Sinopsis Strongest Deliveryman Episode 9 Bagian Pertama

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Rabu, 06 September 2017

Sinopsis Strongest Deliveryman Episode 9 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Strongest Deliveryman Episode 9 Bagian Pertama

Dan-ah terkejut menemukan Kang-soo di restoran, dan dia dengan riang mengatakan kepadanya bahwa dia tidak akan bisa pergi dulu. Dia segera mulai bekerja, berhenti sejenak dalam operasi untuk tersenyum dan memberi tahu Dan-ah bahwa dia merindukannya.

Dia masih bingung menemukan dia di sana, menuntut untuk mengetahui apakah dia hanya bermain game. Kang-soo meyakinkannya bahwa dia tulus, tapi dia berjanji bahwa dia tidak akan berpegangan padanya dan memaksanya untuk tinggal. Jika pergi adalah apa yang akan membuatnya bahagia, dia akan mendukungnya.

Chef Jang dan Soon-ae juga terkejut melihat Kang-soo di restoran, tapi mereka menganggap Dan-ah pasti sudah membujuknya untuk tinggal. Ha.

Ini kembali bekerja seperti biasa saat pesanan masuk. Dalam salah satu pengiriman, lift rusak, dan Dan-ah mendesah saat dia menyadari itu berarti dia harus menaiki tangga. Tapi Kang-soo meraih kotak pengirimannya dan berlomba di depannya, menggoda mengejeknya untuk menangkapnya.

Yeon-ji tidak bekerja di bar tuan rumah, tapi dia bekerja sebagai gadis karaoke. Ketika salah satu pelanggannya menjadi sedikit tampan karena kesukaannya, dia menghancurkan rebananya di atas kepala dan badai.



Majikan majikannya mengatakan kepadanya bahwa dia harus menyedotnya dan menahan tangan genggam atau dia tidak akan menghasilkan uang. Menjadi seorang gadis karaoke bukan hanya sekedar menyanyi.

Di bawah saran dari rekan-rekannya, Gong-gi membeli tas desainer (tolong katakan padaku itu salah satu milik Ji-yoon!) Dan bersiap untuk bertingkah seperti "bajingan keren, tangguh, kaya raya" untuk memenangkan hati Yeon-ji. Dia mendapat kesan bahwa anak perempuan menyukai pria hebat yang memesannya dan membeli tas mahal itu.

Rencananya bekerja sebaik yang Anda bayangkan, saat Yeon-ji melempar tas desainer ke truk sampah terdekat. Gong-gi menjatuhkan semua "pria keren" dengan alasan saat dia berlari mengejar truk untuk mencoba dan menyimpan tasnya.

Ketika Yeon-ji tahu bahwa Kang-soo tidak pergi, dia merenung bahwa ini akan menyulitkan Dan-ah untuk beremigrasi. Dan-ah keras kepala menegaskan bahwa Kang-soo tidak akan mengubah rencananya. Yeon-ji mengejutkan Dan-ah dengan mengakui bahwa dia berharap Dan-ah akan bisa pergi, dengan samar-samar menjelaskan bahwa dia mulai membenci negara ini lagi dan lagi juga.


Kang-soo berbaring di kamarnya, berpegangan pada tembakan Dan-ah memberinya sehingga dia awalnya bisa memulai dengan segar. Dia bertanya-tanya apakah dia benar-benar melakukan hal yang benar dengan tetap tinggal, mengingat tujuan awalnya adalah menemukan ibunya. Kang-soo mengangkat sepatunya, dan menangis saat mengatakan bahwa mereka terlihat seperti kapal yang ditinggalkan ayahnya.

Di pagi hari, Ibu pergi ke rumah sakit untuk menemui Hyun-soo, tapi orang gagah berani bersembunyi di tikungan saat dia menyadari Kang-soo juga ada di sana. Hyun-soo sedang dipecat hari ini, dan meskipun dia benar-benar ingin tinggal dan bersama orang lain untuk membantu restoran neneknya, Kang-soo mengatakan tempat terbaik untuk dia beristirahat dan menjadi lebih baik adalah dengan ibunya.

Hyun-soo bertanya-tanya ibunya, karena dia ingin dia bertemu Kang-soo. Kang-soo mendapat telepon saat itu dan harus pergi, berjanji akan mencoba dan bertemu ibu Hyun-soo nanti. Aku yakin dia akan

Ketika Kang-soo berjalan di tikungan, menuju ke arahnya, Ibu bergegas bersembunyi di kamar mandi. Dia mencoba untuk menahan air matanya karena kesedihan saat dia menatap cermin.

