Sinopsis While You Were Sleeping Episode 26

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Kamis, 09 November 2017

Sinopsis While You Were Sleeping Episode 26

Advertisement
Loading...
Loading...
Pemimpin jaksa khawatir saat mengetahui bahwa Hong-joo akan syuting sepanjang malam, dan Jae-chan kebetulan sedang malam malam ini. Jae-chan aneh saat menerima telepon dan mulai menggapai-gapai di sekitar kantor, mencoba menyembunyikan tumpukan file kasus yang sangat besar sebelum Hong-joo sampai di sana.
Dia mengendus jaksa penuntutnya, mengingat bahwa dia tidak pernah membersihkannya satu kali pun, namun Anda tidak bisa mencium bau kamera.

Sinopsis While You Were Sleeping Episode 26

Sial baginya, Hong-joo sudah berdiri di ambang pintu bersama atasannya melambaikan tangannya ke belakang, dan dia menangkap seluruh freakout yang memalukan di depan kamera.


Sementara itu, Telepon Dude dipertanyakan di kantor polisi, dan dia berkeras bahwa dia hanya seorang perantara yang memberikan uang itu untuk pemilik telepon sebenarnya. Ini jelas mencurigakan pada polisi, karena mereka semua melihatnya melempar telepon ke sungai.

Pencopet ajusshi sedang ditanyai di meja sebelah dan diam-diam meletakkan jempol kecil di kaus kakinya. Si detektif terkejut saat dia meminta diinterogasi oleh jaksa penuntut secara langsung daripada melalui konferensi video.


Jaksa penuntut jiwa melayang di atas Jae-chan dengan sangat protektif sehingga dia tidak dapat melakukan apapun kecuali tersenyum canggung pada kamera. Tapi begitu bos melangkah menjauh, hal pertama yang Jae-chan lakukan adalah jatuh dari kursinya mencoba terlihat ramah saat menjawab telepon, dan Hong-joo mencoba untuk tidak merasa ngeri.

Si pencopet ajusshi dibawa ke kantor Jae-chan dengan borgol, dan saat dia memasukkan permen karetnya di kusen pintu sebelum masuk, jaksa penuntut mencatat dengan rasa ingin tahu dan bertanya-tanya di mana dia melihat pria itu sebelumnya. Lalu dia sengaja mendengar Jae-chan mengatakan bahwa dia berbagi nama dengan jaksa penuntut, yang sekarang mengingatnya sebagai orang yang menyayangi nama baiknya.


Ajusshi mengatakan pada Jae-chan bahwa dia pernah menjadi pegawai pemerintah juga, tapi karena sesuatu yang dilakukan adik laki-lakinya, dia kehilangan semua uangnya untuk dibersihkan setelah dia dan istrinya meninggalkannya juga.


Dia mengatakan bahwa satu-satunya anak perempuannya menyakitinya dalam kecelakaan lalu lintas saat berusia sembilan tahun, dan dia tidak dapat mempertahankan pekerjaan tetap karena dia harus menjaganya, karena itulah dia terpaksa mencuri. Dia mengatakan melalui air mata bahwa dia akan mematuhi penyelidikan tersebut, dan memohon untuk tidak dipenjara sehingga dia bisa pulang ke anaknya.

Jae-chan tampaknya percaya padanya, sementara atasannya berkeliaran di lorong dan meledak untuk mengatakan bahwa repertoar pencuri itu tidak berubah dalam sepuluh tahun. Jae-chan nampaknya enggan hanya memenjarakannya tanpa memeriksakan diri pada anak perempuannya terlebih dahulu, sementara jaksa penuntut mengatakan kepadanya secara pribadi bahwa putrinya yang seharusnya berusia sembilan tahun sepuluh tahun yang lalu juga. Ha.


Kepala jaksa menembaki Jae-chan karena sangat naif dan terlalu banyak menghabiskan waktu untuk hal-hal mendasar, menyamakannya dengan dokter yang membiarkan pasien trauma meninggal karena dia sudah lama memberikan bantuan band.

Jae-chan berjalan keluar setelah kuliah, bahu merosot, dan Hong-joo bertanya apakah dia baik-baik saja. Chief Choi meyakinkannya bahwa dia tidak selalu teriak, tapi dia hanya bertanya apa yang salah tentang tertipu oleh seseorang, menunjukkan bahwa bukan hal yang buruk untuk dipercaya orang.


