Sinopsis While You Were Sleeping Episode 1

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Kamis, 28 September 2017

Sinopsis While You Were Sleeping Episode 1

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis While You Were Sleeping Episode 1

Pada malam bersalju di Seoul, waktu sepertinya mengalir mundur. Mobil dan orang bergerak terbalik, dan salju jatuh ke langit.

Seorang wanita dengan goresan di wajahnya melihat seorang pria berjalan ke arahnya, darah mengalir di wajahnya. Dia berlari ke pelukannya, menjatuhkan dasi rambut dalam prosesnya, dan berkata, "Saya percaya Anda. Karena aku ini aku, aku bisa mempercayaimu. "

Saat mereka merangkul, waktu masih berdiri ... dan kemudian semuanya mulai bergerak terbalik lagi.

Wanita muda yang sama, NAM HONG-JOO ( Suzy ), terbangun dari mimpi yang pasti, terlihat sangat berbeda dengan rambut yang lebih panjang. Dia menuliskan apa yang dia ingat, bergumam betapa tidak masuk akalnya, saat Mom masuk dan mengomel dia tentang kandang babi di sebuah ruangan.


Hong-joo mengatakan bahwa dia memeluk seorang asing dalam mimpinya, yang gila karena dia bukan tipe orang yang melemparkan dirinya ke pria. Ibu setuju bahwa dia seharusnya tidak, tidak terlihat seperti itu.

Ibu ingin tahu apakah orang asing itu tampan, tapi Hong-joo mengingatkannya bahwa dia punya pacar. Penghitung ibu bahwa dia berada di dua kencan penuh bersamanya, dan terus mendesak tentang Dream Guy sejak mimpi Hong-joo memiliki kebiasaan menjadi kenyataan.


Hong-joo menyalak bahwa yang ini tidak akan ... dan kemudian membeku saat melihat Dream Guy berdiri di seberang jalan dari rumahnya. Ibu mendengar bahwa mereka akan mendapatkan tetangga baru, dan bertanya-tanya apakah kedua anak laki-laki tampan itu bersaudara.

Mereka adalah saudara laki-laki, pada kenyataannya, dan Little Bro memasukkan kue beras ke tangan hyung-nya. Guy Mimpi Hong-joo, JUNG JAE-CHAN ( Lee Jong-seok ), cemberut atas desakan adiknya bahwa mereka membagikan kue beras ke tetangga baru mereka, menyebutnya kuno.

Hong-joo panik saat Jae-chan langsung menuju rumah mereka, dan mengatakan pada Mom bahwa dia adalah pria yang dipeluknya dalam mimpinya.

Jae-chan tersenyum lebar pada interkom saat ia membunyikan bel pintu, hanya untuk disambut dengan jawaban dingin Hong-joo agar dia pergi dan tidak akan pernah kembali. Dia tertegun pada penolakan dan berteriak pada saudaranya karena membuat dia melakukan ini. Bro kecil hanya menebak bahwa dia tidak tersenyum.

Jae-chan bersumpah ke atas dan ke bawah bahwa ia tersenyum, dan Little Bro memutuskan bahwa jika gadis itu kasar, Jae-chan harus berkencan dengannya karena mereka adalah pasangan yang sempurna. Pff.


Beberapa saat kemudian, Hong-joo duduk di halte bus sambil mengeluh kepada Ibu melalui telepon karena telah membawa mobil, dan kemudian panik lagi untuk melihat Jae-chan berjalan ke arahnya. Dia begitu asyik dengan rencananya untuk menghindarinya dan tampak tidak pedulikan sehingga dia mengabaikan anak-anak sekolah yang memintanya untuk pindah ke samping agar mereka bisa duduk di bangku cadangan.

Jae-chan kebetulan duduk di kursi tepat di sebelahnya saat ada banyak barang lain yang tersedia, jadi dia menggerakkan satu tempat duduk di atas, dan dia mengikutinya. Dia melakukannya sekali lagi untuk memastikannya, dan dia bergeser lagi untuk berada di sampingnya. Jadi dia tiba-tiba yakin bahwa dia mencoba merayunya.