Ji-yoon pindah dari segitiga kimbap ke sandwich segitiga, dan saat Jin-gyu menjatuhkan diri di bangku di sampingnya (sangat mengejutkan dan jengkelnya), dia mengatakan kepadanya bahwa dia bisa memberinya makan siang yang lebih baik di restoran. Ji-yoon balas bahwa dia sedang diet, dan Jin-gyu setuju untuk memanggilnya saat dia kulit dan tulangnya dan dia akan membawakannya semangkuk sup.


Kejengkelan Ji-yoon di Jin-gyu sebentar dicuci saat dia mengambil otaknya tentang apa artinya bagi seorang pria untuk membeli pakaian untuk seorang gadis. Jin-gyu kesal mengatakan kepadanya bahwa dia tidak pernah seperti seseorang yang cukup untuk memilih pakaian untuk mereka, yang membuat dia bertanya-tanya apa yang telah dia lakukan selama ini. Jin-gyu: "Menjadi idiot total. Kenapa? "Pffft.

Tapi Ji-yoon belum selesai, saat dia meminta tip untuk mencegah penggilingan gigi di malam hari, bertanya-tanya apakah dia pernah menggiling giginya. Jin-gyu dengan ramah mengatakan kepadanya bahwa dia hanya melakukannya saat dia benar-benar stres, yang berarti dia mungkin akan menggiling mereka malam ini (karena dia). Ha!

Jin-gyu menahan frustrasinya dengan pertanyaannya yang tak ada habisnya dan mengatakan bahwa dia akan membelikannya penjaga mulut. Dia sangat senang dengan solusi ini. Dia melanjutkan tindakannya yang memaksa paksa saat dia mengatakan kepadanya bahwa dia tidak bisa menunggu sampai giginya menggiling cara mencuri hatinya. Lalu dia dengan acuh tak acuh melambai saat dia berjalan pergi, sangat mengganggu Ji-yoon karena sama seperti dia melambaikan tangan kepadanya setelah kencan terakhir mereka.

Di restoran, Jin-gyu memperhatikan bahwa orang-orang yang mengantre telah memutuskan untuk pergi ke tempat lain di mana tidak ada yang menunggu. Pengelola restoran mengatakan kepadanya bahwa itu karena mereka memiliki kelompok yang berlama-lama, sehingga mereka tidak dapat mengantar tabel dengan sangat cepat. Jin-gyu memutuskan bahwa mereka harus menawarkan teh plum gratis di akhir makan, baik sebagai isyarat bagus dan sebagai pengingat halus bahwa makanan sudah habis.


Jin-gyu bertanya kepada manajer apa pendapatnya tentang idenya, dan dia dengan enggan mengakui bahwa itu bagus. Namun, dia memperingatkannya bahwa ini akan berarti lebih banyak pekerjaan untuk staf dapur, dan mereka tidak akan senang dengan hal itu.

Sepanjang hari, Kang-soo ceria dan terang saat ia berdua menggoda menggoda Dan-ah. Ketika mereka menemukan diri mereka berdua mencoba memeras melalui ruang sempit yang sama antara mobil atau muat di lift penuh yang mengharuskan seseorang untuk turun sebelum bekerja, Kang-soo mengusulkan sebuah permainan sebagai "gunting kertas-batu" untuk menentukan siapa yang akan pindah dulu Dia menang baik waktu dan dengan senang hati membuat dia bergerak, meski usahanya di aegyo.

Setelah pengiriman mereka, Kang-soo mengusulkan "gunting batu-kertas" untuk melihat siapa yang membersihkan semua piring, dan Dan-ah menang! Dia sangat meriah, yang menyebabkan beberapa tatapan serius dari Chef Jang dan Soon-ae.

Tapi begitu Soon-ae dan Chef Jang meninggalkan restoran, mereka berdua mengagumi keceriaan Kang-soo dengan permainan "gunting batu" untuk membuat Dan-ah menghangatkannya lagi.

Hahaha, Chef Jang mencoba melakukan "gunting kertas goyang" agar Soon-ae membiarkannya mengantarnya pulang, tapi dia hanya melotot padanya dan dia juga sebaliknya.


