Sinopsis Manhole Episode 9 Bagian Pertama

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Sabtu, 09 September 2017

Sinopsis Manhole Episode 9 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Manhole Episode 9 Bagian Pertama

EPISODE 9: "Terkadang, pertemanan lebih menyakitkan daripada cinta"

Sebagai potongan cepat Pil yang menyelamatkan Soo-jin dari berbagai situasi (dari gangster, kebakaran pantai, dll) muncul, Pil menceritakan tentang kesia-siaan semuanya: "Sekalipun saya menyelamatkan Anda dari bahaya, Anda tidak dapat mengingat salah satu dari "Meskipun pengakuan videonya dan pengakuan langsung Soo-jin, Pil mengatakan bahwa seolah-olah tidak terjadi, karena segala sesuatu yang terjadi akan diatur ulang, dan ironisnya, tindakan masa lalunya benar-benar membuat Soo-jin semakin dekat dengan Jae-hyun. "Soo-jin, apa yang harus saya lakukan sekarang? Bagaimana saya bisa mengembalikan Anda? "Pil bertanya-tanya.



Kami menemukan Pil ditangguhkan di bawah lubang di mana gelap seperti cahaya masuk melalui lubang tutup lubang got. Dia bingung dengan keadaannya saat ini, dan terlebih lagi saat adegan hari pernikahan Soo-jin dimainkan di depannya, lengkap dengan Jae-hyun berseri-seri saat melihat tunangannya yang cantik. Pil panik, mengingat bahwa pernikahan itu sedang berlangsung di masa sekarang, tapi yang bisa dia lakukan adalah membentak ketidakpuasannya ke dalam kekosongan yang gelap.

Selanjutnya, kita melihat Pil bergumam tentang pernikahan itu dalam tidurnya sebelum terbangun dan mendapati dirinya berada di ruang belajar yang akrab. Seok-tae belajar tepat di sebelahnya dan dengan tajam memberi tahu Pil bahwa ini adalah tahun 2014 saat Pil panik bertanya. Pil mengingat tahun 2014 sebagai tahun pelepasan militernya dan bertanya-tanya mengapa dia menyaksikan pernikahan Soo-jin tiba-tiba.

Saat Pil membungkus perjalanannya yang baru ke masa lalu, Seok-tae dengan hati-hati menyusun kartu ulang tahun untuk Jin-sook. Pil meminta update Soo-jin, dan Seok-tae menjawab bahwa dia bekerja sebagai asisten di sebuah studio foto. Seok-tae kemudian bertanya apa Pil untuk mendapatkan ulang tahun Jin-sook, dan Pil mengerutkan kening, teringat akan pengakuannya yang penuh air mata bahwa dia sangat menyukainya sejak SMA.

Pil frets, karena ia perlu mengubah pikiran Jin-sook dan waswas menghadapinya. Sementara itu, Seok-tae menulis di kartu ulang tahun bahwa dia sangat menyukai Jin-sook dan bertanya apakah dia akan menikahinya, heh.


Di tempat lain, Jin-sook sedang tidur di rumah, dan Soo-jin ada di sana untuk memasak makanan untuk sahabatnya.

Pil kembali ke lubang dan mengeluh bahwa dia tidak dibawa ke hari-hari sekolah menengahnya saat dia benar-benar bisa membuat perbedaan. Sekarang dia mendesah, tidak yakin ke mana harus memulai.

Kembali ke tempat Jin-sook, Soo-jin mengejutkan Jin-sook dengan sarapan buatan sendiri yang menyebar. Jin-sook tersentuh oleh isyarat manis dan murah hati, terutama karena neneknya khawatir bahwa dia akan menghabiskan hari ulang tahunnya sendiri, tapi Soo-jin meyakinkannya bahwa dia akan merayakan setiap hari bersamanya. Jin-sook menyindir bahwa Soo-jin tidak seharusnya, karena pacarnya (kapan pun dia bisa mendapatkannya) akan mengambil alih tugas ulang tahun.

Sementara dua sahabat tertawa dan menikmati makanannya, Pil sedih melihat mereka dari kejauhan. Dia pergi dan bertanya-tanya bagaimana dia bisa menghapus kesalahpahaman Soo-jin dan mengubah pikiran Jin-sook. Dia juga khawatir tentang bagaimana dia akan mengambil kembali suratnya dari Jin-sook, tapi kemudian ingat bahwa dia di masa lalu, yang berarti intersepsinya mungkin telah diatur ulang.


Dia berlari ke ibu Soo-jin, yang mengatakan bahwa sejak dia kembali dari tentara, Soo-jin merengek setiap penyebutan namanya. Dia meminta agar kedua hal itu mantap dan akur lagi.

Pil menyimpulkan bahwa kemarahan Soo-jin berasal dari tidak pernah menerima balasan dari surat-suratnya, jadi dia memutuskan untuk pergi dan mengambil yang pertama.

Soo-jin di luar rumah, dengan penuh semangat mengarahkan pasangan yang sudah menikah untuk berpose untuk gambar, saat itulah Jae-hyun datang dengan makan siang dan menyapa bos Soo-jin. Dia kemudian melangkah di depan kamera Soo-jin, mengejutkannya dengan penampilannya yang tiba-tiba.

