Sinopsis Revolutionary Love Episode 7

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Minggu, 05 November 2017

Sinopsis Revolutionary Love Episode 7

Advertisement
Loading...
Loading...
Byun Hyuk (Choi Si Won) dengan berani mengumumkan bahwa CEO Gangsu telah memutuskan untuk secara langsung mempekerjakan kru pembersih dan menghilangkan kontrak layanan. Kru pembersih kaget mendengar pengumuman tersebut. Baek Joon melihat dengan saksama pada Hyuk, tapi dia hanya tersenyum. Kakak Hyuk tidak bisa menyembunyikan kegirangannya pada pengumuman yang tidak disetujui tersebut. Hyuk terimakasih ayahnya karena telah membuat keputusan ini. Tim pembersih mengucapkan terima kasih kepada ayahnya. Ayahnya melotot pada Hyuk. Wartawan berkerumun di sekitar ayah Hyuk yang menuntut untuk mengetahui apakah ini benar adanya.

Sinopsis Revolutionary Love Episode 7
Source imange : tvN

Ayah Hyuk memukulnya berulang kali karena telah membutakannya di depan umum. Hyuk menjelaskan siklus kekuasaan dan pelecehan yang membuat pekerja paruh waktu tanpa martabat. Ayah Hyuk menyalakan Kwon Je Hoon (Gong Myung) dan memukulnya. Hyuk meraih ayahnya dan mengatakan kepadanya untuk memukul hanya dia. Ayah Hyuk tidak percaya anaknya menghentikannya. Dia menatap Je Hoon lalu menopang Hyuk.


Tidak mengejutkan tapi kekecewaan bahwa ayah Hyuk kembali ke pelecehan fisik Hyuk. Tidak ada yang suka dibutakan, tapi reaksinya kasar .


Baek Joon (Kang So Ra) menerobos masuk ke dalam ruangan dan memberitahu ayah Hyuk bahwa dia memiliki sesuatu untuk dikatakan. Dia dengan fasih menyatakan kasus pembersih itu bahkan mengutip buku ayah Hyuk. Dia terkesan. Dia bertanya apakah dia pembersih. Baek Joon mengatakan dia dipecat kemarin. Ayah Hyuk tidak tertarik untuk berbicara dengan seseorang yang tidak bekerja untuknya. Dia mengatakan kepadanya untuk mendapatkan posisi penuh waktu dengan perusahaan. Baek Joon mengatakan bahwa tahun dedikasi hanya akan menyebabkan pemecatan di usia 40-an dan dia tidak tertarik. Ayah Hyuk memanggilnya pengecut. Baek Joon tidak membalas.

Hyuk berlari mengejar Baek Joon dan meminta maaf untuk ayahnya. Dia mengoleskan darah dari ayahnya menggelengkan kepalanya pada rencananya. Hyuk berjanji untuk terus mencoba. Baek Joon mengatakan kepadanya untuk tidak mengganggu karena tidak akan berhasil. Dia pergi.


Je Hoon dikunyah oleh kepala seksi yang memberinya peran untuk mengawasi acara makanan. Dia marah karena tidak ada yang akan mengingat makanannya, malah mereka akan mengingat pembersihnya. Je Hoon meminta maaf. Kepala seksi menyatakan bahwa itu tidak cukup baik. Telepon di departemen terus berdering dengan semua orang yang menyatakan pernyataan resmi tentang pembersih akan segera terbit.

Manajer layanan pembersih menyalak di binatu mengenai kebodohan mereka dalam menarik aksi dan membahayakan pekerjaannya. Trio mencatat bahwa mungkin CEO tersebut setuju dengan saran Hyuk. Hope dibatalkan saat Hyuk masuk babak belur dari pertemuannya dengan ayahnya. Manajer pembersih memberitahunya bahwa dia benar dan tersingkir.


Trio ini cenderung wajah Hyuk yang memar. Dia meminta maaf atas kekacauan itu. Mereka menyatakan bahwa dia sangat keren untuk memberitahu ayahnya tentang mereka dan untuk mengetahuinya. Mereka bertanya adalah Baek Joon.

Baek Joon melihat ibunya, ayah tiri dan saudara tirinya yang berada di ranjang rumah sakit yang tak terlihat dari pintu. Dia pergi untuk mengunjungi makam ayahnya. Dia bertanya apakah dia pengecut.

Hyuk menunggu sia-sia agar Baek Joon kembali. Di pintu apartemen Je Hoon dia menjelaskan bahwa Baek Joon belum ada di rumah. Je Hoon menggenggam gagang koper untuk tetap tenang. Je Hoon merobek ke Hyuk karena hanya memikirkan dirinya sendiri. Hyuk meminta maaf atas kesulitan yang dia timbulkan. Je Hoon tidak percaya bahwa Hyuk bahkan peduli dengan pembersihnya. Dia mengatakan pada Hyuk bahwa dia sudah bosan padanya. Hyuk menatap Je Hoon saat ia masuk ke apartemennya.


