Sinopsis Strongest Deliveryman Episode 8 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Jumat, 01 September 2017

Sinopsis Strongest Deliveryman Episode 8 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Mata Kang-soo tumbuh dalam ketakutan saat Soon-ae mendorongnya ke dinding, mengatakan kepadanya bahwa ketika seorang wanita goyah, itulah saatnya menyudutkannya. Hahaha, dia melambaikan Kang-soo ke bawah sampai dia berjongkok di tatapan matanya, dan kemudian menunjukkan kepadanya bagaimana menghadapi Dan-ah dan menciumnya.

Chef Jang ikut campur, karena dia dan Kang-soo yang ketakutan keduanya berpikir Soon-ae benar-benar akan menciumnya, tapi Soon-ae menggerutu, dia hanya menunjukkan Kang-soo pada sudut yang tepat. Kang-soo meminta Chef Jang untuk menggantikannya, tapi begitu Chef Jang terpojok, Soon-ae menggeram bahwa dia memiliki dorongan untuk sebuah pisau. Pfft.

Kang-soo dan Chef Jang melompati keselamatan mereka sendiri, dan Kang-soo mendapat pesan bahwa Nenek memiliki pengiriman siap untuk pick-up. Nenek sedang membaca surat penggusuran karena kepemilikan bangunan berpindah tangan ke Keluarga Jung, tapi dia segera menyembunyikannya saat Kang-soo tiba.


Sinopsis Strongest Deliveryman Episode 8 Bagian Kedua

Dia mengatakan Kang-soo bahwa dia dan orang-orang lain harus berhenti melakukan pengirimannya. Dia tidak membuat mereka mendapat masalah dengan restoran resmi mereka. Nenek bilang dia akan menemukan tempat baru di pinggiran kota, tapi protes Kang-soo. Kang-soo percaya bahwa Nenek harus berdiri tegak - jika dia mengakui karena dia tidak punya uang, maka orang-orang dengan uang akan terus menunduk menatapnya.

Jin-gyu dan manajer restoran pergi ke buku-buku, dan Jin-gyu menyadari bahwa dia masih jauh tertinggal dalam membuat restoran sup restoran Jung Family paling menguntungkan. Manajer menawarkan untuk memberinya beberapa buku pemasaran. Saya suka bahwa manajer restoran tahu Jin-gyu benar-benar tidak tahu apa-apa tapi dia tidak akan langsung mengatakannya ke wajahnya.


Jin-gyu mencoba membaca buku marketing, tapi semuanya berbahasa Inggris. Begitulah akhirnya dia berada di pusat Inggris yang sama dimana Dan-ah bekerja, karena dia harus memikat bahasa Inggrisnya. Saat dia bersiap untuk pergi, Jin-gyu bertanya padanya bagaimana perasaannya yang sebenarnya tentang Kang-soo berada di luar penjara. Dan-ah: "jujur? Kuharap dia kembali ke penjara. "

Jin-gyu berpikir dia sarkastik, tapi aku cukup yakin Dan-ah lebih suka menghadapi kekhawatiran Kang-soo berada di penjara daripada stres dan malu dia telah mendengar pengakuannya yang mabuk.

Ibu Hyun-soo mengunjunginya di rumah sakit. Dia meminta dia untuk kembali ke rumah bersamanya, tapi Hyun-soo ingin bekerja di lingkungan yang sama dengan kelahirannya "hyung" sebelum akhirnya dia setuju untuk tinggal dengan Ibu. Ibu penasaran tentang pengiriman ini "hyung" Hyun-soo terus berbicara tentang, dan membeku saat Hyun-soo mengatakan namanya Kang-soo.


Dia mencoba untuk menyembunyikan kepanikannya yang meningkat saat Hyun-soo dengan ceria menceritakan lebih banyak tentang Kang-soo, dan dia berhasil membuatnya di luar rumah sakit tanpa Hyun-soo terus maju. Dia dengan gemetar mengulangi pada dirinya sendiri bahwa tidak masalah. Sepertinya kita sudah tahu siapa ibu Kang-soo yang sudah lama hilang, dan sayang dia dan Kang-soo tidak saling bertemu saat mereka lewat di jalan.

Kang-soo tiba di restoran, dimana Dan-ah langsung berteriak padanya karena memungut piring "dia". Bingung, Kang-soo menjelaskan bahwa hal itu dalam perjalanan dari pengiriman lain jadi masuk akal untuk menjemput mereka untuknya, tapi Dan-ah dengan meriah menuntutnya untuk pergi dan meletakkan piringnya kembali agar dia bisa mendapatkannya sendiri.