Dia berdiri untuk memberinya sepotong pikiran dan blurts, "Saya tidak tertarik pada Anda!" Pada saat yang sama dia berdiri dan mengatakan kepada siswi bahwa mereka dapat duduk bersama sekarang. Sangat memalukan.

Anak-anak sekolah itu menggerogotinya, dan Hong-joo sangat malu sehingga dia naik bus yang salah dan tetap menyala-satu hal yang kebetulan diplester dengan iklan raksasa karena Dia Tidak Benar kepada Anda . LOL.

Jae-chan tersenyum padanya, menemukan semua itu lucu, tapi saat bus menariknya, dia menghubungkan suara Hong-joo dengan gadis interkom kasar di seberang jalan dan berteriak padanya.

Hong-joo memberitahu Mom tentang hal itu malam itu di restoran samgyups mereka, yakin bahwa Jae-chan telah jatuh cinta padanya. Ketika seorang pelanggan datang ke meja kasir untuk membayar, Hong-joo terganggu oleh pemandangan benda-benda yang tidak asing lagi-pemantik pria itu, perban di jarinya, dan bahkan wajahnya, yang kita lihat dalam kilas balik ke sebuah mimpi.


Hong-joo mengatakan bahwa dia memimpikan pria itu menyalakan sebatang rokok di malam bersalju dengan perban di jarinya, dan begitu dia melakukannya, dia tertangkap terbakar. Ibu segera membawanya dengan serius dan berlari keluar untuk menghentikan pria di mobilnya.

Ibu mencoba meminta rokok dan rokoknya, mengatakan bahwa itu buruk untuk kesehatannya, tapi pria itu hanya mengusirnya. Hong-joo berteriak melalui jendela, "Ajusshi, kamu akan mati jika kamu merokok itu!" Tapi tentu saja dia tidak mengerti betapa dia benar-benar berarti.

Dia mendorong mereka ke jalan dan pergi, dan Ibu menunjukkan Hong-joo bahwa korek api yang dia curi darinya dalam pergumulan, dengan harapan hal itu akan mengubah keadaan. Hong-joo lebih sinis dan mengatakan tidak akan: "Tidak ada gunanya. Itu semua pilihan dan takdirnya. "

Ibu berpendapat bahwa jika Anda tahu, Anda harus mengubah sesuatu. Tapi pada saat itu, salju mulai turun, seperti mimpi Hong-joo. Hong-joo: "Anda tidak bisa mengubahnya. Siapa yang akan percaya omongan gila seperti itu? "

Hong-joo melanjutkan sulih suara saat kami melihat pria rokok itu menemukan korek api identik kedua di mobilnya sebelum berhenti dengan bensin: "Saya melihat Anda dalam mimpiku, bahwa mimpiku selalu menjadi kenyataan, jadi jika Anda ingin hidup, Anda memiliki untuk mendengarkan saya-bagaimana orang bisa percaya omong kosong seperti itu? Bahkan Dad tidak bisa mempercayainya dan pergi seperti itu. Anda tidak bisa mengubah masa depan. Mengetahui tidak mengubahnya. "

Dan seperti yang dikatakan Hong-joo, seolah-olah sudah ditentukan sebelumnya, pria itu menyalakan sebatang rokok dan menyulut gas yang bocor di sekelilingnya, mengirim mobilnya dan seluruh pom bensin terbakar.


Di pagi hari, sekelompok pekerja staf dari kantor kejaksaan pingsan membayangkan seorang jaksa baru tampan tiba hari ini, yang kebetulan adalah Jae-chan. Manajer kantor barunya, MOON HYANG-MI ( Park Jin-ju ), mengira penampilannya memerlukan kue.