Ayah Hyuk meminta Manajer Strategis (departemen Je Hoon bekerja) untuk menambahkan Hyuk ke timnya. Manajer mengatakan bahwa Hyuk harus dipekerjakan melalui jasa-jasanya. Ayah Hyuk mencemooh bahwa Hyuk tidak memiliki gelar atau pengalaman di perguruan tinggi. Manajer mengatakan magang yang akan mereka sewa berikutnya tidak akan didasarkan pada kriteria tradisi melainkan kemampuan untuk tampil. Ayah Hyuk berharap Hyuk akan memenuhi syarat.

Teks Je Hoon Baek Joon melamar posisi magang dan tidak menjadi keras kepala tentang hal itu.

Ayah Hyuk menyuruh Hyuk untuk melamar posisi magang. Dia mengatakan jika Hyuk mendapat posisi dia akan mempertimbangkan untuk menyewa pembersih penuh waktu. Hyuk mengeluh bahwa dengan kurangnya pendidikan dan pengalaman dia tidak memiliki kesempatan. Ayahnya mengatakan itu satu-satunya pilihannya.


Baek Joon, Je Hoon dan Hyuk mendiskusikan perintah ayah Hyuk untuk menjadi magang. Je Hoon mencemooh bahwa Hyuk tidak akan pernah terpilih. Baek Joon mengatakan perusahaan telah berjanji untuk tidak melihat resume. Penghitung Je Hoon yang dilanjutkan kemungkinan akan digunakan selama pemilihan akhir. Dia mendesak Baek Joon untuk melamar. Hyuk menyukai ide itu. Baek Joon berkata pada Hyuk bahwa dia harus melamar karena nasib si pembunuh terbaring di tangannya.

Ibu Hyuk berlantai ketika saudara Hyuk mengatakan kepadanya bahwa ayah menginginkan Hyuk untuk menjadi magang. Dia bertanya-tanya apakah ini tes lain. Dia mendesak saudara laki-laki Hyuk untuk mencari Hyuk. Dia menolak untuk melakukan apa pun. Dia mencatat Hyuk adalah kecelakaan kereta satu orang. Ibu Hyuk mengingatkannya bahwa Hyuk pernah melindunginya, inilah gilirannya untuk membalasnya. Kakak Hyuk menatapnya dengan kejam.


Hyuk fret dia tidak akan pernah membuat potongan jika dia berlaku untuk menjadi magang.

Baek Joon mengatakan kepada trio bahwa Hyuk harus menjadi magang bagi si pembersih untuk memiliki kesempatan menjadi pegawai penuh waktu. Mereka tidak percaya pendidikan dan latar belakang Hyuk bisa seburuk itu untuk mengeliminasi dia dari kumpulan kandidat.

Hyuk pergi ke depan gedung dan menemukan saudaranya dan Je Hoon menunggu. Saudaranya mengaku ingin melihat di mana Hyuk tinggal. Je Hoon mengatakan kafe itu akan lebih kondusif. Hyuk memberitahu saudaranya untuk datang ke apartemen dan melihat di mana dia tinggal. Dia menuju ke apartemen saudara Hyuk berikut. Baek Joon memata-matai kakak Hyuk mengikuti Hyuk. Dia mengirim sekilas pertanyaan kepada Je Hoon.


Kakak Hyuk mencatat bahwa ayah menginginkan Hyuk untuk mendaftar menjadi magang. Dia mengatakan Hyuk tidak melakukannya karena dia tidak pernah lulus wawancara. Dia mengeluarkan amplop uang di meja kerja. Dia menyuruh Hyuk untuk mengambil uang itu dan lari ke luar negeri. Dia berjanji untuk mendanai semua kebutuhan Hyuk. Dia memperingatkan Hyuk untuk tidak menjadi masalah lagi.

Flashback ... Adik Hyuk memohon Hyuk untuk menyelamatkannya menjaga rahasia dari ayah mereka. Dia berjanji untuk melakukan apapun yang diinginkan Hyuk. Hyuk mengambil menyalahkan untuk memukul dan lari. Ibunya tertegun ayahnya memukulnya dan menuntut agar dia bertanggung jawab. Ibunya memohon agar Hyuk terlalu muda. Ayahnya keluar dari ruangan. Hyuk menatap saudaranya yang tidak mengucapkan sepatah kata pun.


