Sinopsis Manhole Episode 9 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Sabtu, 09 September 2017

Sinopsis Manhole Episode 9 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Pil mengikuti Soo-jin ke studionya dan menjelaskan bahwa dia tahu mengapa dia marah padanya, dan itu semua karena kesalahpahaman. Dia mengakui bahwa dia mengirim tanggapan pada surat-suratnya, tapi dia tidak pernah menerima mereka karena masalah pengiriman, yang menurut Soo-jin sulit dipercaya. Dia bertanya-tanya apakah seseorang mencuri surat itu, dan Pil bilang iya; dia tidak bisa mengungkapkan pelaku, tapi dia berjanji untuk membawa bukti sebelum hari selesai. Dengan dia, dia memerintahkannya untuk belajar dan berhenti menyia-nyiakan waktunya.

Tampaknya Jin-sook telah beralih dari truk makanan ke tempat pembuatan batu bata dan mortir. Dia mengawasi sementara karyawannya mengatur sebelum membuka dan memanggil kantor pusat untuk mendapatkan lebih banyak kiriman hidangan "Bong Pil tusuk sate" yang populer.

Pil kembali ke tempat Jin-sook, tapi kuncinya tidak berada di tempat yang biasa. Sementara itu, orang tuanya mampir ke ruang belajar dan merasa cemas karena mendapati meja tulis Pil terbungkus rapi, meskipun Pil mengatakan bahwa dia akan belajar di sana sepanjang malam. Seok-tae juga absen, dan mereka menganggap pengaruh negatif Pil adalah salahnya.

Seok-tae memetik kue ulang tahun untuk Jin-sook di toko roti saat dia menerima sebuah teks yang mengatakan bahwa dia lulus ujian pegawai negeri sipil. Dia sangat gembira dan tidak sabar untuk berbagi kabar dengan Jin-sook.


Sinopsis Manhole Episode 9 Bagian Kedua

Di BongBong Pub, pemiliknya khawatir tentang membayar tagihan dan uang sewa dan kurang senang melihat ayah Seok-tae tiba, memesan bir murahnya yang biasa, dan mencoba merayu dia.

Sementara itu, Pil tiba di restoran Jin-sook dan terkesan dengan bisnisnya yang sedang booming, karena pelanggan meminta lebih banyak tusuk sate Bong Pil. Ketika dia melihat Jin-sook, dia bertanya apakah mereka bisa berbicara.

Di luar, Pil bertanya padanya mengapa dia mengunci rumahnya saat dia mengatakan akan kembali untuk menyediakan sup rumput lautnya, dan Jin-sook menjawab bahwa dia tidak pernah memiliki rumput laut untuk dimulainya - plus, mereka akan merayakan ulang tahunnya malam ini di pub dengan seluruh geng.

Dia menganggap dia merasa tidak enak karena tidak bisa membayar hadiah ulang tahun, tapi dia mengatakan kepadanya bahwa dia meninggalkan sesuatu di belakangnya, jadi Jin-sook dengan mudah memberinya kunci sehingga dia bisa mengambil apa pun itu. Setelah dia kabur, dia tersenyum dan bertanya-tanya apakah dia merencanakan kejutan ulang tahun.

Begitu berada di dalam tempat Jin-sook, Pil menempatkan huruf-hurufnya di laci yang benar, sangat lega.


Sementara itu, Jae-hyun memutuskan sebuah pakaian di ruangannya yang terang benderang. Dia menatap dengan saksama foto yang dia curi (!) Dari buku harian Soo-jin sebelum merobeknya di tengah untuk memisahkan Soo-jin dari Jin-sook dan Pil. Dia menempelkan foto Soo-jin di dinding dan meremas setengah lainnya sebelum pergi.

Kamera menarik keluar dari foto Soo-jin untuk mengungkapkan keseluruhan foto yang menampilkan Soo-jin yang Jae-hyun diam-diam bentak saat berada di taman luar, di sebuah kafe, dan berjalan pulang pada malam hari. Yikes.