Woo-tak akhirnya menemukan keberanian untuk bertanya kepada mitranya, "Anda tahu, bukan? Bahwa saya tidak bisa membedakan antara warna dengan sangat baik. "Pasangannya mengatakan ya, dan saat Woo-Tak bertanya mengapa dia tidak mengatakan apapun saat alasan untuk melepaskan kekuatan, dia hanya bertanya apakah Woo-Tak berbohong untuk lulus tes penglihatan


Woo-tak mengatakan bahwa dia tidak melakukannya - itu adalah kesalahan dalam pengujian - dan mitranya melambaikannya sebagai bukan masalah besar saat itu. Woo-tak tidak yakin, tapi rekannya menunjukkan bahwa Woo-Tak adalah orang yang menangkap pelakunya hari ini, dengan alasan perutnya yang besar lebih banyak dipecat daripada mata Woo-tak.

Jae-chan pergi ke rumah ajusshi, kalau-kalau putrinya benar-benar di rumah sendiri. Tapi tetangga mengatakan kepadanya bahwa orang itu hidup sendiri, dan Jae-chan mengempis. Hong-joo menemukannya, setelah menduga bahwa ini adalah tempat dia berada, dan dia memintanya untuk mengedit rekamannya malam ini karena dia tidak ingin menjadi malu pada departemennya.


Tapi Hong-joo mengatakan bahwa dia baru saja meminta neneknya menjual kue kering di tikungan tentang ajusshi, dan mengetahui bahwa dia benar-benar memiliki seorang anak perempuan berusia sembilan tahun yang terluka akibat kecelakaan. Sepuluh tahun yang lalu, dia ditangkap karena melakukan kejahatan serupa dan dipenjara, dan putrinya meninggal saat dia dikurung.

Hong-joo mengatakan bahwa jika pria itu pernah bertemu Jae-chan sebagai jaksa penuntutnya sepuluh tahun yang lalu, putrinya mungkin masih hidup hari ini. Jae-chan akhirnya tersenyum sedikit saat itu, dan Hong-joo meyakinkannya bahwa dia akan memotong semua rekamannya dari laporannya, karena dia tidak ingin wanita lain mengejarnya.

Dia mencondongkan tubuh dan menciumnya tiba-tiba, lalu mencatat dengan saksama bahwa kue panas yang dia makan benar-benar manis. Kyaa.


Sekarang dia baru saja menyadari bahwa dia mengenakan cincinnya dan berterima kasih padanya, dan mereka saling mencuri satu sama lain.

Jae-chan pergi menemui ajusshi di kantor polisi di pagi hari, dan mengatakan kepadanya bahwa dia akan dipenjara. Ajusshi mencemooh bahwa mereka semua sama, tapi kemudian ekspresinya berubah saat Jae-chan mengatakan bahwa dia pergi ke rumahnya tadi malam dan mendengar tentang kematian putrinya. Jae-chan mengatakan bahwa dia tahu tidak ada gunanya meminta maaf sekarang atas nama kantor kejaksaan, tapi tetap melakukannya, membungkuk dalam-dalam.


Ajusshi dipindahkan dan mengatakan bahwa dia menceritakan kisah sobek itu kepada enam jaksa yang berbeda, tapi Jae-chan adalah orang pertama yang pernah memeriksa putrinya. Dia memutuskan untuk memberikan hadiah Jae-chan, dan menggali jempol dari kaus kakinya. Dia bilang dia tidak tahu apa yang ada di dalamnya.


Oh man, aku mulai berpikir bahwa Junior Cop bukan pencuri, tapi pembunuh berantai ...

Dengan kepala Choi dan Hong-joo, Jae-chan mulai melewati jempol, yang sejauh ini terdiri dari foto makanan dan anjing. Jae-chan bergumul dengan Hong-joo untuk mencegahnya memfilmkan layarnya, dan saat itulah Chief Choi sampai pada serangkaian foto yang menyinari warnanya dari wajahnya.


Mereka foto pasien rumah sakit, dan Jae-chan bertanya-tanya apakah pemilik ponsel itu adalah seorang dokter. Tapi Chief Choi berkata, "Mereka adalah korban ... pembunuh berantai IV," yang menyebabkan anginnya membasahi duri semua orang.


Mereka menemukan 19 foto pasien di telepon seluler, namun Chief Choi mengatakan bahwa hanya ada 11 korban dalam pembunuhan berantai IV. Mereka bertanya-tanya apa artinya bagi orang-orang yang tersisa, dan apakah pemilik telepon itu bisa menjadi kaki tangan ... atau pembunuh sebenarnya.


Sementara itu, Telepon Dude memanggil pemilik telepon yang sebenarnya dan meyakinkannya bahwa dia melemparkan telepon ke sungai dan tidak memberi tahu polisi kepada polisi. Hah, jadi dia benar-benar hanya seorang tengkulak. Dia masih berbicara dengan teman saat dia memasuki wadah penyimpanan tempat dia tinggal, dan terkejut saat menemukannya di sana, menunggunya. Ack, lari!