Mantan atasannya, jaksa agung yang menjadi pengacara LEE YOO-BUM ( Lee Sang-yub ), berpura-pura cemburu karena kesetiaannya yang bergeser, namun kemudian membayar tabnya. Dia mengatakan bahwa dia harus mengucapkan selamat kepada Jae-chan pada hari pertamanya juga, dan mereka terkejut mendengar bahwa Yoo-bum adalah guru Jae-chan saat dia masih muda.

Hyang-mi berpikir Jae-chan terlihat terlalu pintar untuk membutuhkan tutor, tapi Yoo-bum mengatakan bahwa dia selalu di tempat terakhir di sekolah. Dalam kilas balik, kita melihat Little Jae-chan dengan bangga membaca "keadilan" sebagai "hanya es," pada kengerian tutornya. (Man, apakah ini kali ketiga Nam Da-reum sedang bermain muda Lee Jong-seok?)

Ceritanya agak menyedihkan bagi Hyang-mi, yang rekan kerjanya khawatir bahwa dia berada dalam masa sulit bersama bos baru yang bukan alat paling tajam di gudang. Dia mengatakan dengan optimis bahwa dia masih seorang jaksa, jadi seberapa buruk dia?

Potong ke: Jae-chan berpose untuk serangkaian selfies di lorong dengan tag ID barunya, seperti dia berusia lima belas tahun dan dalam perjalanan lapangan ke kantor kejaksaan. Mereka ngeri, dan ketika Yoo-bum memanggilnya, Jae-chan mengenalnya segera dan memanggilnya "hyung."

Jae-chan nampaknya kurang antusias saat Yoo-bum membawanya ke kantor lamanya seperti dia masih bekerja di sini, membual tentang kasus yang dia coba. Jae-chan akan diperkenalkan ke tim utama penyidiknya, Chief Choi, yang dengan patuh cenderung mengenakan mantel Yoo-bum karena kebiasaan.


Yoo-bum mengatakan bahwa dia datang untuk mengucapkan selamat kepadanya untuk menjadi jaksa penuntut, kecuali dia memastikan untuk menunjuk Jae-chan sebagai anak yang culun. Hrm, sepertinya kau ada di sini untuk egomu. Yoo-bum menawarkan bantuannya dengan apapun yang dia butuhkan, menyebutnya win-win, tapi Jae-chan sepertinya tidak ingin membawanya ke sana.

Saat Yoo-bum menjawab sebuah panggilan, dia tanpa berpikir merobek dan menggulung secarik kertas kecil, yang Jae-chan jam dengan penuh minat.

Ini membawa dia kembali ke masa mudanya, ketika Yoo-bum telah melakukan hal yang sama saat mengajarinya arti "menang-menang." Yoo-bum telah mengatakan bahwa ayah Jae-chan menawariinya bonus untuk setiap kali Jae-chan mengangkatnya. peringkat di sekolah, dan dia menetas skema untuk menempa kartu laporan Jae-chan dan membagi uangnya.

Jae-chan kecil telah mencemooh bahwa ayahnya, seorang polisi, akan melemparkan mereka ke penjara jika dia menemukannya. Tapi Yoo-bum telah bersikeras agar mereka tidak tertangkap, dan memikat Jae-chan dengan gagasan untuk membeli sepeda motor yang telah dia inginkan. Dia mengatakan bahwa Jae-chan akan mendapatkan sepedanya dan ayahnya akan senang dengan nilai-nilainya, menyebutnya sebagai win-win.

Hong-joo memiliki mimpi lain, di mana dia terbangun di rumah sakit dekat waktu natal. Dia memegang sebuah surat di tangannya dari ibunya-daftar hal-hal yang harus dilakukan jika dia meninggal, termasuk rekening bank dan polis asuransi. Oh tidak.


Dia meminta wanita itu ke samping tempat tidurnya jika Ibu meninggal karena kecelakaan yang ditimbulkannya, dan dia memohon untuk diberitahu bahwa ini adalah mimpi.

