Sinopsis While You Were Sleeping Episode 5

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Kamis, 05 Oktober 2017

Sinopsis While You Were Sleeping Episode 5

Advertisement
Loading...
Loading...

EPISODE 5: "Diam-diam, Grandly"

Sinopsis While You Were Sleeping Episode 5

Dalam mimpi seseorang, rumah pianis So-yoon hancur berantakan, saat ayahnya mencapai metronomalnya untuk menyerang ibunya. Metronom itu terbang keluar jendela, dan kemudian adik laki-laki Jae-chan, Seung-won, melihat ke luar balkon di bawah, sebuah ekspresi ngeri di wajahnya.

Ketika Jae-chan berjuang melawan petugas polisi yang membawa Seung-won pergi, Hong-joo menceritakan bahwa ada saat-saat mengerikan dalam hidup yang tidak ingin Anda hadapi, tapi melihat ke belakang, selalu ada serangkaian pilihan sepele yang mengarah pada hal itu. saat.

Kami keluar dari mimpi saat So-yoon pergi ke sekolah dan memanggil kantor kejaksaan untuk menanyakan kasus ayahnya. Jae-chan tertidur di mejanya, dan penyidiknya Chief Choi menegaskan ketakutan terburuknya-bahwa ayahnya akan bebas, lagi. Hong-joo menceritakan, "Dan pilihan sepele itu kembali untuk menemukan kita nanti, memakai nama penyesalan. Jika kita bisa mengubah pilihan sepele itu, tidak bisakah kita menghentikan saat yang mengerikan itu? "
Seung-won kehabisan kelas setelah So-yoon dan menghentikannya untuk membeli sebotol antibeku di toko itu, tapi dia mengusirnya dan menyuruhnya untuk mengurus bisnisnya sendiri. Dia mengatakan bahwa jaksa telah sibuk mengusir ayahnya, dan dia menuntut untuk mengetahui nama jaksa yang bodoh itu.

Pada saat yang sama, Jae-chan mengatakan pada Hong-joo bahwa nama saudaranya adalah Seung-won, dan ngeri mengetahui bahwa dalam mimpinya, Seung-won membunuh seseorang.

So-yoon berteriak dengan nama jaksa-Jung Jae-chan-dan wajah Seung-won jatuh. "Tidak mungkin ... itu adik saya," katanya. Dan saat itu juga, teleponnya berdering dengan telepon dari saudaranya. Jae-chan panik saat Seung-won tidak menjawab, dan lepas landas dengan Hong-joo di belakangnya.


Ibu So-yoon meminta dia untuk tidur di rumah teman malam ini karena dia punya sesuatu untuk didiskusikan dengan ayahnya. Ibu memegang sebuah amplop kosong di tangannya, tampak gugup, dan menutup telepon dengan tiba-tiba. Jadi tentu saja So-yoon melakukan yang sangat berlawanan dan berlari menuju rumah, dan Seung-won berikut.

Jae-chan berjalan dengan panik dan tanpa tujuan, dan Hong-joo menghentikannya sehingga mereka bisa mewujudkan impian mereka bersama dan memikirkan bagaimana menghentikan apa yang terjadi. Syukurlah salah satu dari kalian pintar.

Dia bertanya kapan mimpinya terjadi, dan dia bilang malam ini berdasarkan kedua pakaian mereka. Dia bertanya tentang versinya, dan kami melihat mimpinya bermain lebih rinci kali ini saat dia menggambarkan Dad memukuli Ibu.

Seung-won dan So-yoon tiba tepat pada waktunya untuk menghentikan Dad agar tidak memukulnya dengan metronom, yang kemudian berakhir dengan melemparkan Seung-won sebagai gantinya. Dia bebek tepat pada waktunya dan melewati jendela.

Ayah pergi setelah Seung-won dengan tongkat golf, dan dalam perjuangannya, Seung-won akhirnya mendorong Dad keluar dari jendela, di mana ia jatuh ke dalam kematiannya yang berdarah. Mimpi berakhir dengan Seung-won akhirnya menjawab panggilan Jae-chan dan menangis bahwa itu semua adalah kesalahan Hyung bahwa dia menjadi seorang pembunuh.

