Sinopsis Manhole Episode 7 Bagian Pertama

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Minggu, 03 September 2017

Sinopsis Manhole Episode 7 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Manhole Episode 7 Bagian Pertama

EPISODE 7: "Apa yang menghalangi kita?"

Malam 10 September 2012, dua hari sebelum pembawa acara Pil, Pil dan geng biasa berbagi minuman di Sungai Han. Orang-orang (Pil, Gu-gil, Dal-soo, Seok-tae) berada di satu meja, dan gadis-gadis itu (Jung-ae, Soo-jin, Jin-sook) berada di tempat yang lain. Soo-jin bertanya pada Jung-ae apa yang sangat disukainya tentang Dal-soo, dan Jung-ae menjawab bahwa dia adalah seorang intelektual yang menyendiri dan tidak berdosa yang tidak menunjukkan ketertarikan padanya, namun terkadang dia membuat hatinya berdebar-debar.

Jin-sook tidak setuju dan memperingatkan Jung-ae untuk waspada karena Dal-soo memiliki kualitas seorang anak nakal. Jung-ae kemudian bertanya pada Soo-jin dan Jin-sook tentang tipe ideal mereka, dan Soo-jin melirik pil sedih dan mabuk saat dia menjawab bahwa alih-alih seorang pria kalkulatif, dia lebih memilih pria yang baik dan setia yang atletis.



Jin-sook mengatakan dia menyukai pria yang sederhana, tapi orang yang menjaganya dari belakang dan memberinya kekuatan. Dia melirik Pil saat dia mengatakan ini, dan Jung-ae memperhatikan preferensi teman-temannya dan menjawab bahwa tipe ideal mereka terdengar seperti seseorang yang sudah dia kenal. Kami melihat Soo-jin dan Jin-sook mata Pil sebelum dengan ceria mendentingkan gambar soju.

Pagi yang indah dan tenang keesokan harinya di lingkungan sekitar - jalanan bersih dan bunga mekar penuh. Pil tertidur lelap di kamarnya saat Soo-jin masuk dan dengan lembut mengguncangnya terjaga. Dia terkejut melihat Soo-jin menyuruhnya untuk makan sarapan rumahan yang terdiri dari semua makanan kesukaannya di lantai bawah.

Setelah dia pergi, Pil bertanya-tanya mengapa dia bertingkah seperti ibu rumah tangga karena tidak ada alasan baginya untuk sarapan di rumahnya. Tiba-tiba dia sadar kepadanya: "Apakah saya menikah dengan Soo-jin ?!" Saya tidak berpikir begitu sobat, tapi nikmati beberapa menit kegembiraan saat mereka bertahan.

Merasa pusing bahwa lubang debu yang mengerikan itu akhirnya memberkati dia dengan jackpot, Pil mengacak untuk berubah dan turun ke bawah untuk merasakan saat dia selalu menginginkannya. Dia menganggap belum ada foto anak-anak, dan sebelum dia bisa mencicipi makanan Soo-jin, Soo-jin mendorongnya ke kamar mandi untuk mencuci tangannya. Pil menjerit saat menemukan ayahnya duduk di toilet dan bertanya-tanya mengapa dia berada di rumah dua pengantin baru.


Di meja, ibunya memberi tahu Pil bahwa Soo-jin memasak berbagai hidangan dengan manis untuk Pil. Bingung, Pil berpaling ke Soo-jin dan bertanya apakah mereka sudah menikah, haha. Semua orang tampak bingung dengan pertanyaannya dan membayangkan bahwa Pil masih pusing, jadi Pil mencoba lagi, "Apakah hari ini ulang tahunku?"

Itu sepertinya tidak mengubah apapun, jadi ibunya berkata, "Tentu, ayo kita jalani itu." Mereka menggali, dan saat orang tuanya dan Soo-jin menawarinya selada dengan tangan, dia sangat terbebani oleh asupan aneh mereka. dia keluar. Gu-gil mampir dan dengan prihatin bertanya kepada Pil apakah dia baik-baik saja, dan Pil menjawab bahwa dia merasa aneh, orang yang dia kenal bertingkah aneh, dan lingkungannya sendiri terasa asing. Gu-gil tampaknya mengerti dan menangkapnya dalam pelukan beruang saat dia secara emosional menyatakan bahwa itu sudah berakhir.

