Sinopsis Strongest Deliveryman Episode 10 Bagian Pertama

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Jumat, 08 September 2017

Sinopsis Strongest Deliveryman Episode 10 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Strongest Deliveryman Episode 10 Bagian Pertama

Dengan mengenakan setelan jas mereka, Kang-soo dan "Pengantar Terkuatnya" mengunjungi restoran lingkungan yang sedang berjuang menawarkan penggunaan layanan mereka untuk 2.000 won setiap pengiriman, alih-alih harus membayar tarif bulanan untuk seorang pria pengiriman khusus. Di setiap restoran yang setuju untuk bekerja dengan mereka, Kang-soo memasang sedikit decal yang menunjukkan bahwa restoran tersebut berafiliasi dengan "Promoter Terkuat."

Tentu Nenek setuju untuk bekerja dengan Pengirim Terkuat (untuk selanjutnya SD singkatnya), meskipun orang-orang dengan ceria dan canggung berjalan ketika Nenek mengatakan bahwa mulai besok, dia akan membayar mereka atas jasanya. Ah, saya kira mereka masih ingin membantu Nenek tanpa menyebabkan dia mengalami kesulitan.

Soon-ae dan Chef Jang memberitahu Dan-ah bahwa dia dipecat. Lucky Noodles juga berafiliasi dengan perusahaan Kang-soo, dengan harga diskon 1.000 won sejak Chef Jang mengizinkan orang-orang menggunakan salah satu gudang sebagai kantor SD.


Kang-soo menyerahkan kartu namanya, mengatakan pada Dan-ah bahwa dia mencari driver pengiriman baru. Dia berdiri untuk menendangnya di tulang kering, tapi orang-orang pengantar lainnya mengelilingi dan melindungi CEO baru mereka yang dicintai. Dan-ah berteriak pada orang-orang untuk keluar, tapi Chef Jang mengatakan bahwa dia yang harus pergi - setelah semua, dia tidak lagi bekerja di sana.


Dan-ah tidak punya banyak pilihan selain menjadi salah satu pekerja SD, meski bahasa tubuhnya selama pertemuan bisnis resmi pertama membuatnya jelas bahwa dia menganggap itu semua lelucon. Orang-orang menganggapnya sangat serius, namun bahkan memberi judul yang mereka sebutkan sendiri.

Min-chan memulai pertemuan tersebut dengan menyatakan bahwa ada 381 pengemudi yang merupakan bagian dari SD (Tentara Pengiriman telah tumbuh!). Semua pembalap masing-masing telah berhasil menghasilkan 100.000 won masing-masing untuk membantu mendanai perusahaan tersebut, yang membuat setiap orang menjadi pemilik bagian. Meskipun Dan-ah menolak gagasan untuk berpisah dengan beberapa tabungannya yang berharga, Min-chan mengatakan bahwa mereka dapat memotongnya dari gaji pertamanya.

Pidato pertama Kang-soo sebagai CEO adalah mengucapkan terima kasih kepada semua orang karena telah membantu mewujudkan mimpinya. Dia menunjukkan bahwa meskipun semua orang melihat pengemudi pengiriman, mereka benar-benar bekerja sangat keras dengan sedikit penghargaan. Itulah sebabnya dia ingin memberi setiap orang kesempatan untuk bermimpi dan merencanakan masa depan, bahkan saat melakukan pengiriman. Ah, saya suka moto utama SD ini adalah "Jadilah orang yang baik."

Kemudian Kang-soo menutup pertemuan tersebut, mengatakan bahwa mereka harus mengembalikan pakaian pinjaman mereka. Ha ha ha! Kurasa setelan manis tidak dibuat untuk mengantarkan jajangmyun.

Dan-ah nampaknya tidak terkesan, tapi tetap menuruti pendapatnya sendiri. Namun, saat Kang-soo memberitahu dia bahwa dia sedang dalam perjalanan untuk bertemu dengan Ji-yoon, Dan-ah mengeluh bahwa dia seharusnya tidak langsung mengatakan kepadanya bahwa dia bertemu dengan wanita lain.


Ketika Kang-soo bertemu dengan Ji-yoon, dia meminta maaf karena dia memperlakukan Ji-yoon seperti anak kecil, meskipun dia adalah wanita dewasa. Dia ragu-ragu bertanya apakah Kang-soo menyukai Dan-ah, dan dia menjawab dengan jujur ​​bahwa dia melakukannya. Suara Ji-yoon bergetar saat dia mengatakan bahwa dia seharusnya tidak bertanya.

Ji-yoon mengakui bahwa itu bukan salahnya dia merasakan seperti yang dia lakukan, dan itu bukan tempatnya untuk khawatir tentang bagaimana perasaannya. Dia akan mengatasi gejolak emosionalnya sendiri. Tapi dia senang karena dia juga tertekan oleh situasinya, jadi sekarang dia bisa mengerti apa yang dia rasakan. Oh, dan dia tidak akan menyerah padanya dulu.

Di bangku "mereka", Ji-yoon mengatakan pada Jin-gyu bahwa dia akan menemukan cara untuk membuat Kang-soo miliknya tidak peduli apa. Jin-gyu tidak berpikir tekad Ji-yoon akan mampu mengatasi cinta yang tak berbalas, dan memperingatkannya bahwa akan ada beberapa patah hati di depan.

Ji-yoon merasa aneh rasanya seperti Jin-gyu yang berbicara dari suara pengalaman, meski sebelumnya memberitahunya bahwa dia belum pernah menyukai orang sebelumnya. Jin-gyu menggerutu bahwa ia hanya akan menutup mulutnya saat itu. Mereka sedikit bergurau, dan dia mengeluarkan sebotol limun sehingga dia bisa minum dengan kimbapnya.