Hong-joo tidak mengerti bagian itu, berpikir itu hal yang aneh untuk dikatakan, tapi Jae-chan menempatkan potongan yang tepat bersama-sama-kegembiraan saudaranya tentang konser piano, dan Yoo-bum menyebutkan bahwa kliennya adalah ayah dari seorang terkenal. pianis. Dia meringis saat mengingat betapa cepat dia menyingkirkan kasus ayahnya, menepuk punggungnya karena telah menutupnya dalam waktu kurang dari lima menit.


Jae-chan bertanya apa yang diingat Hong-joo tentang rumah itu dari mimpinya, dan dia mengatakan bahwa ada dua bulan di langit. Mereka melihat ke atas dan melihat dua balon promosi raksasa di atas sebuah gedung pencakar langit di atas kepala.

Di bawah, petugas polisi Han Woo-tak tertidur di sebuah mobil polisi saat rekannya mengeluh, bertanya-tanya apa yang dia lakukan sepanjang malam untuk selalu tidur.

Layar memudar menjadi urutan mimpi lainnya, setelah kematian ayah So-yoon. Tapi kali ini ... kita melihatnya dari perspektif Woo-Tak. Omo! Dia juga memiliki firasat mimpi!

Woo-Tak adalah petugas yang menahan Seung-won, dan saat mereka masuk ke dalam mobil polisi, Jae-chan berlari dengan panik, dan kedua saudara laki-laki itu berseru satu sama lain saat mobil tersebut menariknya menjauh.

Woo-tak bangun dari mimpi dan pergi tentang pekerjaannya seperti biasa, sepertinya tidak terlalu terpengaruh olehnya. Tapi ketika mereka menepi agar bisa mengambil alih mengemudi, dia kebetulan menemui Jae-chan dan Hong-joo yang berlari di seberang jalan. Dia mengakui Jae-chan, tapi mencoba melepaskan perasaan aneh itu.

Tapi saat dia menyetir, Woo-Tak berpikir kembali sampai dia hampir meninggal, saat Jae-chan mengatakan bahwa jika dia tidak menghentikannya, Yoo-bum pasti sudah berhasil mengalahkannya. Dia menyadari sekarang bahwa Jae-chan adalah orang yang sama yang dia lihat dalam mimpinya, dan sekali lagi menyeberang jalan.


Dia mempercepat, berputar-putar di mobil polisi, dan menyalakan sirene. Yessss!

Sementara di rumah So-yoon, Dad merobek kertas perceraian ibuku dengan tertawa. Dia mulai menghancurkan segala sesuatu yang terlihat dengan tongkat golf, meneriakkan bahwa hukum ada di pihaknya bahkan ketika dia melakukan ini, "Karena ini, dan ini, dan Anda semua adalah milikku! Saya bisa melakukan apapun yang saya inginkan dengan apa yang menjadi milik saya! "Saya harap Anda tersedak lidah Anda sendiri.

So-yoon dan Seung-won berjalan melalui lobi, tapi begitu juga Jae-chan dan Hong-joo. Lari lebih cepat!

Dad akan menyerang Mom lagi saat tiba-tiba alarm kebakaran berbunyi di sepanjang gedung, meredakan pertarungan mereka. Di lobi, Hong-joo terengah-engah untuk menarik napas dengan jarinya di atas alarm kebakaran.

Ayah pergi ke jendela yang terbuka untuk melihat keributan itu, dan petugas Woo-Tak tiba tepat pada waktunya untuk melihat Ayah sangat tidak mati, tidak seperti dalam mimpinya.

Pintu lift terbuka dan Jae-chan menarik saudaranya keluar dari kerah, terlihat sangat marah. Tapi dia hanya meraihnya untuk menyentuh wajah Seung-won dengan lega, kepanikan akhirnya mereda.


So-yoon merasa lega mendapati ibunya berada di antara kerumunan penghuni di jalan, sementara Hong-joo mendapat pukulan karena kehilangan penduduk karena gangguan itu. Mereka menuduhnya memainkan lelucon, tapi petugas Woo-tak masuk untuk mengatakan bahwa ia juga melihat asap.