Pil bertanya pada Gu-gil apa maksudnya, tapi Gu-gil mengatakan Pil tahu lebih baik. Pil tumbuh serius dan bertanya apakah dia sekarat (lagi), tapi ini mengganggu Gu-gil, yang mengatakan bahwa dia akan menemui Pil nanti sebelum pergi. Percaya bahwa semua orang sangat baik kepadanya karena dia sekarat (lagi), Pil dengan marah mengutuk lubang itu dan berlari ke sana untuk menghancurkannya, dengan mengabaikan seruan Soo-jin untuk makan.

Soo-jin melihat dia lari dan berpikir bahwa Pil itu aneh; Tatapannya tertuju padanya, tapi dia tidak tahu di mana letak hatinya. "Dia selalu dekat, tapi merasa jauh mengapa saya melihatnya, saya bahagia, tapi selalu merasa sedih."


Pil duduk di depan lubang, muak bahwa meskipun dia tidak koma, dia sekarang sekarat dan tidak tahu harus berbuat apa sekarang. "Kenapa kamu mereset semuanya, merapikan semua yang telah kulakukan dengan sia-sia ?!" ratapannya. Jin-sook kebetulan ada di sana, jadi dia memerintahkan Pil untuk membantu membawa belanjanya, dan meski merasa tersinggung karena ada orang yang sekarat sedang diadili, Pil dengan enggan membawa semua belanjaan untuk Jin-sook.

Di atas atap rumahnya, Jin-sook mencemooh Pil karena tidak meniru kebab shish dengan urutan daging dan sayuran yang benar. Masih berpikir waktunya di bumi terbatas, Pil terkejut dengan sok Jin-sook bahwa dia akan menjual tusuk sate di pemakamannya tergantung pada berapa banyak orang yang muncul. Tapi Jin-sook mengatakan kepadanya untuk berhenti melebih-lebihkan karena dia tidak sekarat dan dua tahun itu akan berlalu - plus, dia akan menulis kepadanya.

Pil tidak yakin dengan apa yang Jin-sook maksudkan, tapi kemudian dia bertanya padanya tahun berapa dan aneh saat dia menyadari bahwa hari ini adalah hari sebelum pendaftarannya. Semuanya mulai masuk akal baginya, dan dia ingat bahwa semua temannya (kecuali Soo-jin) telah berkumpul untuk minum perpisahan hari ini. Dalam kilas balik, semua orang berada di bar, dan Jung-ae telah menjelaskan bahwa Soo-jin tidak hadir karena dia basah kuyup saat mengambil foto. Untuk membuat keadaan menjadi lebih buruk, kamera Soo-jin juga bangkrut, yang mengakhiri kesempatannya untuk mengikuti kontes foto.

Kembali di masa sekarang, Pil menyadari bahwa ia melewatkan kesempatan untuk mengakui cintanya kepada Soo-jin saat itu dan memutuskan untuk berpura-pura memiliki jalan untuk menghindari daging tusuk sate dengan Jin-sook. Dia mengerang dan melangkah ke atas, benar-benar mengeluarkan Jin-sook, dan dengan panik mengatakan kepadanya bahwa dia harus pulang ke rumah untuk menggunakan toiletnya karena kemungkinan besar akan menyumbatnya, lol. Jin-sook mengatakan kepadanya untuk segera kembali saat dia selesai dan dengan sedih menyadari bahwa hari ini adalah hari terakhir dia akan melihat tipu muslihatnya yang bodoh.

Pil berlari dan memutuskan untuk memperlakukan hari ini seolah-olah itu adalah kesempatan terakhirnya untuk mengakui cintanya kepada Soo-jin, berencana untuk mengaku dengan keputusasaan seorang pria yang mendaftar besok.


Di tempat lain, geng teman kagum pada truk makanan baru Jin-sook, yang dia beri nama "Tusuk Sate Bong Pil." Sementara beberapa dari mereka tidak menyukai namanya, mereka semua mengucapkan selamat selamat kepada Jin-sook karena telah memenangkan kontes menu baru dan untuk menggunakan uang itu untuk memulai usahanya sendiri. Pada saat yang sama, Jung-ae terus bermain-main dengan Dal-soo tanpa malu-malu, sangat mengecewakan Gu-gil.

