Sinopsis While You Were Sleeping Episode 7

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Jumat, 06 Oktober 2017

Sinopsis While You Were Sleeping Episode 7

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis While You Were Sleeping Episode 7

EPISODE 7: "Beberapa Orang Baik"

Dalam mimpi, pianis So-yoon dan ibunya terancam pulang ke rumah. Pengacara Yoo-bum memberikan pesan ayahnya bahwa dia akan memotong semua dukungan agar dia bisa bermain piano. Jadi-yoon bilang dia akan berhenti, tapi Mom berkeras agar dia mengemis.

So-yoon berteriak protes dan meraih sumpit dari meja, dan membantingnya ke tangannya sendiri ...

Dalam sepersekian detik, Hong-joo melihat apa yang akan dia lakukan dan berjalan maju, melindungi tangan So-yoon dengan dirinya sendiri. Sumpit itu menusuk tangan Hong-joo, menembus darah saat ibunya menangis. Di latar belakang, petugas Woo-tak dan mitranya ternganga kaget.
Petugas Woo-tak terbangun dari mimpi dengan permulaan, menakut-nakuti anjingnya. Kemudian pada hari itu dia bertanya kepada temannya apa artinya jika dia terus memimpikan seseorang, dan pasangannya mengatakan bahwa itu jelas-jelas sangat mencengangkan dan bertanya tentang wanita itu dalam mimpinya.

Woo-Tak berpikir kembali ke mimpinya tentang Jae-chan dan menjawab, "Biasanya pria ..." heh. Woo-tak mengatakan mereka tidak mereka semacam mimpi, tapi mereka jenis yang merasa seperti apa yang dilihatnya akan terjadi dalam kehidupan nyata.

Rekannya mengira dia menyemburkan omong kosong gila dan menawarkan untuk membelikannya samgyupsal untuk makan malam nanti, itulah yang mereka lakukan dalam mimpi Woo-tak. Woo-tak menolaknya, mengatakan bahwa dia pikir dia akan punya rencana lain malam ini.


Maju cepat ke tengah makan malamnya bersama Jae-chan, saat pengacara Yoo-bum masuk ke restoran Hong-joo tepat di isyarat. Sedikit bro Seung-won membanting sepiring buah di atas meja (saya suka sedikit pelayan agresif yang pasif ini), lalu Yoo-bum memberitahu So-yoon dan ibunya bahwa dia berada di sini karena perhatian mereka , karena mereka akan Dipotong secara finansial jika kasus ayahnya diadili, dan bakatnya akan sia-sia belaka. Scumbag.

Syukurlah ibu Hong-joo menyela dan memanggil Yoo-bum karena taktik menakut-nakuti, dan mengingatkan ibu So-yoon bahwa Anda tidak memerlukan seorang suami untuk bertahan di dunia ini, dan dia akan mendapatkan cukup banyak uang untuk menyelesaikan perceraian putrinya sendiri. Itulah yang saya katakan.

Ibu So-yoon menguatkan sarafnya dan mengatakan bahwa dokumen perceraian sudah siap, tapi dia ragu saat Yoo-bum menunjukkan bahwa suaminya telah memastikan untuk memisahkan asetnya sehingga dia tidak dapat menyentuh mereka. Ibu bilang dia sudah setuju untuk tidak mengajukan tuntutan karena ini, tapi Yoo-bum mengatakan kepadanya bahwa jaksa mengejar kasus ini, dan terserah padanya untuk memohon agar dia berhenti.

Mata So-yoon dipenuhi air mata dan dia terlihat seperti ini saat dia mengatakan bahwa jika kasusnya dijatuhkan, mereka akan kembali dan neraka akan dimulai lagi. Yoo-bum menunjukkan pada mereka permintaan maaf yang ditulis ayahnya, seolah-olah itu membuktikan bahwa dia adalah orang yang berubah, tapi So-yoon hanya mengatakan bahwa dia akan berhenti dari piano sehingga dia tidak memerlukan uang ayahnya.

Ibu bilang dia akan pergi meminta jaksa untuk menjatuhkan kasus ini, dan So-yoon berteriak padanya untuk tidak melakukannya. Dia mengambil sumpit itu ...


Mata Hong-joo melesat ke arahnya, dan Woo-tak berdiri. Tapi itu Jae-chan membanting tangannya di mejanya yang membuat semua orang membeku. Dia mengatakan dengan keras bahwa tidak perlu untuk itu, dan berjalan ke meja mereka, mengejutkan Yoo-bum.