Jae-chan menyeret Seung-won ke jalan dan berteriak padanya karena tidak langsung pulang atau menjawab teleponnya. Seung-won tidak bisa mempercayainya saat Jae-chan mengatakan seharusnya dia mengabaikannya jika seorang teman berada dalam masalah dan membutuhkan pertolongannya.

Seung-won berteriak kembali bahwa ia tidak menjawab telepon karena ia malu pada saudaranya, dan bertanya bagaimana ia bisa menyebut dirinya jaksa penuntut dan menyuruhnya untuk mengabaikan seorang teman yang membutuhkan.

Jae-chan berpendapat bahwa Seung-won pasti akan membunuh seorang pembunuh jika dia tidak menghentikannya, tapi Seung-won berteriak, "Anda harus mengatakan bahwa Anda salah! Anda minta maaf karena menjadi jaksa yang bodoh! Bahwa Anda akan menyelidiki dengan benar, bahwa kita dapat mempercayai Anda, bahwa kita tidak perlu khawatir! Itu jaksa! Itu ... hyung ku. "Oof.

Tapi tetap saja, Jae-chan berpendapat bahwa mempermalukan saudaranya lebih baik daripada dia terluka. Seung-won hanya menantunya-mengeceknya dengan marah dan badai.

Jadi-yoon dan ibunya masing-masing mencoba untuk mengirim yang lain pergi semalaman, tapi untungnya Hong-joo menemukan mereka sebelum Dad melakukannya dan mengajak mereka untuk tinggal di rumahnya. Mereka bertanya siapa dia, dan Hong-joo bilang dia pacar saudara teman So-yoon. Pfft.


Saat mereka berdiri di jalan untuk naik taksi, So-yoon mengarahkan hidungnya ke udara dan bersikeras bahwa mereka memiliki banyak tempat yang bisa mereka kunjungi. Tapi saat Hong-joo menawarkan untuk membawanya ke sana, dia bilang dia hanya ingin Hong-joo tahu bahwa mereka bisa pergi ke tempat lain, heh.

Petugas Woo-Tak mulai memberi tahu rekannya bahwa dia memiliki mimpi yang tidak dapat dipercaya sebelumnya, namun pasangan tersebut tidak mendengar sepatah kata pun karena dia terlalu sibuk menggunakan seluruh kekuatannya untuk tidak membuang celananya. Woo-tak berjanji untuk menemukan kamar kecil baginya, hanya untuk berhenti di jalan saat melihat Hong-joo.

Dia mengatakan kepada mereka bahwa tidak ada bus atau taksi, dan Woo-tak dengan cerah menawarkan untuk mengantarkan mereka pulang, sama sekali mengabaikan ekspresi sedih pasangannya. Dalam perjalanan, Woo-tak memberitahu Hong-joo bahwa mereka pernah bertemu sebelumnya, menyebutkan bahwa mereka hampir menimbulkan kecelakaan besar pada Hari Valentine. Ibu menutupi telinga So-yoon, berpikir bahwa ini adalah eufemisme untuk seks, sampai Hong-joo menjelaskan bahwa itu adalah kecelakaan lalu lintas.

Di rumah Hong-joo, So-yoon berkeliling memeriksa ruangan dan menuntut seperti tinggal di sini, dan ibunya meminta maaf untuknya. Ibu Hong-joo menerima mereka dengan hangat.

Jae-chan melompat ke tempat tidurnya dan mendesah saat melihat foto keluarga di meja samping tempat tidurnya, yang membawanya ke dalam kilas balik Mom sambil mengatakan betapa malu dia terhadapnya. Tepat setelah kecelakaan sepeda motor, dan dia terengah-engah tentang berapa banyak yang harus mereka bayar ganti rugi atas apa yang dia lakukan.


Tapi aw, Dad berdiri tepat di samping Jae-chan dan membelanya, sedikit meronta karena murka Ibu. Dia menjatuhkan briket batubara di tengah omelannya, dan Jae-chan melakukan kesalahan dengan bercanda tentang hal itu, yang benar-benar membuatnya pergi.