Hyuk merenung bahwa sekali lagi saudaranya ingin dia melakukan apa yang dia katakan. Dia bilang dia bosan dengan itu. Kakak Hyuk bertanya apakah Hyuk akan melamar magang. Hyuk tersenyum dan bertanya apakah adiknya akan menghiburnya. Baek Joon melihat adik Hyuk keluar dari apartemen. Dia melihat bahu Hyuk merosot. Dia memasuki apartemen. Hyuk memberitahu Baek Joon apa yang dia katakan pada saudaranya. Je Hoon meyakinkan kakak Hyuk bahwa Hyuk seharusnya tidak berlaku. Kakak Hyuk memberitahu Je Hoon untuk tidak melakukan apapun. Dia mengatakan waktunya Hyuk mempelajari seperti apa dunia nyata itu.

Baek Joon juga menawarkan untuk melamar posisi magang. Hyuk senang mendengarnya. Dia merinci proses perekrutan.

Baek Joon membawa Hyuk ke toko buku dan menumpuk buku-buku untuk Hyuk untuk memoles berbagai topik.


Studi Hyuk Je Hoon bertanya apakah menurutnya pelajaran itu akan berhasil. Hyuk mendapat teks dari Baek Joon untuk terus belajar. Dia mematuhi. Mereka belajar bersama untuk mempersiapkan proses perekrutan. Nyonya trio ini berhasil mendapatkan pertanyaan dan jawaban wawancara dari proses perekrutan magang terakhir dengan bersikap baik kepada seseorang di HR. Dia melewati dokumen ke Baek Joon. Hyuk tidak bersemangat untuk mendapatkan lebih banyak dokumen untuk dibaca dan dihafal. Orang lain dari trio tersebut meneruskan dokumen penting. Baek Joon bersyukur. Baek Joon membawa keluar makan malam Hyuk dan menemukannya tidur. Dia membungkus selimut di sekelilingnya.


Hyuk kembali ke apartemen Je Hoon habis dari semua pelajaran. Je Hoon bertanya bagaimana keadaannya. Hyuk mengakui melakukan seperti Baek Joon ingin dia lakukan adalah keras.

Je Hoon memberitahu Baek Joon untuk berhenti mendorong Hyuk. Dia mengatakan pada Baek Joon bahwa saudara laki-laki Hyuk akan menggendongnya. Baek Joon tidak peduli. Dia percaya bahwa Hyuk sedang mencoba untuk bertanggung jawab. Je Hoon counter bahwa Hyuk melakukan ini hanya untuknya. Baek Joon counter tidak apa apa kalau Hyuk tulus. Je Hoon membiarkan Hyuk tidur habis di tempat tidur ini. Je Hoon mendengar ping pesan teks masuk di ponsel Hyuk. Dia membaca pesan dorongan dari trio tersebut.


Penyewa misterius itu menatap pintu Je Hoon. Ha Yeon Hee (Kim Ye Won) kembali dari harinya sebagai pramugari dan memata-matainya. Dia mengatakan halo dan menatapnya penuh harap. Dia mendapat pesan dan tanpa sepatah kata pun, membawa kopernya menaiki tangga. Kemudian dia memberitahu Baek Joon bahwa penyewa misteri itu naksir padanya. Yeon Hee memuji Baek Joon tentang makanannya. Baek Joon mengatakan pasta cabai merah Gangsu adalah rahasianya. Baek Joon berkedip kembali ke ayahnya membawa pulang pasta cabai merah Gangsu dan menyatakan bahwa dia mengembangkannya dan itu akan menjadi batu penjuru. Yeon Hee bertanya bagaimana proses belajar berjalan dan saat wawancara dilakukan. Baek Joon mengakui bahwa wawancara dimulai besok. Yeon Hee berharap keberuntungannya.

Hyuk dan Baek Joon tiba tepat pada waktunya. Dalam perjalanan mereka ke dalam gedung, trio ini menunggu tanda dan harapan keberuntungan.

Ayah Je Hoon memanggil ibu Hyuk bahwa Hyuk tiba untuk wawancara. Dia terkesan anaknya tidak terlambat.

Baek Joon dan Hyuk mengambil satu tes bulat. Hyuk awalnya berjuang lalu mengingat semua dukungan yang ada dibelakangnya. Tiba-tiba dia bisa fokus dan menjawab pertanyaan.

Kakak Hyuk kaget saat belajar Hyuk melewati babak pertama pengujian. Tim pembersih sangat gembira. Manajer perusahaan jasa mengingatkan mereka bahwa ini hanya satu putaran saja.


Ronde kedua adalah tes rasa dimana dari empat makanan dalam beberapa kategori, makanan Gangsu harus diidentifikasi. Hyuk mengingat semua makanan Gangsu yang Baek Joon memberinya makan sambil belajar dan tampaknya berhasil menjalani tes dengan mudah.

Setelah ujian, Baek Joon dan Hyuk sangat senang mereka melewati babak kedua. Hyuk meraih Baek Joon untuk pelukan 5 detik. Je Hoon memata-matai mereka.