Kang-soo akhirnya mencapai batasnya, menuntut untuk mengetahui mengapa Dan-ah sangat marah padanya. Dia mengatakan kepadanya untuk tenang - dia mengerti bahwa dia seharusnya tidak menganggap serius apa yang dia katakan saat dia mabuk. Dia menambahkan bahwa jika dia terus bertingkah seperti ini bersamanya, orang lain mungkin mulai menganggapnya benar-benar menyukainya.

Hiu pinjaman lingkungan baru tiba dengan gangster anak buahnya. Mereka ada di sana untuk berbicara dengan Chef Jang - yang dulunya adalah pemimpin geng. Pemimpin geng baru tersebut mengingatkan Chef Jang betapa setianya dia, bahkan mendapatkan tato ular berbisa di punggungnya untuk menyesuaikan tato Chef Jang.


Ketika Soon-ae mulai kembali ke Viper, mengejek cerita gangsternya, Kang-soo dan Dan-ah praktis menyeret Soon-ae keluar untuk istirahat es krim. Jelas ada beberapa sejarah - dan niat jahat - antara dia dan geng Viper.

Sementara Kang-soo membayar untuk mengobati, Soon-ae bertanya Dan-ah mengapa dia begitu keras terhadap Kang-soo. Soon-ae akan berpikir bahwa Dan-ah ingin menikmati sedikit waktu yang mereka tinggalkan bersama. Lagipula, ini minggu terakhir Kang-soo di Lively Noodles, karena dia hanya menghabiskan dua bulan sekali tempat sebelum pindah. Itu berita untuk Dan-ah.

Di restoran, Viper meminta Chef Jang untuk kembali ke geng. Sebenarnya, ini bukan permintaan - ini perintah. Dia membutuhkan Chef Jang untuk membantu mereka menyingkirkan geng lawan.


Chef Jang tidak tertarik, jadi Viper mempermanis kesepakatan itu dengan memberi tahu Chef Jang bahwa dia tahu lokasi mantan mantan mantan keluarga Soon-ae. Itu mendapat perhatian Chef Jang, tapi Viper tidak akan memberitahu Chef Jang dimana mantannya sampai dia membantu geng tersebut. Ketika Soon-ae kembali ke restoran setelah daun Viper, Chef Jang mengatakan kepadanya bahwa dia tidak tertarik untuk bekerja dengan Viper. Tapi desahannya yang mengkhawatirkan mengungkapkan konflik batinnya.

Kang-soo dan Dan-ah mencuci piring, dan Kang-soo geli karena dia merawatnya seperti yang dia lakukan saat pertama kali dipekerjakan. Dia bertanya apa yang dia lakukan hari Minggu, menyarankan mereka pergi ke bioskop.


Tidak di film, untuk sekali ini, adalah Jin-gyu dan Ji-yoon. Mereka berada di kedai kopi tempat Ji-yoon dikelilingi barang-barangnya. Alih-alih kencan mereka yang biasa, dia membuat rencana untuk bertemu dengan orang-orang yang telah membuat penawaran untuk barang-barang desainernya. Jin-gyu mundur ke meja terdekat untuk ditonton, dan pelanggan pertama tidak lain adalah salah satu dari Trio Knucklehead.

Ji-yoon langsung mengenali dia, dan dia bilang dia membeli tas desainer untuk tidak mengesankan pacar, tapi untuk adik perempuannya. Ji-yoon dimenangkan oleh ceritanya dan hubungannya dengannya melalui Tentara Pengirim, jadi dia bilang dia harus menerimanya sebagai hadiah, tidak ada pembayaran yang dibutuhkan.


Di bioskop, Kang-soo dan Dan-ah menonton film horor. Atau, lebih tepatnya, Dan-ah menontonnya sementara Kang-soo cowers dalam ketakutan dan cengkeraman pada Dan-ah. Dia kemudian melihat mesin cakar dan memutuskan untuk memamerkan keahliannya dalam mendapatkan hadiah, tapi dibutuhkan beberapa kali percobaan dan 30.000 won sebelum berhasil menangkap gantungan kunci boneka beruang kecil yang lucu.

Dan-ah berpikir itu adalah pemborosan uang, tapi Kang-soo dengan tepat menunjukkan bahwa Dan-ah tidak akan pernah menerima hadiah yang secara khusus dibeli untuknya. Dia menghubungkan boneka beruang itu ke tas Dan-ah, mengatakan kepadanya bahwa saat dia kesal, itu akan membuatnya merasa lebih baik saat melihatnya.