Dia terbangun dengan air mata, dan terus terisak saat menuliskan detail mimpinya: "Bibi, rambut panjang, kehendak Mom, karena kecelakaan yang saya sebabkan ... Ibu ..."

Ibu memperhatikan matanya yang membengkak saat dia keluar dari kamarnya, tapi Hong-joo berbohong bahwa dia hanya makan ramyun tadi malam. Saat itu, sebuah laporan berita menunjukkan bahwa pria rokok dari mimpinya meninggal di sebuah pom bensin.

Hong-joo mati rasa karena shock, dan kemudian tiba-tiba berlari ke kamar mandi dan mulai memotong rambutnya dengan keputusasaan. Ibu menarik gunting dari tangannya dan bertanya apa yang salah, dan Hong-joo menangis karena hal itu terjadi seperti mimpinya.

Ibu mengatakan bahwa mereka tidak dapat berbuat apa-apa, tapi Hong-joo tidak dapat dihibur saat dia meratap, "Itu tidak berubah! Ibu, apa yang harus saya lakukan? Apa yang harus saya lakukan? "Ibu memeluknya dengan cemas saat Hong-joo isak tangis.

Dia akhirnya menceritakan pada Mom tentang mimpinya, dan Ibu hanya tertawa manis dan menanyakan apakah itu sebabnya dia memotong rambutnya. Hong-joo mengatakan bahwa dia memiliki rambut panjang dalam mimpinya, dan bersumpah untuk tidak menanamnya lagi.


Ibu berkata dengan menggoda bahwa penampilan Hong-joo sebagian besar disebabkan oleh rambutnya, dan mengatakan kepadanya dengan pelukan yang menenangkan bahwa dia tidak akan mati dengan mudah. Hong-joo berkata dengan suara mungil, "Kamu semua ada di dunia ini. Jadi jangan tinggalkan aku sendiri, oke? "Ohgod, sekarang aku ngeri.

Terlepas dari apa yang dikatakannya pada Hong-joo, malam itu Ibu mengeluarkan buku tabungannya dan mulai menulis surat wasiat. Tidak. Kalender di belakangnya mengatakan bahwa itu adalah tanggal 13 Februari 2016.

Keesokan harinya, pada Hari Valentine, Yoo-bum membeli seikat bunga dan terkejut untuk bertemu dengan Jae-chan di luar restoran (di tengah memperebutkan diri lebih memalukan, tentu saja).

Jae-chan bilang dia juga sedang kencan, saat Hong-joo menghampiri mereka dan menyapa Yoo-bum. Eh Dia dan Jae-chan berpaling satu sama lain dalam campuran kejutan dan antipati, dan Jae-chan sangat terkejut sehingga dia dan Yoo-bum berkencan.


Yoo-bum menunjukkan bahwa Jae-chan dan teman kencannya bergabung dengan mereka, dan Hong-joo dan Jae-chan nix gagasan itu serentak. Saat mereka masuk, Yoo-bum memastikan untuk menggurui Jae-chan seperti biasa, menepuk-nepuk pantatnya dan bertingkah bangga bahwa dia semua sudah dewasa dan punya mobil, ketika baru kemarin dia membelikannya sepeda motor.

Kilas balik ke tahun 2003. Ayah telah menemukan sepeda motor Jae-chan karena dia mengalami kecelakaan, dan menuduhnya mencuri itu. Jae-chan bersumpah dia tidak mencurinya, dan akhirnya mengaku memalsukan rapornya dengan Yoo-bum untuk mendapatkan uangnya.

Ayah sangat bangga sehingga dia membingkai semua kartu laporan Jae-chan untuk ditampilkan di mejanya, tapi atas pengakuan Jae-chan, dia melemparkan semuanya ke tempat sampah, patah hati.

Jae-chan mendesah saat memikirkan ingatan itu, dan kemudian melihat salju mulai turun.