Jae-chan membawa foto itu ke atasannya, yang berteriak padanya karena menggali sebuah kotak tertutup dan mendengarkan seorang pria bertubuh. Tapi Jae-chan mengatakan kepadanya bahwa pencuri itu benar-benar memiliki anak perempuan yang terluka, dan bahwa dia meninggal sepuluh tahun yang lalu karena jaksa kemudian menolak untuk mempercayainya. Jae-chan mengatakan dia tidak ingin menjadi jaksa semacam itu.


Chief Choi sedang berenang dengan kenangan tentang Yoo-bum yang mengatakan bahwa dibutuhkan sedikit sekali jaksa untuk memalsukan bukti. Dia berjalan ke kantor Yoo-bum dan langsung bertanya kepadanya apakah dia memalsukan bukti kasus pembunuh berantai IV, dan berteriak padanya untuk menjawabnya.


Yoo-bum terdiam, dan yang dia katakan sebagai jawabannya adalah, "Kamu juga ada di sana." Ugh, apakah ini tiket masuk? Ini sangat kabur!

Hong-joo hampir tidak bisa menahan tawanya saat dia menemukan Bong sunbae dengan setelan hamilnya, dan saat mereka sedang berbicara, dia menuangkan setumpuk kertas. Setiap kali dia gagal menjemput mereka, dia mendengus janji untuk memperlakukan istrinya dengan lebih baik. Aw.


Hong-joo memintanya untuk memanggil seorang detektif untuk mendapatkan alamat Phone Dude, dan kemudian menuju ke sana malam itu. Jae-chan juga harus melakukan investigasi lebih jauh, mengatakan pada Hyang-mi bahwa dia harus melakukannya di luar waktunya karena bos tersebut menolak untuk menyetujuinya.

Ketika Hong-joo tiba di wadah penyimpanan, Jae-chan sudah ada di sana, seperti dalam mimpi itu. Mereka terkejut melihat satu sama lain, dan kemudian dia semakin terkejut saat menunjukkan mayat teleponnya milik Telepon Dude.

Tepat pada saat itu, seorang sosok berpakaian hitam mengunci pintu di belakang mereka, dan mulai menuangkan bensin ke ruangan itu. Dia menjatuhkan korek api dan wadahnya terbakar dalam hitungan detik, dan Jae-chan mencoba melempar barang ke jendela, tapi semuanya macet. Dia memeluk Hong-joo, tidak tahu harus berbuat apa lagi.


Seorang pria berlari kencang di dekat sungai. Kami hanya melihat dia dalam bayangan, tapi mungkinkah ini Junior Cop, datang untuk menyelamatkan mereka? Saat ia berlari, kejadian hari naas yang terjadi 13 tahun yang lalu berlalu, saat Jae-chan dan Hong-joo muda menarik Junior Cop keluar dari air.

Jae-chan dan Hong-joo meringkuk dekat bersama-sama dikelilingi api, sementara ajusshi tiba di luar wadah. Dia menendang dan menyambar pintu dengan sia-sia dan kemudian menemukan batu di dekatnya, dan menggunakan seluruh kekuatannya untuk memakainya di gembok berulang-ulang, sampai akhirnya pecah.

Seperti yang terjadi, teori Woo-tak tentang melihat masa depan orang-orang yang menyelamatkan hidupnya bermain di tempat kejadian dalam sulih suara. Ajusshi membuka pintu dan berlari masuk ... dan itu Chief Choi.


OHMYGOD, Junior Cop adalah Chief Choi!

Dia menghampiri mereka dan membawa semua orang keluar dengan aman, dan bahkan kembali ke mayat. Di luar, dia tersandung pada mereka dan bertanya apakah mereka baik-baik saja, dan apakah mereka bisa mengenalinya.


Mereka hanya mengenalinya sebagai Chief Choi, tentu saja, tapi dia menangis tersedu-sedu, di samping dirinya lega bahwa mereka hidup. Chief Choi memeluk mereka berdua dan terisak tak terkendali sambil mengatakan berkali-kali bahwa ini adalah sebuah lega. Oof, itu membuatku menangis.


Flashback 13 tahun. Malam dimana Jae-chan tertangkap basah karena motor dan untuk menempa nilai-nilainya, Junior Cop dan pasangannya telah berdiri saat Dad meneriakinya.

Junior Cop telah mencoba meredakan situasi dengan menawarkan untuk mengambil alih kasus ini, dan mencaci Jae-chan karena telah menempa nilai saat ayahnya sangat bangga padanya.

Kemudian kamera diputar ke nametag-nya, yang berbunyi: Choi Dam-dong, alias nama lengkap Chief Choi.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/11/while-you-were-sleeping-episodes-25-26/
Di tulis ulang oleh Simpan Sinopsis
Baca link Sinopsis selengkapnya, Sinopsis While You Were Sleeping
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis While You Were Sleeping Episode 26

 
Back To Top