Meskipun protes Soo-jin, atasannya mendorong Soo-jin dan Jae-hyun untuk makan siang bersama, dan Jae-hyun menyebutkan bahwa dia membawa makanan. Sudah jelas, bagaimanapun, bahwa Soo-jin merasa tidak nyaman bahwa dia hanya akan makan dengan Jae-hyun.


Setelah Jin-sook keluar dari rumahnya, Pil menuju ke atap rumahnya dan mencari kunci rumah cadangan. Dia ingat seperti apa dan menempatkannya di bawah beberapa tas terdekat.

Dia melangkah ke dalam rumah Jin-sook dan merasa menyesal telah melakukan sejauh ini, tapi dia berjanji untuk tidak terlalu sering menyerang privasinya dan segera pergi begitu dia menemukan suratnya.

Dia membuka laci dan menemukan foto dirinya dan Jin-sook bersama selama hari-hari SMA mereka, bertanya-tanya mengapa Jin-sook menyukai pria seperti dia.


Tiba-tiba, Jin-sook masuk, dan Pil cepat meraih pot. Dia bertanya-tanya apa yang dia lakukan di sini, dan dia bilang dia datang untuk membuatkan sup rumput lautnya untuk ulang tahunnya. Jin-sook melihat panci kosong tanpa rumput laut, jadi Pil menjelaskan bahwa ia meninggalkan rumput laut di rumah dan berencana untuk kembali dan mendapatkannya.

Jin-sook tidak membelinya dan meraih kantungnya untuk melihat apakah dia benar-benar ada di sini untuk mencuri tabungan rahasianya, tapi dengan melakukannya, keduanya jatuh ke lantai dan akhirnya saling mengunci satu sama lain, wajah mereka hanya beberapa inci saja. . Pil cepat pergi, dan Jin-sook menyentuh wajahnya yang memerah. Dia berjalan ke laci yang berbeda, dan di bawah sweternya ada surat-surat yang dikirim dari Pil to Soo-jin.


Di rumah Gu-gil, ayahnya (yang masih hidup pada tahun 2014) batuk berat dan mengambil swig dalam dari botol soju untuk rasa sakit. Yeesh, soju bukan obatnya. Gu-gil merenggut botol itu dan memohon agar dia dirawat di rumah sakit, namun ayahnya menolak keras.

Gu-gil berjalan menuruni tangga ke ruang biliarnya dan menemukan Dal-soo dan Jung-ae menunggunya. Mereka bertanya tentang ayahnya, dan Jung-ae (yang tidak terpaku pada Dal-soo seperti sebelumnya) menunjukkan kekhawatiran akan penurunan berat badan Gu-gil dan menunjukkan bahwa mereka makan siang bersama sejak dia membawa makanan.

Sementara Soo-jin mengunyah sandwich buatan Jae-hyun, Jae-hyun tidak bisa mengalihkan pandangan darinya. Dia mengatakan bahwa dia berusaha ekstra dalam membuat makan siang karena mengetahui bahwa Soo-jin akan memakannya, dan Soo-jin batuk, tidak menyukai komentarnya. Dia bertanya kepadanya apa yang dia lakukan pada hari liburnya sejak bekerja di apotek bisa mencekik, dan Jae-hyun menjawab bahwa dia tidak berbuat banyak.

Soo-jin menyarankan agar dia melakukan beberapa hobi sehingga dia bisa keluar lebih banyak, tapi Jae-hyun mengatakan bahwa dia memerlukan pendamping untuk itu dan bertanya apakah dia akan bergabung dengannya. Ketegasannya membuatnya lengah, tapi kemudian teleponnya berdering, jadi dia bangkit untuk menjawabnya.


Sementara dia di telepon, Jae-hyun melihat buku hariannya menyembul keluar dari tasnya dan mengambilnya. (Uh ... permisi? RED FLAG.) Dia membukanya dan menemukan foto dirinya, Jin-sook, dan Pil duduk di bangku penonton sebagai siswa SMA.

Dia menjatuhkan Soo-jin ke studionya dan mengatakan kepadanya bahwa dia memutuskan untuk mengikuti sarannya. Dia bertanya apakah dia akan menonton film bersamanya malam ini, tapi Soo-jin meminta maaf dan menjelaskan bahwa malam ini adalah pesta ulang tahun temannya Jin-sook. Dia ingat Jin-sook sebagai pemilik restoran dan dengan malu-malu mengakui bahwa pesta tersebut terdengar menyenangkan sebelum menanyakan apakah dia dapat hadir juga. Wow. Ini. Orang.

Soo-jin sedikit dilemparkan oleh ini, tapi setuju untuk memanggil Jin-sook untuk memeriksa dan gambar yang lebih mungkin merdu. Pil tiba, masih mencemaskan bagaimana dia mengembalikan suratnya, tapi suasana hatinya bergetar lebih jauh saat dia melihat Jae-hyun di sekitar Soo-jin. Pil memeluk bahunya di depan Jae-hyun, tapi Soo-jin mendorongnya pergi dan bertanya apakah dia gila.

Tanpa malu-malu, Jae-hyun mengenalkan dirinya dan mengulurkan tangan. Pil meraihnya dan mengepalkan erat dengan sekuat tenaga, dan kedua pria itu meringis sambil menahan jabat tangan yang menyakitkan itu. Dengan tidak melepaskan, Soo-jin memecah cengkeraman mereka dan mengatakan pada Jae-hyun bahwa dia akan membuatnya diposkan.



Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/manhole-episode-9/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Manhole Episode 9 Bagian Pertama

 
Back To Top