Kami menemukan Gu-gil, Dal-soo, dan Jung-ae di BongBong Pub yang bersiap untuk pesta ulang tahun Jin-sook. Pil tiba segera, dan Jung-ae berteriak kepadanya karena muncul setelah mereka selesai mendekorasi. Beberapa detik kemudian, Soo-jin datang bersama Jae-hyun. Pil melotot pada Jae-hyun, dan Gug-il memperingatkannya untuk tidak merusak malam ini untuk Jin-sook, tapi Pil menjawab bahwa pada hari ulang tahun ini, seseorang pasti akan mati, lol.

Jae-hyun melangkah keluar untuk menjawab sebuah panggilan, dan Pil mengikutinya. Pil menghadapi Jae-hyun dan mengatakan perjalanannya melalui ruang dan waktu telah mengkonfirmasi bahwa Jae-hyun benar-benar jahat. Pil memperingatkan dia untuk menjauh dari Soo-jin jika dia tidak ingin dipermalukan malam ini.


Tapi ... Jae-hyun bergabung kembali dengan partai di dalamnya, dan Pil terus memberinya bau busuk, yang membuat dia dan orang lain merasa tidak nyaman, haha. Semua orang diliputi oleh atmosfer yang canggung, dan Soo-jin menembaknya dengan tatapan peringatan, tapi Pil tidak membiarkannya menatap tajam. Merasakan ketidaknyamanan semua orang, Jae-hyun akhirnya menawarkan untuk pergi, dan geng tersebut membantah Pil karena ketidaksopanannya.

Soo-jin mengikuti Jae-hyun keluar dan meminta maaf, tapi Jae-hyun tersenyum dan mengatakan bahwa teman-temannya tampak seperti orang yang menyenangkan, bahkan menyangkal bahwa Pil mengatakan sesuatu untuk membuatnya kesal. Jae-hyun menjelaskan bahwa dia harus pergi karena kewajiban, tapi Soo-jin tidak mempercayainya, karena dialah yang bertanya apakah dia bisa menghadiri pesta tersebut. Tapi Jae-hyun terus menjadi olahraga yang baik dan mengatakan bahwa dia akan mengenal teman-temannya lebih baik lain kali.

Gadis kelahiran Jin-sook akhirnya tiba, tapi Seok-tae masih absen. Geng menyanyikan "Selamat Ulang Tahun" padanya dan menyiraminya dengan cinta. Sementara itu, Seok-tae, mengenakan jas, dengan hati-hati bergegas membawa kue di tangannya, ingin sekali melihat Jin-sook.

Di pub, semua orang memberi Jin-sook hadiah, dan Pil panik saat dia tidak dapat menemukannya. Semua orang mengira dia berbohong sejak dia bangkrut, tapi Pil menegaskan dia membawa hadiah. Saat dia mencarinya, Dal-soo memasukkan surat-surat yang mencuat dari sakunya dan bertanya tentang mereka. Dal-soo mengumumkan bahwa itu surat militer, surat dari dia ke Soo-jin, dan wajah Jin-sook jatuh sementara Soo-jin tampak bingung.


Semua orang bingung dengan huruf-hurufnya, dan dengan suasana pesta yang hancur, Jin-sook pergi, mengabaikan Seok-tae saat dia tiba dan memberitahukan kepadanya bahwa dia lulus ujiannya.

Di luar, Jin-sook mengakui Pil bahwa dia mencuri suratnya dan mendesaknya untuk bersumpah padanya jika dia mau. Tapi Pil meminta maaf padanya, yang membuat dia semakin marah, karena dia yang salah. Tanpa sedikit kepahitan, Pil mengatakan bahwa dia tahu mengapa dia melakukannya dan meminta maaf karena tidak menyadari perasaannya lebih cepat. Saat dia keluar dari pub, Soo-jin sengaja mendengar percakapan mereka.