Ji-yoon melanjutkan "penjualannya", walaupun dia tidak menghasilkan banyak uang karena dia mudah terpengaruh oleh kisah keberuntungan semua orang dan tawaran tawaran rendah. Dia tidak memiliki hati untuk mengatakan "tidak" dan bersikeras pada harga permintaan aslinya. Jin-gyu masuk, mengatakan kepadanya bahwa dia tidak memiliki bakat yang dia lakukan.


Tapi bahkan Jin-gyu tidak tahan menghadapi beberapa anak sedih yang ingin membeli gaun untuk ibu mereka yang sakit. Pada akhirnya, Ji-yoon hanya mendapatkan sekitar seperempat dari apa yang dia perkirakan harus dia dapatkan - dia masih 15.000.000 won kekurangan deposit untuk kamar yang layak.

Sementara dia sedih untuknya, Jin-gyu mengambil semuanya dengan tenang, merenung bahwa mereka telah menemukan sesuatu yang sangat mereka sukai. Dia menyarankan agar mereka melakukan sesuatu yang mereka sukai pada saat berikutnya - seperti pergi menonton film. Ha. Ji-yoon melambai padanya saat dia memberitahunya selamat malam, dan itu pun bukan gelombang kejam. Usaha usaha mereka yang gagal tampaknya merupakan pengalaman yang mengikat.


Dan-ah memberi Kang-soo sepasang sepatu, karena dia merasa aneh mendapatkan hadiah dan tidak memberi imbalan apa pun. Dia protes, tapi dia merobek tag off, memperjelas bahwa sepatu ini tidak akan dikembalikan. Ini juga hadiah "selamat tinggal", dan Dan-ah dengan ragu-ragu mengatakan kepadanya untuk tidak kembali ke lingkungan sekitar untuk hang-out atau melihat bagaimana setiap orang melakukannya. Biarkan menjadi istirahat bersih.

Kang-soo bertanya padanya berapa lama sampai dia berhijrah, bertanya-tanya apakah dia akan baik-baik saja sampai saat itu. Memerangi air mata saat dia berdiri untuk pergi, Dan-ah mengatakan kepadanya untuk tidak mengkhawatirkannya. Ah, apakah itu selamat tinggal terakhirnya? Sambil tersendat, terisak.



Malam yang panjang merenung merenung untuk mereka berdua. Kang-soo berkeliling lingkungan, teringat saat-saat yang dia habiskan bersama Dan-ah. Sementara itu, Dan-ah mempelajari tangkai gantungan kunci dan akhirnya membiarkan dirinya menangis.

Saat kembali ke restoran, Kang-soo terkejut saat menemukan Chef Jang dan Soon-ae menunggunya. Mereka ingin memberinya selamat tinggal terakhir. Aw.

Sebagai Chef Jang menutup tanda "bantuan ingin", Soon-ae menyalahkan dirinya sendiri karena tidak melatih Kang-soo dengan benar dalam seni berkencan, yakin dia akan tinggal jika dia bisa merayu Dan-ah. Ah, itu manis, tapi aku harus membayangkan metode nya mungkin hanya akan mengakibatkan Kang-soo mendapatkan tendangan cepat di pangkal paha.



Tapi seperti yang kita semua tahu, Kang-soo hanya bertahan di sekitar satu lingkungan selama dua bulan sebelum pindah karena tujuan utamanya adalah menemukan ibunya. Sebelum mencoret-coret lingkungan Lively Noodles di petanya, Kang-soo mempelajari foto lama ibunya yang membawa dia berkeliling saat dia masih bayi. Tidak ada keraguan lagi - ibu Hyun-soo juga ibu Kang-soo.

Yeon-ji mencoba menghibur Dan-ah saat dia menangis atas Kang-soo. Yeon-ji mengatakan bahwa Dan-ah seharusnya berpegangan pada Kang-soo dan tidak membiarkannya pergi, tapi Dan-ah tidak bisa melakukan itu saat dia akan pergi beberapa bulan kemudian, dirinya sendiri.

Kang-soo naik sepeda dan pergi ke lingkungan barunya.


Di pagi hari, Dan-ah tiba di restoran, sedih melihat tanda "help wanted" dan bahwa sepeda Kang-soo tidak lagi diparkir di sana. Jadi dia terkejut melihat Kang-soo duduk di restoran.

Kang tersenyum dan menjelaskan bahwa sepedanya ada di toko. Dia mengalami kecelakaan kecil karena dia terus menengok ke belakang, berharap bisa bertemu Dan-ah. Lalu dia tersenyum saat mengatakan bahwa dia tidak berpikir dia bisa pergi.



Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/strongest-deliveryman-episode-8/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Strongest Deliveryman Episode 8 Bagian Kedua

 
Back To Top