Soo-jin tiba dan mengambil foto geng di depan truk Jin-sook pada hari pertama bisnis. Dia meminta maaf karena tidak dapat membantu karena dia harus mengambil foto untuk sebuah kontes. Gu-gil bertanya-tanya mengapa Pil belum muncul, dan Pil tidak menjawab saat Jin-sook mencoba memanggilnya.


Tiba-tiba, telepon Soo-jin berdering, dan Pil siapa yang menelepon. Soo-jin memberi tahu Pil bahwa semua orang menunggunya datang, tapi Pil hanya mengatakan kepadanya bahwa hujan akan turun hari ini dan menyarankan agar tidak menembak, karena dia akan basah kuyup dan melepaskan kameranya. Tapi dia tidak percaya padanya karena cuaca cerah, jadi sebelum dia menutup telepon, Pil bertanya ke mana dia berencana untuk menembak.

Soo-jin mengatakan kepada teman-temannya bahwa Pil masih tampak pusing karena dia sedang omong kosong, dan dia meyakinkan Jin-sook bahwa Pil mungkin akan datang meski dia tidak secara eksplisit mengatakannya. Dia meminta maaf lagi karena tidak bisa membantu, dan Jin-sook dengan manis mengucapkan selamat Soo-jin pada tunasnya. Kru truk makanan memutuskan untuk pergi sans Pil.


Soo-jin dengan penuh semangat tiba di sebuah taman luar yang indah untuk menemukan Pil sudah menunggunya. Dia terkejut melihat dia di sana saat dia seharusnya membantu Jin-sook keluar, tapi Pil bilang dia tidak ingin terbuang hari ini membuat tusuk sate, jadi dia di sini untuk menjadi asisten Soo-jin. Soo-jin mengatakan bahwa Jin-sook mengandalkannya, tapi Pil mengatakan bahwa yang lain akan membantunya keluar dan menambahkan bahwa ada sesuatu yang harus dia katakan kepadanya (yang akan dia ceritakan hari ini).

Saat mereka berjalan bersama, Pil mengatakan pada Soo-jin bahwa dia bisa memakainya meski dia menginginkannya hari ini, menambahkan bahwa dia akan melakukan apapun untuknya. Dia terkejut dengan kedewasaannya yang tiba-tiba, dan Pil meminta agar dia sering mengunjunginya di tentara jika dia memenangkan kontes, karena dia memiliki bagian di dalamnya. Saat Soo-jin pergi untuk memotret sesuatu, Pil meminta pengampunan untuk memilih cinta (Soo-jin) karena persahabatan (Jin-sook).


Sementara Soo-jin berkeliling memotret bunga, Pil dengan senang hati memegang tasnya dan menawarkan airnya, bergantian antara membantu dan memodelkan fotonya. Mereka semua tersenyum dan tertawa saat mereka bergiliran saling memotret, dan ada saat yang lucu dimana burung kecil bertengger di tangan mereka.

Pil tidak bisa melepaskan pandangannya dari Soo-jin sepanjang waktu, dan keduanya mengambil kesenangan sendiri dan mengendarai korsel.

Sementara itu, Jin-sook dan Seok-tae menyuruh pemanggang menyalakan truk makanan untuk menyajikan tusuk sate ayam kepada para pelanggannya. Tapi Gu-gil, Jung-ae, dan Dal-soo terlalu sibuk menyibukkan diri dengan tusuk sate yang lezat agar sangat berguna. Ketika Jin-sook menegur mereka, mereka memutuskan untuk bangkit dan mencoba menarik lebih banyak pelanggan.

Seok-tae berjuang untuk membuat tusuk sate lebih, jadi Jin-sook mengambil alih dan mengatakan kepadanya bahwa ia hanya harus tetap belajar. Dia tidak suka itu dia sangat tidak kompeten, tapi Jin-sook memerintahkannya untuk beristirahat.

Dalam upaya untuk membantu, Seok-tae menawarkan untuk mendapatkan lebih banyak air sejak mereka keluar, tapi Jin-sook memutuskan untuk pergi sebagai gantinya, meskipun Seok-tae bersikeras bahwa dia cukup kuat. Jin-sook mendesah bahwa Pil kuat saat dia bertanya-tanya ke mana dia pergi.



Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/manhole-episode-7/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Manhole Episode 7 Bagian Pertama

 
Back To Top