Jae-chan membuat perbedaan hukum antara kekerasan yang telah atau tidak menyebabkan luka pada orang lain, menunjukkan bahwa tidak ada gunanya jika Mom memintanya untuk menjatuhkan kasus ini karena dia akan menuntut kejahatan yang lebih besar tidak peduli apa. Dia mengambil surat permintaan maaf itu dan dengan kesal mencatat betapa mirip pesan itu dengan yang terakhir, seolah-olah telah disalin.

Dia terutama menyukai bagian dari surat tersebut tentang mencurahkan kekurangannya dan menjadi orang baru, dan membuat kata yang cerdik (kata-kata untuk "cacat" dan "kulit" adalah homofon]: "Tidak menumpahkan kulit apa yang dilakukan ular, bukan seseorang? Seekor ular yang menjadi lebih besar dan lebih aneh setiap kali menumpahkan kulitnya. "Di latar belakang, Woo-tak dan Hong-joo tersenyum kepadanya dengan bangga.

Yoo-bum mengatakan dia hanya di sini untuk menawarkan saran, tapi Jae-chan mengatakan dia di sini untuk mengancam, dan menyarankan agar dia menyarankan kliennya untuk mengaku hukuman ringan. Baik dilakukan

Jae-chan berpaling kepada So-yoon dan dengan manis mengatakan kepadanya bahwa ajusshi pengacara itu hanya takut dia akan kalah di pengadilan dan datang ke sini untuk menggertak, membuat isak menggeram menggemaskan. Dia mencabut cakar dan mengocok untuk menggambarkan betapa menakutkannya Yoo-bum sebenarnya, dan meyakinkannya bahwa yang harus mereka lakukan hanyalah mematuhi hukum.


Dia menjatuhkan sumpit dan Woo-tak rileks, dan Jae-chan meletakkan tangannya di atas bibirnya saat dia berjanji untuk melindungi ibunya. So-yoon's sass kembali dan dia memanggil Jae-chan kekanak-kanakan untuk membuat binatang suara padanya seperti dia anak kecil. Semua orang bisa tersenyum lagi, dan reaksi kesukaanku adalah senyum tenang Seung-won saat dia memandang adiknya.

Woo-Tak melihat adegan itu dengan takjub, dan saat panci kamera dari sisi kirinya ke kanan, mimpinya berubah menjadi kenyataan. Dia berpikir, "Hal sepele yang saya ubah telah menghentikan sesuatu yang mengerikan terjadi." Namun ekspresinya berubah dari rasa bahagia menjadi termenung.

So-yoon mencuci piring dari belakang, dan Hong-joo menyuruhnya berhenti sebelum dia melukai tangannya. So-yoon tidak berpikir itu kedengarannya sangat buruk, sejak saat itu dia bisa berhenti bermain piano dan ibunya bebas dari ayahnya, dan Hong-joo bertanya apakah itu sebabnya dia berencana menusuk tangannya sendiri tadi.

So-yoon mengakuinya dan menjelaskan bahwa dia bisa hidup tanpa piano bodoh, tapi dia tidak bisa hidup tanpa ibunya. Hong-joo mengatakan bahwa dia merasakan hal yang sama, dan anak-anak perempuan bertubuh kekanak-kanakan lagi. Dari sekitar sudut, ibu So-yoon melihat mereka dengan air mata di matanya.


Jae-chan melihat adiknya menaiki sebuah meja dengan cemberut di wajahnya, dan Seung-won tergagap bahwa dia hanya membantu tetangga yang membutuhkan. Jae-chan berkata dengan sarkastis bahwa dia hanya dipenuhi dengan cinta dan keadilan tetangga, dan Seung-won bergumam pelan, "Aku harus mengejarmu." D'awwwwwww.

Seung-won mengingatkannya untuk menepati janjinya pada So-yoon karena dia mempercayainya, tapi Jae-chan hanya menyuruhnya melepas apronnya.

Saat Woo-Tak membayar tagihan mereka, Jae-chan mengangkat baris pertanyaan sebelumnya tentang ini bukan suatu kebetulan. Woo-Tak setuju untuk menjawab jika Jae-chan memperlakukannya sampai babak kedua.

Ketika mereka sampai di sebuah toko, Woo-tak menangis karena perbedaan antara samgyupsal dan sekantong keripik, dan menegaskan bahwa ini tidak secara resmi dihitung. Dia ragu-ragu dan mengatakan bahwa dia akan terdengar seperti orang gila, dan akhirnya memberitahu Jae-chan bahwa dia melihat kejadian malam ini dalam mimpi.

Jae-chan: "Kamu juga bermimpi?" Woo-tak: "terlalu ?! Apa maksudmu 'juga'? "Jae-chan mengatakan bahwa ia juga memimpikan kejadian masa depan, dengan mengutip kejadian Hari Valentine, dan pikiran Woo-Tak tertiup angin.