Jin-sook menangis dan bertanya apakah rencana Pil untuk menunjukkan surat Soo-jin. Dia mengatakan bahwa meskipun Pil tahu bagaimana perasaannya, dia pasti terus menyakitinya, karena dia masih memiliki mata untuk Soo-jin. Jin-sook mengakui bahwa dia terlalu malu untuk menghadapinya sekarang dan terlalu menyesal untuk menghadapi Soo-jin.

Saat dia pergi, Pil berbalik dan menemukan Soo-jin berdiri di sana, terguncang dari apa yang dia dengar. Pil mengatakan bahwa dia sama sekali tidak tahu dari mana harus mulai menjelaskan, tapi memulai dengan menyerahkan surat-suratnya yang seharusnya diberikan kepadanya. Dia sekarang mengerti apa yang terjadi, namun bertanya, "Apa gunanya mendapatkan ini sekarang? Surat-surat ini bukan apa-apa. "


Pil menjelaskan bahwa mereka terpisah karena dia tidak pernah menerima surat-surat itu dan ingin membersihkan kesalahpahamannya, tapi Soo-jin dengan tenang mengatakan kepadanya bahwa dia benar-benar tidak tahu apa-apa, karena tidak pernah ada kesalahpahaman di antara mereka. Pil tidak mengerti, dan Soo-jin mengatakan kepadanya bahwa Jin-sook menyukai dia untuk sementara waktu. "Aku ingin kau tidak menghancurkan hati Jin-sook," katanya saat dia melawan air mata.

Pil bertanya-tanya apakah dia menyerah padanya karena Jin-sook, dan Soo-jin menjawab, "Terkadang, persahabatan terasa lebih menyakitkan daripada cinta. Ayo kita akhiri ini. "

Seok-tae tiba di atap Jin-sook dan menemukannya duduk dengan sedih di bangku cadangan. Dia merasa menyesal telah merusak mood untuk semua orang, dan Seok-tae mengatakan bahwa dia kecewa padanya karena dia telah melewati ayahnya sehingga dia akan menjadi orang pertama yang mendengar tentang lulusnya ujian pegawai negeri dan mengucapkan selamat kepadanya.

Jin-sook dengan tulus meminta maaf dan mengucapkan selamat kepadanya, tapi Seok-tae mengatakan bahwa dia sama sekali tidak peduli, karena dia tidak akan seperti Pil. Seok-tae mengatakan dia ingin menjadi pejabat publik karena dia pernah mengatakan bahwa dia berharap suami masa depannya akan menjadi satu, dan dia bahkan memakai sol karena dia lebih memilih pria jangkung. "Dunia saya berputar di sekitar Anda, tapi mengapa Anda tidak memberi saya kesempatan?" Tanya Seok-tae.

Jin-sook menangis dan mengingatkannya bahwa dia sudah tahu siapa yang dia suka, tapi Seok-tae mengatakan bahwa sama seperti dia tidak bisa melepaskan Pil, dia tidak bisa melepaskannya, dan dia pikir dia akan mengerti dia lebih baik. Tapi kemudian, dia memegang tangannya untuk menunjukkan sesuatu padanya.


Jin-sook menunggu di luar rumahnya, dan Seok-tae menyerahkan setumpuk surat tebal yang ditulis Soo-jin kepada Pil sejak SMA. Dia bertanya kepadanya mengapa dia memilikinya, dan dia mengatakan bahwa pada saat itu, dia membenci Pil karena dia merasa dia diabaikan karena dia, oleh karena itulah dia mencegat surat-suratnya. Dia mengatakan bahwa jika Jin-sook membaca surat-suratnya, dia akan tahu bahwa hinaan Pil tidak sepihak dan bertanya-tanya apakah dia bisa melepaskan Pil untuk sahabatnya sendiri.

Jin-sook menjawab dengan frustrasi bahwa dia tidak dapat mengendalikan perasaannya dan akan membalikkannya jika dia bisa: "Saya tidak tahu bahwa saya akan sangat menyesalkan begitu banyak orang karena menyukai seseorang." Dengan itu, dia mendorong surat-suratnya kembali. ke Seok-tae dan berjalan pergi.