Hong-joo terganggu saat makan malam saat Ibu tidak menjawab pesan teksnya, dan dia berpikir kembali telah mengeluarkan lilin dan memeriksa kompor sebelum pergi, tapi kemudian menyadari bahwa ia membiarkan pintu depan terbuka.

Kekhawatiran itu terlalu berat baginya dan dia harus segera memeriksa Ibu, dan Yoo-bum menawarkan untuk mengendarai mobilnya untuknya karena dia tidak pernah terdesak di salju sebelumnya. Gack, saya baru sadar dia memakai pakaian yang sama dari urutan mimpi pembuka.


Sementara itu, Ibu sedang dalam perjalanan pulang seperti biasa, kecuali seorang pemuda dengan topi bisbol ada di ekornya sepanjang jalan, seperti pohon merambat. Dia mengikutinya sampai ke gerbang depan rumahnya, dan Ibu langsung ketakutan saat memanggilnya untuk menanyakan sesuatu padanya.

Hong-joo memanggil Mom berulang kali saat Yoo-bum menyetir, dan dia mendesah lega saat Ibu akhirnya menjawab dan mengatakan bahwa dia meninggalkan teleponnya di kedai kopi, tapi seorang pemuda yang baik membawanya ke rumahnya. Fiuh.

Hong-joo akhirnya bisa tenang, tapi dia meminta Yoo-bum untuk merawat ibunya jika dia mengalami kecelakaan. Dia bingung, tapi dia berjanji untuk melindunginya dan ibunya.

Dia menatapnya, dan pada saat itu juga, sosok jatuh di atas kap mobil dan terjatuh ke tanah dengan tumpukan berdarah. Oh shiiiiiit. Agh, ini adalah pemuda di topi Batman yang mengembalikan telepon Mom. Dia berbaring di genangan darah, tidak bergerak ...

Mobil itu melaju menjadi tiang lampu dan mata Hong-joo berkibar terbuka setengah detik, dan saat terbangun lagi, dia di rumah sakit. Dia hampir tidak bisa memusatkan matanya dan mencari kamar untuk Mom, tapi satu-satunya wajah yang dikenalnya yang dilihatnya adalah bibinya.

Dia memudar lagi dan kemudian bangun untuk selamanya saat ini, dan terkejut melihat berapa lama rambutnya tumbuh. Craaaap. Bibi mengatakan itu malam Natal, dan ajummas lain di ruang rumah sakit mengatakan bahwa dia sudah tidur selama berbulan-bulan.


Hong-joo meminta Mom, dan Bibi berkata dengan penuh air mata bahwa Mom bertahan begitu lama hanya menunggu hari dimana Hong-joo akan terbangun. Dia menjelaskan bahwa seseorang meninggal dalam kecelakaan yang disebabkannya (menarik bahwa tidak ada yang pernah menyebutkan Yoo-bum dalam semua ini), dan bahwa untuk membayar ganti rugi kepada keluarga pemuda tersebut dan untuk menutupi tagihan rumah sakitnya, Ibu harus menjual restoran dan rumah, dan bekerja siang dan malam tanpa istirahat.

Suatu hari dia pingsan karena kelelahan, dan terjatuh dari tangga ke kematiannya. Dan seperti dalam mimpinya, Hong-joo membuka surat wasiat ibunya, yang mencantumkan akunnya dan berakhir dengan: "Jangan salahkan dirimu."

Dia memohon bibinya untuk mengatakan kepadanya bahwa ini adalah mimpi: "Saya harus bangun tidur. Kenapa aku tidak bisa bangun? Katakan ini mimpi! Saya tidak suka mimpi ini! "Bibi mendesaknya untuk tetap bersama, mengatakan bahwa dia mungkin menghadapi pengadilan atas kecelakaan itu. Hong-joo tidak mengerti mengapa saat dia bukan supir, yang merupakan berita untuk bibinya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/while-you-were-sleeping-episodes-1-2/
Baca link Sinopsis selengkapnya, Sinopsis While You Were Sleeping
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis While You Were Sleeping Episode 1

 
Back To Top