Dia bertanya apakah ini biasa terjadi, dan Jae-chan mengatakan dia tidak tahu, "Tapi orang ini juga seperti kita." Dia menunjukkan jendela, dan Woo-tak melompat untuk melihat Hong-joo berdiri di sana sambil tersenyum kepada mereka dengan polos. .


Potong ke: ketiganya duduk beriringan, menatap ke luar angkasa saat mereka memproses ini. Mereka mencari kemungkinan kesamaan di antara mereka, mengesampingkan tahun kelahiran mereka (terlalu banyak naga lainnya di dunia), golongan darah, atau bulan kelahiran (semuanya berbeda). Mereka semua tanpa sadar meraih yogurt mereka dan menjilati tutupnya, dan Hong-joo mengatakan bahwa pasti begitu, yang langsung ditembak jatuh.

Woo-Tak sangat antusias dengan semua ini, mengatakan bahwa mereka menghentikan hal-hal besar terjadi, tapi Hong-joo dan Jae-chan lebih pendiam, tahu bahwa mereka mungkin telah memblokir kejadian tertentu, tapi tidak ada yang selesai. Woo-tak berpendapat bahwa kasus ayah So-yoon akan berakhir dengan baik karena mereka dapat mempercayai Jae-chan, dan Jae-chan hanya tersenyum lemah.

Saat Hong-joo dan Jae-chan berjalan pulang, dia bertanya mengapa dia mengikutinya ke toserba, dan dia bilang dia ingin memberitahunya sesuatu. Dia protes jika dia akan mengatakan bahwa dia mempercayainya atau menginginkan dia menepati janjinya, karena dia sering mendengarnya hari ini dan terutama tidak ingin mendengarnya darinya.

Tapi dia datang untuk celemek restorannya, yang masih dipakainya, dan dia merasa malu. Dia bertanya mengapa dia benci mendengar bahwa orang lain memiliki harapan untuknya, dan dia mengatakan bahwa dia mendengarnya sebagai ancaman - lakukan dengan baik atau saya akan kecewa dengan Anda.

Dia tunjangan pada konsekuensi-bahwa ia terutama tidak ingin mengecewakan dia -dan mulai berkerumun ruang pribadinya untuk bertanya mengapa. Dia cemberut dan bersikeras bahwa dia tidak ingin mengecewakan siapa pun, pria atau wanita, muda atau tua, atau bahkan anjing yang lewat. Dia dengan sadar mengatakan bahwa dia mengerti, dan dia kesal karena dia melihat melalui dia.


Saat Jae-chan berjalan pergi, Seung-won dan So-yoon keluar dari tempat persembunyian mereka di belakang mobil. Dia bertanya mengapa mereka bersembunyi, dan Seung-won mengatakan bahwa dia tidak ingin saudaranya mendapatkan ide yang salah.

Mereka bertanya-tanya mengapa dia kembali ke belakang dan bukannya pulang ke rumah, dan Seung-won menebak bahwa dia akan bekerja karena dia tidak ingin mengecewakan anjing yang lewat.

Jae-chan bekerja semalaman, menakut-nakuti stafnya saat mereka menemukannya di mejanya di pagi hari. Dia pergi dengan Chief Choi untuk melakukan penyelidikan lapangan, mengatakan bahwa dia akan melakukan semua pekerjaan itu. Tapi Chief Choi memerhatikannya dengan susah payah menggambar sketsa cetak biru dan menyisirnya dengan memotret yang asli di teleponnya, ha.

Di latar belakang, TV menampilkan nomor undian pemenang minggu ini, dan Chief Choi menurunkan harga tiketnya yang kalah. Jae-chan sama sekali tidak memperhatikan, itu mungkin hal yang baik karena mereka adalah nomor Hong-joo-yang dia kembalikan tiketnya.

Jae-chan sangat lelah sehingga dia tertidur seketika kepalanya menyentuh bantal, dan dia terbangun dengan perasaan tidak lama kemudian berlalu. Dia bergegas keluar untuk bekerja tanpa sarapan pagi.

Woo-Tak membuat wajah yang tidak puas pada sarapannya sendiri, dan memutuskan bahwa makanan anjingnya lebih baik dari pada dirinya sendiri. Omg, dia memakai kaus lengan Batman dan nama anjingnya adalah Robin. Mungkinkah dia lebih manis?


Sarapan pagi adalah pesta di rumah Hong-joo, dan mereka merayakan So-yoon mendapatkan beasiswa untuk belajar di luar negeri. Ibunya mengatakan bahwa mereka dapat segera pulang karena Jae-chan meyakinkannya bahwa suaminya tidak akan bebas saat ini.