Di kamarnya, Soo-jin membuka surat-surat Pil, dan kami melihat sekilas kehidupan tentara Pil. Dia menulis bahwa latihan sehari-hari itu sulit, tapi nadanya optimis saat dia menyebutkan bahwa dia sangat merindukan Soo-jin. Dia menyimpan fotonya di seragamnya, dan melihatnya membuatnya tersenyum.

Soo-jin menulis surat kepada Pil saat dia berada di tentara dan telah menyatakan keprihatinannya karena dia tidak pernah membalasnya. Dia bahkan memutuskan untuk mengunjunginya pada suatu akhir pekan dan memintanya untuk meneleponnya saat dia menerima suratnya.


Pada hari kunjungan tersebut, Soo-jin memasak sebuah badai dan membawa makan siang ke pangkalan militer, dengan mengingat bahwa Pil tidak pernah menanggapi surat-suratnya karena dia sibuk. Dia menulis "pacar" di bawah bagian hubungan formulir pengunjung, namun mempertimbangkan kembali dan mencoret "gadis kecil". Sayangnya, sambil menunggu, dia diberitahu bahwa Pil sudah keluar dengan pengunjung lain.

Kecewa bahwa dia datang untuk apa-apa, dia bertanya-tanya tentang siapa yang datang mengunjunginya dalam perjalanan keluar. Saat dia berjalan keluar, dia melihat Pil dan Jin-sook di bawah, menikmati perusahaan masing-masing dengan daging panggang. Tertegun, Soo-jin melihat dengan diam saat Jin-sook memberi makan selada Pil, dan dengan itu, dia telah pergi.

Kembali di masa sekarang, terlihat benar-benar dikalahkan, Soo-jin memantulkan ingatan itu dan mulai menangis. "Pil, sudah terlambat bagi kita," katanya secara internal.

Pil kembali ke lubang, meremukkan bahwa Soo-jin sudah memutuskan untuk menyerah padanya. "Apa lagi yang bisa saya lakukan pada saat ini?" Dia bertanya-tanya. Pos lampu berkedip, dan Pil berubah transparan sebelum benar-benar menghilang.


Jin-sook kembali ke rumah dan berbicara dengan neneknya di telepon, meyakinkannya bahwa dia merayakan ulang tahun yang baik dengan teman-temannya dan Soo-jin memberinya makanan. Dia mengemukakan ide untuk pindah dan tinggal dengan nenek, mengatakan bahwa dia bosan dengan lingkungannya.

Setelah Jin-sook menutup telepon, dia melihat sebuah tas hadiah di meja kasir. Di dalamnya, dia menemukan sebuah kotak berisi aksesori rambut cantik, dan kartu itu menunjukkan bahwa ini adalah hadiah dari Pil. Sebelumnya, Pil telah memasuki rumahnya dengan hadiah itu dan lupa membawanya bersamanya setelah dia menemukan surat-suratnya.

Dengan hadiah Pil di tangannya, yang bisa dilakukan Jin-sook hanyalah mendesah.

Epilog. Kami berkedip kembali ke suatu malam, di mana Jin-sook dan Soo-jin dengan senang hati meminum bir di atap. Soo-jin telah bertanya apakah Jin-sook punya rencana akhir pekan ini dan jika dia ingin pergi ke suatu tempat bersamanya - aw man! - tapi Jin-sook menjawab bahwa dia memiliki pertunangan sebelumnya, jadi Soo-jin memutuskan untuk pergi sendiri saja. Jin-sook bertanya ke mana dia pergi / jika dia pergi menemui seorang pria, tapi Soo-jin telah menyindir bahwa dia akan mengungkapkan semuanya setelah dia kembali.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/manhole-episode-9/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Manhole Episode 9 Bagian Kedua

 
Back To Top