Ketika dia pergi, Jin-gyu dengan acuh tak acuh mengatakan bahwa dia akan bertemu dengan ayahnya dan meminta tangan Ji-yoon untuk menikah. Saat dia pergi, dia memanggil, "Saya suka yooouuuuu!" Ha! Gagasan tentang Jin-gyu yang mengunjungi ayahnya mendapat kenaikan dari Ji-yoon, dan dengan ekspresi tertekan di wajahnya, dia mencoba untuk mengejar mobil Jin-gyu agar dia berhenti.


Jin-gyu tidak bertemu dengan ayah Ji-yoon, tapi tujuan utamanya adalah untuk memahami bagaimana Keluarga Jung memperoleh dan mendistribusikan persediaannya. Ayah masih duduk untuk mengobrol tentang Ji-yoon, meskipun. Jin-gyu dengan sopan setuju dengan semua yang Dad katakan, meski entah mengapa aku tidak berpikir Jin-gyu benar-benar ingin memeluk Ji-yoon setiap kali dia melihatnya atau mencoba menggigitnya karena dia sangat lucu.

Ayah kemudian menyerahkan setumpuk foto Jin-gyu dan Ji-yoon, diam-diam diam-diam selama "tanggalnya." Ini adalah peringatan kepada Jin-gyu bahwa Ayah selalu menonton ("Jika Anda menyakitinya, Anda sudah mati!" ). Tapi Jin-gyu mengeluarkan sebuah foto dan menunjukkan bahwa itu bukan dia - ini foto Ji-yoon dan Kang-soo. Ayah: "Berpura-pura tidak melihat ini." Pfffft.

Saat istirahat dari jadwal sibuk mereka, para supir SD nongkrong di tepi sungai, menikmati makanan ringan sosis. Kang-soo menunjukkan kepada Dan-ah bahwa dia memakai sepatu yang membelinya, tapi Dan-ah, kesal, hanya menyikutnya. Orang-orang pengiriman lainnya berpura-pura tidak melihat apa-apa antara CEO dan pacarnya, tapi ini kebanyakan sehingga mereka bisa menghindari silau Dan-ah.

Setelah hari pertama pengiriman mereka, orang-orang sangat senang bisa bekerja untuk perusahaan "nyata", membual kepada keluarga mereka bahwa mereka sekarang mendapatkan asuransi kesehatan dan tunjangan lainnya. Min-chan mendapat telepon dari ayahnya, menanyakan hasil wawancara. Keluarga Min-chan kecewa karena dia tidak mendapatkan pekerjaan itu, terutama karena mereka menghabiskan banyak uang untuk mengirim Min-chan ke sebuah perguruan tinggi yang baik.

Ayah Min-chan masih yakin Min-chan akan bisa mendapatkan pekerjaan dengan baik. Min-chan harus , sungguh, karena ayahnya percaya bahwa satu-satunya cara untuk menjalani kehidupan yang terhormat adalah untuk dipekerjakan di sebuah perusahaan besar. Ayah Min-chan tidak memiliki harapan untuk siapa pun yang tidak dapat mencapainya.


Min-chan yang malang pergi ke toserba untuk membeli sekaleng bir, hanya untuk berakhir di samping Yeon-ji yang mabuk yang sedang membeli sebotol air. Ketika dia sengaja menjatuhkan botolnya, mereka berdua membungkuk untuk mengambilnya dan menabrak kepala, yang menyebabkan Yeon-ji kesal.

Dia mencurigakan saat Min-chan mengikutinya, karena keduanya menuju ke rumah masing-masing. Dia menawarkan untuk berjalan di depan sebagai gantinya, tapi dia menyadari bahwa dia mengenalnya - dia tidak yakin dari mana. Min-chan samar-samar mengatakan bahwa dia pasti sudah melihat dia di sekitar lingkungan sekitar, tapi dia bersikeras bahwa dia memiliki ingatan yang bagus.

Mereka memiliki obrolan yang menyenangkan sampai Yeon-ji menyadari bahwa dia adalah orang dari ruang karaoke. Dengan malu, dia cepat-cepat pergi sementara Min-chan mencoba meyakinkannya untuk memastikan bahwa dia tidak mengingat apapun.

Dan-ah khawatir tentang bagaimana bisnis Kang-soo yang semestinya. Dia menunjukkan bahwa perusahaan besar tidak membiarkan perusahaan kecil bertahan lama. Dia juga tidak berpikir SD akan mampu membuat cukup banyak untuk membayar imbalan kerja dan gaji bulanan yang dijamin.

Kang-soo yakin bahwa dia akan mendapatkan investor. Dan-ah menyadari bahwa dia harus menggunakan uangnya sendiri untuk membantu mendanainya, dan bertanya berapa banyak yang dia masukkan ke dalam bisnis ini. Rahangnya turun saat dia mengatakan kepadanya bahwa dia sudah berada di 115.000.000 won. Tapi Kang-soo menunjukkan bahwa tidak seperti dia harus mengeluarkan banyak uang untuk dirinya sendiri, terutama saat dia mendapatkan kamarnya dan naik secara gratis, dan dia telah menyimpannya untuk tujuan ini.

Dan-ah terkejut bahwa dia tidak memberikan uang itu kepada keluarganya, mengingat bagaimana dia selalu berusaha menolong orang lain. Kang-soo secara tidak sadar mengatakan kepadanya bahwa dia tidak mempunyai keluarga. Ayahnya melewati jalan, dan bagi ibunya, well, dia hanya memberi tahu Dan-ah bahwa dia tidak memiliki seorang ibu. Teman-temannya adalah keluarganya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/strongest-deliveryman-episode-10/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Strongest Deliveryman Episode 10 Bagian Pertama

 
Back To Top