Hong-joo terlihat prihatin, mungkin khawatir untuk Jae-chan, sementara ibunya dengan riang mengeluarkan sebuah buku catatan saku dan menandai satu poin untuk "jaksa." Heh, aku ingin tahu apakah halaman lain mengatakan "polisi" dan "pengacara".

Jae-chan hampir tidak bisa terbangun saat dia menunggu bus, dan mulai mengangguk begitu dia duduk. Kepalanya bergetar ke segala arah sampai Hong-joo tiba-tiba meluncur ke kursi di sebelahnya dan membungkuk ke bahunya. Dia meringkuk lebih dekat dan dia menutupi matanya dari bawah sinar matahari untuk membiarkannya beristirahat, dan dia menghabiskan perjalanan untuk tidur dengan nyaman.

Ketika mereka sampai di tempat pemberhentian mereka, Hong-joo dengan lembut membangunkannya, dan Jae-chan bergumam dengan mengantuk, "Terima kasih." Tapi kemudian saat dia bangun dan membuka matanya, dia tampak terkejut oleh kehadirannya, dan dia bertanya-tanya apakah dia memiliki mimpi Dia bertanya apakah dia memimpikan sesuatu yang akan terjadi di masa depan, tapi dia tergagap "tidak" dan tampaknya sangat bingung.

Dia memintanya untuk bekerja dan dia bertanya apakah dia tidak mempunyai pekerjaan karena dia selalu mengikutinya, tapi dia menganggap itu sebagai tanda ketertarikan lain padanya dan mengatakan bahwa dia menyetujuinya. Dia menghindari pertanyaan tentang pekerjaannya.

Hong-joo mengatakan bahwa dia memimpikannya tertidur di bus dan mengendarainya sampai ke ujung jalan, dan diteriaki oleh atasannya karena terlambat. Dia meluruskan dasi saat dia mengatakan bahwa dia ingin menghilangkan sedikit tekanan dari hari yang melelahkan yang akan dia miliki. Dia yakin bahwa dia bisa menyingkirkan ayah So-yoon, tapi Hong-joo tidak terlihat begitu yakin.


Kami melihat kilasan mimpinya, di mana Yoo-bum dan kliennya menjauh dari interogasi sambil tersenyum, sementara Jae-chan membanting arsip kasusnya dengan frustrasi. Dia tidak mengatakan hal ini pada Jae-chan, dan hanya memberinya "Pertarungan" ceria saat dia berangkat.

Ayah So-yoon mengeluh tentang dipanggil ke kantor kejaksaan untuk diinterogasi, tapi Yoo-bum meyakinkannya bahwa dia memiliki semua basis mereka.

Woo-tak membuat catatan tentang kesamaan tiga mimpi-seers ', yang ia menambahkan bahwa mereka semua tampan, pfft. Dia menembaki tawaran rekan kerja untuk makan siang dan pergi ke restoran Hong-joo sendiri, di mana Ibu mengingatnya sebagai pemuda itu dari malam yang lain dan juga saat dia mengembalikan ponselnya. Dia bersikeras bahwa dia ada di sini karena dia menyukai makanannya, meski dia benar-benar menyalakan Hong-joo kedua yang tiba. Ibu dengan saksama memberitahu Hong-joo untuk mengambil alih meja, dan kemudian menuliskan di notesnya satu poin untuk polisi itu. Hee.

Woo-tak menyarankan makan malam nanti untuk Three Flying Dragons, tapi Hong-joo mengatakan bahwa Jae-chan tidak akan moodinya. Dia mengatakan kepadanya tentang mimpinya, tapi Woo-Tak terlihat bingung dan mengatakan bahwa dia memimpikan hal yang berlawanan - bahwa Jae-chan mendapat dakwaan yang memuaskan dan ayah So-yoon memohon. Whaaa? Mimpimu berlawanan sekarang?

Di ruang interogasi, segala sesuatunya berjalan seperti perkiraan Woo-Tak, karena Jae-chan berpendapat bahwa jika oleh logika suami, itu adalah kesalahan istrinya karena dia pantas mendapatkannya, maka itu adalah kesalahan suami jika Jae- chan hit dia sekarang


Dia mengendurkan dasinya dan secara dramatis membanting tangannya ke bawah untuk terkena dampak ... dan kemudian kita melihat bahwa ruangan itu kosong. Wah-waaah.

Jae-chan bertanya-tanya apakah itu sedikit kasar, dan kemudian mulai mempraktikkan cara lain untuk memberi dampak, tanpa menyadari bahwa sepanjang waktu, rekan jaksa penuntutnya telah duduk di sisi lain cermin dua arah dan menikmati pertunjukan tersebut. Aku sangat malu untukmu


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/10/while-you-were-sleeping-episodes-7-8/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis While You Were Sleeping Episode 7

 
Back To Top