Kang-soo menemukan kartu dari rentenir menempel di sekitar lingkungan sekitar. Mengetahui bahwa banyak restoran lain telah mengambil pinjaman, dan dia menghadapi Nenek, menanyakan apakah dia telah mengambil pinjaman dari rentenir. Nenek bilang dia harus karena tagihan medis Hyun-soo, tapi memberitahu Kang-soo untuk tidak mengkhawatirkannya.

Jin-gyu dengan hormat menawar semua staf dapurnya selamat malam, dan mereka semua terpesona oleh daya adorablenessnya (dan lesung pipiku juga, aku yakin). Manajer restoran tidak terkesan dengan cara yang jelas bahwa dia mentega mereka, tapi dia menunjukkan bahwa dia harus menjaga agar staf tetap bahagia sehingga mereka tidak akan mengeluh tentang pekerjaan ekstra yang dimintanya.

Hahaha, dia harus menahan reaksi senangnya sendiri saat dia dengan hormat membungkuk padanya, menyadari bahwa dia juga terjebak dalam rencananya untuk merayu stafnya.

Menonton dari seberang jalan adalah ibu Hye-ran dan Jin-gyu. Ibunya sangat ingin menghampirinya, tapi Hye-ran mengingatkannya pada kesepakatan mereka: Jin-gyu tidak memiliki kontak dengan keluarganya selama dua bulan sementara Hye-ran menempatkannya melalui bootcamp bisnis.

Untuk mencari lebih banyak pelanggan untuk restoran Nenek, Kang-soo dan orang-orang pengiriman lainnya memutuskan untuk fokus pada kelompok yang suka berlama-lama, seperti wanita dan tim olahraga PTA - kelompok yang sangat Jin Jin bekerja untuk keluar dari restorannya secepat mungkin

Efeknya dirasakan oleh Keluarga Jung, karena meski sekarang mereka memiliki omset lebih tinggi, mereka tidak lagi menarik kelompok yang akan menghabiskan lebih banyak waktu (dan uang) disana. Jin-gyu sekarang harus memikirkan strategi baru untuk mendapatkan lebih banyak keuntungan.


Jin-gyu pergi ke pusat Inggris lebih awal untuk fokus pada studinya, terkejut melihat Dan-ah di sana juga. Tentu saja, dia sibuk membersihkan, tapi dia mengobrol dengannya tentang studinya, mengatakan kepadanya bahwa dia setengah jalan untuk menjadi manusia yang baik.

Jin-gyu bertanya apakah Dan-ah ingin minum secangkir kopi nanti, tapi dia terganggu oleh Kang-soo yang datang untuk membantunya membersihkannya. Jin-gyu dengan serius melihat mereka berdua main-main olok-olok saat mereka saling mengejar di sekitar kantor.

Kang-soo kemudian menemukan Jin-gyu keluar di atap. Kang-soo menawarinya secangkir kopi dan bertanya kepadanya bagaimana proses belajarnya. Jin-gyu bilang dia ingin mati (apakah salah menertawakan itu?) Tapi dia melakukannya supaya bisa mengalahkan Kang-soo. Kang-soo: "Tapi saya tidak berbicara bahasa Inggris." Snerk.

Jin-gyu menjelaskan bahwa dia belajar bahasa Inggris agar bisa menang melawan restoran Nenek. Kang-soo menunjukkan bahwa Jin-gyu sudah menang, karena Nenek hampir tidak bertahan. Sambil mendesah, Jin-gyu mengatakan bahwa itu tidak cukup. Ketika Kang-soo menunjukkan bahwa Jin-gyu bisa mendapatkan pekerjaan dengan baik di mana saja, Jin-gyu membela diri mengatakan bahwa bekerja di Jung Family adalah pekerjaan yang bagus.

Dia dengan tepat menunjukkan bahwa bukan kejahatan untuk bersaing dengan restoran lain dan menjual makanan murah. Kang-soo masih tidak berpikir itu pertarungan yang adil, tapi dia mengatakannya dengan cara yang menyenangkan dan praktis daripada cara yang agresif.

Kang-soo dengan lembut meletakkan tangannya di bahu Jin-gyu, meminta maaf karena telah mendapatkan Jin-gyu. Kang-soo hanya bertekad ikut dalam perang restoran ini karena prinsipnya - itu bukan urusan pribadi.



Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/strongest-deliveryman-episode-9/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Strongest Deliveryman Episode 9 Bagian Pertama

 
Back To Top