di kamarnya terlihat bingung sementara Jin-sook benar-benar mengambil pakaiannya untuk hari itu. Dia mencoba untuk bertanya bagaimana mereka akhirnya bertunangan, tapi dia segera bertanya apakah dia menyesalkannya.

Mengingat patah hati Jin-sook saat dia menangis di depan apartemennya (di timeline lain), Pil cepat mengatakan bahwa alih-alih menyesal, dia merasa sedang bermimpi. Jin-sook menyeringai dan memberinya kemeja untuk dipakai, menambahkan bahwa mereka harus banyak melakukan hari ini.

Setelah memberi Pil patuh keibuan, Jin-sook pergi untuk bersiap-siap sendiri. Pil mendesah bahwa ia harus berusaha untuk tidak menyakiti Jin-sook seperti sebelumnya, meskipun ia merengek sedikit di atas kemeja pink yang ia pilih untuknya.

Hah! Ternyata baju merah muda adalah bagian dari set yang serasi. Mengenakan kemeja pasangan mereka, Jin-sook dan Pil berjalan melewati Seok-tae, yang sedang bekerja di kota. Orang malang itu menatap sedih setelah pasangan itu.

Seok-tae pergi makan siang bersama rekan kerjanya nanti, tapi ketika salah satu pria mencoba menjebaknya dengan seorang gadis, dia menjawab, "Saya hanya memiliki satu hati, dan itu sudah termasuk orang lain."


Hari sibuk Jin-sook terdiri dari mereka berdua berbelanja barang apartemen saat mereka menikah. Pil mencoba bersikap mendukung, tapi sepertinya setiap alat baru membuatnya mati sedikit di dalamnya.

Di tempat lain di bangku taman, Soo-jin melihat paspor dan tiketnya ke Inggris, memaksakan senyuman kecil.

Pil dan Jin-sook minum kopi PPL, dan Pil meminta maaf karena tidak banyak membantu hari ini. Jin-sook menyikatnya sejak kebanyakan pria tidak suka berbelanja, dan malah mengganti topik pembicaraan untuk memilihkan hadiah perpisahan untuk Soo-jin sebelum dia pergi ke luar negeri.

Pil blanches pada berita bahwa Soo-jin pergi ke Inggris, dan dengan cepat bertanya apakah dia bepergian sendiri atau jika apoteker pergi bersamanya. Jin-sook mengatakan bahwa dia pergi sendiri, menyebutkan bahwa Soo-jin sepertinya tidak tertarik pada Jae-hyun. Pil benar-benar menyeringai saat itu, tapi Jin-sook mengerutkan kening melihat reaksinya.

Di jalan, Pil dan Jin-sook bertemu dengan Jae-hyun, dan apoteker dengan senang mengucapkan selamat pada pernikahan mereka. Jin-sook menyikut Pil untuk membuatnya mengucapkan terima kasih, tapi Pil terlalu sibuk melotot pada tas yang dibawa Jae-hyun, yang memiliki logo agen penelitian di luar negeri yang dicap di atasnya.

Jin-sook menyeret Pil off, dan Jae-hyun menyeringai mengejarnya, memerhatikan, "Sekarang, aku tidak perlu diganggu lagi dengannya."


Jin-sook membawa Pil ke studio fotografi, mengingatkannya bahwa Soo-jin menyewa tempat itu untuk mengambil foto pernikahan mereka hari ini. Saat itu, Soo-jin muncul untuk menyambut pasangan itu, sambil tersenyum pada kemeja mereka yang serasi.

Segera, anggota kelompok lainnya tiba, memberikan ucapan selamat dan simpati dari Dal-soo, yang mengatakan bahwa dia datang untuk menyaksikan Pil menggali masa mudanya ke dalam sebuah kuburan. Pffft.

Soo-jin membawa Jin-sook kembali untuk make-up, dan teman-temannya berbicara tentang kesulitan yang Jin-sook telah membuat Pil pergi berbelanja hari ini.

Di ruangan lain, Pil meraba-raba salah satu tantangan terbesar kaum pria: bowtie. Soo-jin menemukan dia berjuang dan mengambil dasi untuk menaruhnya di atasnya, bersandar di dekat. Dengan kedua mereka mencari di mana saja tapi satu sama lain, Soo-jin mengatakan Pil untuk menemukan caranya sendiri untuk mendukung dirinya sendiri dan bukannya membuat Jin-sook melakukan semua pekerjaan itu.

Selesai dengan bowtie, Soo-jin sedang merapikan bagian depan jaket Pil saat Pil mendekat dan dengan lembut mencengkeram tangannya, memegangnya di dadanya. Dia membeku dan Pil menatapnya, berpikir, "Saya mengalami kejadian yang tak dapat dijelaskan setiap hari. Tapi ada satu hal yang bisa saya jelaskan. Bahwa Anda dan saya saling menyukai. "


Mereka berdua melihat ke mata orang lain, dan Pil diam-diam entreats, "Jangan menyerah. Karena aku juga belum menyerah. Kita akan saling bertemu lagi sesegera mungkin. "

Keduanya terus berdiri di sana, dan di luar ruangan, Jin-sook menumpang, mampir untuk menemui teman dan tunangannya yang hampir putus asa.

Soo-jin akhirnya melepaskan tangannya dan mengingatkan Pil bahwa Jin-sook menunggunya. Melihat sedihnya, dia dengan tulus mengucapkan selamat kepadanya saat pernikahannya.

Dal-soo menemukan Gu-gil di ruang pementasan dan keajaiban dimana Jung-ae telah pergi. Tidak lama lagi dia bertanya apakah Jung-ae keluar dari ruang ganti dengan mengenakan gaun pengantin yang indah. Dia melakukan omelan yang menyenangkan, dan kedua rahang anak laki-laki itu menabrak lantai. Mereka mencabut kamera, dan segera ketiganya bersenang-senang berpose bersama.

Soo-jin memasang perlengkapan kamera, berhenti sejenak untuk mengingat wajah Pil saat memegang tangannya. Perenungannya terputus saat Dal-soo dan Gu-gil menyeret Pil yang enggan, diikuti segera oleh Jung-ae, mengawal sapu Jin yang bercahaya.

Semua orang berkomentar tentang betapa cantiknya Jin-sook, tapi saat Pil terlihat diam, semua orang menatapnya. Memulihkan, Pil cepat gagap bahwa Jin-sook selalu terlihat cantik. Bagus simpan



Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/manhole-episode-10/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Manhole Episode 10 Bagian Pertama

 
Back To Top