Potong ke: Jae-chan dan Dad menggigil di atap, keduanya diusir dari rumah. Seung-won kecil telah membawa pemanas dan dua kantong tidur, dengan pesan bahwa mereka jelas bukan dari Ibu. Penyiraman kecil itu menyuruh Jae-chan untuk bertingkah laku mulai sekarang, tidak berkedip saat hyung-nya bangkit untuk menyilaukan.

Ayah dan Jae-chan tidur di atap malam itu, dan Dad bangun di tengah malam untuk memindahkan pemanas di depan Jae-chan dan memasukkannya masuk. Dia bilang dia minta maaf karena bersikap kasar di kantor polisi. Sebelumnya, sambil mendesah bahwa itu salahnya dan dia tidak ingin Jae-chan berakhir seperti dia, dengan sangat menyesal.

Ayah telah mengatakan bahwa dia tidak dapat membantu ekspektasinya untuk tumbuh, karena dia selalu berharap agar Jae-chan memiliki kehidupan yang lebih baik daripada hidupnya sendiri, sesuatu yang lebih dari sekedar hidup subsisten: "Saya ingin Anda tumbuh lebih tinggi dari saya. Saya bisa naik bus, tapi saya ingin Anda menyetir mobil sendiri. Saya belum pernah naik pesawat, tapi saya ingin Anda naik kelas satu. "

Dia mengatakan bahwa itu salahnya jika harapannya memberi Jae-chan waktu yang sulit sampai-sampai dia berhasil mendapatkan nilai dirinya, dan mengatakan bahwa dia menyesal. Jae-chan terbangun sepanjang waktu, tentu saja, menangis diam saat ia mendengarkan kata-kata ayahnya.


Sebuah mimpi baru. Lengan Hong-joo dililitkan di sekitar Jae-chan dan mereka saling tersenyum saat bunga sakura jatuh di sekitar mereka seperti salju. Dia menutup matanya dan berjinjit untuk menciumnya, dan dia mencondongkan tubuh ke arahnya.

Hong-joo bangun dengan ngeri bahwa dialah yang menciumnya lebih dulu, dan mengayunkannya di tempat tidur untuk waktu yang lama.

Ibu terkejut bangun di meja sarapan yang sudah disiapkan sepenuhnya, yang oleh So-yoon hanya bersikeras hanya karena dia tidak bisa makan selain masakan rumah ibunya. Di kamar mandi, Hong-joo berteriak keluar dari plunger, mengeluh tentang ukuran kotoran seseorang. Jadi-yoon oh-begitu-santai mengintip, "Ini bukan kotoran saya."

Jae-chan bangun pagi-pagi sekali dan mencoba sarapan pagi, yang sebagian besar berakhir dengan luka. Seung-won pergi tanpa makan, berhenti untuk mengeluh bahwa dia tidak akan pernah menjadi jaksa penuntut. Jae-chan snipes kembali bahwa ia tidak bisa tetap dengan nilai, dan kedua bersaudara memulai hari dalam suasana hati pissy.

Hong-joo memberitahu So-yoon dan ibunya bahwa kasus ayahnya belum ditutup sejak jaksa tidak menyerahkan dokumennya. Tapi So-yoon berpendapat dengan sinis bahwa jaksa yang bodoh itu ada di dalamnya dengan pengacara tersebut, dan tidak ada apa-apa. akan berubah. Ini berkembang menjadi pertandingan teriakan antara kedua putri, tangan di pinggul, berteriak tentang apakah jaksa itu bodoh, atau korup, atau keduanya.


Hong-joo menawarkan untuk membuat taruhan bahwa jaksa akan memperbaikinya, kecuali dia tidak dapat menemukan apa pun untuk ditawar. Tingkat kematangan anak perempuan hampir sama, dan pertarungan berakhir dengan Hong-joo yang mengklaim bahwa kotoran menyumbat toilet adalah milik So-yoon.

Jae-chan berhenti di apotek untuk band-aids, dan menemukan Hong-joo menunggunya di jalan. Dia bilang dia baru menunggunya kali ini, daripada melihatnya dalam mimpi, dan dia memperhatikan luka bakar di dahinya dan luka di jarinya dan kabur, membuatnya berdiri di sana.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/10/while-you-were-sleeping-episodes-5-6/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis While You Were Sleeping Episode 5

 
Back To Top