Ibu Hyuk sangat senang Hyuk melewati babak kedua. Dia bertanya apakah Baek Joon juga lewat. Itu sudah pasti. Dia bertanya-tanya apakah Baek Joon adalah wanita yang telah diramalkan oleh dukun.

Ayah Hyuk sangat senang dengan kemajuan Hyuk. Saudaranya dan manajer lainnya tidak terlihat antusias.

Babak ketiga adalah wawancara di depan panel lima orang yang mencakup saudara laki-laki dan manajer Hyuk. Hyuk terkesan dengan kemanusiaannya. Dia lewat.


Di luar gedung Baek Joon bilang dia akan membeli makan malam Hyuk. Mereka tersentuh saat lima kru pembersih (trio ditambah dua lainnya) memasang sparkler dan menampilkan tanda yang diakhiri dengan undangan makan malam. Hyuk tersentuh dan takjub bahwa meski bukan keluarga atau wanita yang dicintainya, dia tersentuh. Baek Joon bergumam mereka adalah rekan kerja. Mereka menuju makan malam.

Selama seleksi terakhir, Baek Joon lewat. Panitia seleksi yang terdiri dari saudara laki-laki Hyuk, manajer dan HR mempertimbangkan Hyuk selanjutnya.

Makan malam itu urusan meriah.


Saudara laki-laki Hyuk menyatakan bahwa kemanusiaan Hyuk tidak akan bekerja di lingkungan kantor yang sebenarnya. Manajer tidak setuju dan mengatakan masalah kemanusiaan di Gangsu. Ini adalah kebuntuan sehingga HR menyatakan Hyuk telah gagal.

Manajer melaporkan kepada ayah Hyuk bahwa pemungutan suara tidak bulat, jadi Hyuk gagal. Kemudian manajer mengatakan dia bermain wildcard-nya. Kami melihat CEO Min (perusahaan jasa) menginformasikan bahwa kontrak layanan telah dibubarkan. Dia marah.

Itu memuaskan .


Hyuk mengambil surat penerimaannya untuk ayahnya. Dia meminta agar kru pembersih dipekerjakan secara penuh dan diizinkan makan di kafetaria.

Hyuk dan Baek Joon berdiri di luar Gangsu. Mereka tersenyum. Mereka melangkah ke lobi perusahaan. Hyuk menatap Baek Joon dengan adorasi.


Hyuk stuns bagian kepala dan Je Hoon ketika ia ditugaskan sebagai magang mereka.

Baek Joon bergabung kembali dengan tim pembersih. Trio ini menyesal dia tidak mendapatkan magang.

Kilas balik wawancara Baek Joon. Dia menyatakan bahwa niatnya selama proses ini adalah untuk membuktikan bahwa dia bukan pengecut dan dia telah mencapai hal itu. Dia meminta panel untuk tidak memilihnya karena dia tidak menginginkan pekerjaan itu.

Je Hoon tidak percaya Baek Joon menolak magang. Baek Joon membantah bahwa dia menyukai kebebasan paruh waktu. Je Hoon mengejutkannya dan meminta perasaan Hyuk padanya. Baek Joon bertanya mengapa dia perlu memberitahunya. Je Hoon mengakui bahwa hubungan mereka mengganggunya. Baek Joon bertanya mengapa. Sekali lagi Je Hoon merindukan kesempatan untuk mengakui perasaannya dan mengatakan bahwa dia adalah penjaga Hyuk dan perlu tahu. Dia bertanya apakah dia menyukai Hyuk.


Hyuk terkejut saat mengetahui bahwa dia bertanggung jawab untuk membuat kopi untuk orang lain di dalam tim. Kepala seksi memberi Hyuk pekerjaan itu untuk mendapatkan kontrak yang ditandatangani secara sah oleh pihak lainnya. Hyuk menjelaskan tugas pertamanya ke trio dan Baek Joon. Mereka terkejut tugas pertamanya memiliki tanggung jawab seperti itu. Hyuk meminta Baek Joon untuk mengantarnya karena izinnya ditangguhkan sampai akhir bulan. Baek Joon berkedip pada pertanyaan Je Hoon. Dia setuju untuk mengantarnya dengan harga yang tepat.


Hyuk dan Baek Joon tiba di gudang, tapi sepertinya tidak ada yang melihat. Baek Joon mengetuk. Baek Joon membuka pintu. Baek Joon masuk dan Hyuk berikut. Mereka menemukan botol soju kosong dan mangkuk ramen. Mereka ngeri melihat tubuh pria menggantung dari kasau. Mereka berdua menjerit.


Sumber :
https://kjtamusings.wordpress.com/2017/11/05/revolutionary-love-episode-7-recap/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Revolutionary Love Episode 7

 
Back To Top