Sinopsis Secret Forest Episode 7 Bagian Kedua

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Rabu, 05 Juli 2017

Sinopsis Secret Forest Episode 7 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Shi-mok mengatakan bahwa dia sangat gigih dalam hal ini-jika Dong Jae kebetulan menemukan telepon Ga-young secara kebetulan, pelakunya akan melakukan apapun untuk mengetahui apakah dia telah menyaksikan sesuatu. Dia menambahkan bahwa pelakunya bahkan mungkin datang ke rumah seorang pria sendirian pada jam ini, misalnya.

Eun-soo mencemooh tuduhan tersirat ini dan mengatakan bahwa hal-hal yang akan mempermalukannya di depan orang lain tidak menjadi masalah dengan Shi-mok, karena dia sama sekali tidak tertarik pada apapun yang mungkin dilakukannya.



Sinopsis Secret Forest Episode 7 Bagian Kedua

"Mengapa Anda berpikir bahwa saya tidak akan tahu apa-apa?" Dia bertanya. "Tinggalkan sekarang." Eun-soo bertanya apakah egois baginya untuk bahagia karena dia tidak tahu apa-apa, tapi pergi tanpa menunggu jawaban.


Shi-mok membawa gambar Yeo-jin padanya dari saku mantelnya dan membandingkannya dengan gambar otaknya di mejanya.

Dia pergi ke cermin dengan Angry Shi-mok dan mengerutkan kening melihat bayangannya, membandingkan ekspresinya dengan gambar itu. Bwahaha. Lalu ia mencoba tersenyum canggung. OMG SO CUTE.


Kantor Polisi Yongsan sepi saat Yeo-jin duduk di kursi mejanya dengan selimut. Tiba-tiba, lampu dimatikan, dan dia bangkit untuk mengembalikannya, tidak nyaman.

Tiba-tiba, Ga-young muncul, melaju dengan cepat, seolah dalam film horor. Yeo-jin terbangun dari mimpinya dengan terengah-engah.


Di ICU tempat Ga-young berada, perawat malam melanjutkan istirahat di kamar mandi, dan seorang wanita misterius dengan sepatu hak tinggi memasuki kamar Ga-young. Tidak puas dengan mimpinya, Yeo-jin memanggil ICU, tapi sebuah tangan bersarung melepaskan gagang telepon, dan semua dia mendapat sinyal sibuk.


Wanita yang tidak dikenal itu, juga mengenakan sarung tangan, melepaskan tabung oksigen Ga-young dan menyingkirkan topengnya, lalu menekan bantal ke atas wajahnya. Alarm mulai kentut dan perawat bergegas kembali mengaitkannya lagi, dengan asumsi bahwa Ga-young mengalami kejang.

Perawat melihat wanita bertumit tinggi itu pergi dan memanggilnya, tapi pada saat itu, telepon perawat berdering dan wanita itu pergi. (Kami hanya melihat dia dari belakang, tapi dia memiliki potongan rambut dan bantalan Yeon Jae, istri Kepala Jaksa Lee, meskipun itu mungkin hanya ikan merah.)


Kyung-wan, putra CEO Park, sedang berjalan pulang saat dia dikejar dan ditangkap oleh tim Yeo-jin, yang menunggunya. Setelah mendengar, Yeo-jin menunggunya saat mereka tiba di Stasiun Yongsan dengan Kyung-wan. Gun bertanya padanya apakah dia harus pergi untuk memberi tahu nenek anak itu, tapi Yeo-jin mengatakan bahwa dia akan melakukannya.

Kepala Polisi Kim sedang minum dengan Chief Jaksa Lee dan Yeon Jae di rumah mereka saat Dong Jae tiba-tiba memanggil untuk mengatakan bahwa dia di luar. Yeon Jae dengan dingin memberi izin pada suaminya untuk mengizinkannya masuk, dan ketiga pria itu menarik diri untuk belajar.

Dia mengatakan kepada Chief Jaksa Lee bahwa mereka tidak perlu khawatir sekarang, karena dia telah memalsukan seorang tersangka: Kyung-wan. Catatan menunjukkan bahwa dia berada di pangkalan, tapi Dong Jae mengatakan anak itu pergi hari itu dan bermalam, tanpa alibi antara pukul 10:00 dan 13:00.


Chief Jaksa Lee ragu bahwa tentara akan mengubah catatan untuk tentara reguler, namun Dong Jae mengatakan bahwa komandan divisi tersebut memerintahkannya. Dia mengingatkan kedua pria yang CEO Park biasa membual bahwa anaknya masuk universitas yang bagus untuk golf, dan mengatakan bahwa pekerjaan resminya sebagai sopir truk adalah sebuah cover-Kyung-wan menghabiskan waktunya untuk mengajar golf.

Dong Jae mengatakan bahwa ia tidak menemukan klub golf di rumah keluarga tersebut, yang berarti bahwa Kyung-wan membawa mereka ke tentara bersamanya. Pada sore hari serangan Ga-young, Panglima Divisi Kim Nam-jin bermain golf dan pergi makan malam jam 9:00 malam dan minum di restoran sampai pukul 01:00.

Kyung-wan makan malam bersama mereka, tapi kemudian pergi menungganginya di mobil, dan meski seorang saksi melihatnya sekitar jam 10 malam, dia sendirian sampai pesta usai. (Dalam kilas balik, kita melihat Kyung-wan keluar malam itu, masuk ke mobil dan kemudian berbaring dengan benar sehingga dia tidak terlihat dari luar.)


Chief Jaksa Lee mengatakan bahwa Kyung-wan seharusnya sudah diberhentikan lebih awal karena situasi keuangannya, dan bahwa komandan hanya menahannya untuk bermain golf. Dia mengatakan bahwa komandan itu pasti telah menghapus rekaman kotak hitamnya begitu penyelidikan dimulai, dan Dong Jae tersenyum pada dirinya sendiri.

Chief Jaksa Lee mengatakan bahwa itu semua adalah bukti tidak langsung, dan mereka tidak dapat mengejar seorang komandan bintang dua sendirian. Chief Kim mengatakan bahwa sebuah cerita akan muncul-gadis itu cantik.


Kepala Jaksa Lee memperingatkan bahwa ini bisa berubah menjadi perang habis-habisan dengan militer; Mereka membutuhkan tombak yang kuat. Dong Jae mengeluarkan ponsel dari saku jaketnya yang tampaknya tanpa dasar, menyebutnya "tombak yang akan menembus perisai."


Dong Jae mengadakan konferensi pers dan memainkan rekaman ke mikrofon komandan tersebut dengan mengatakan bahwa dia pergi untuk bermain golf pada siang hari itu dengan Kyung-wan sebagai instruktur mereka, dan bahwa dia tidak melihat Kyung-wan saat makan malam. Dong-jae mengecam keras militer karena memanfaatkan pengorbanan pemuda negara tersebut untuk keuntungan pribadi.

Chief Kim menegur pemimpin tim Yeo-jin untuk sekali lagi membiarkan penuntut umum menunjukkan polisi dan mengambil kredit atas pekerjaan mereka. Pemimpin tim berjanji untuk melakukan apa yang diperlukan untuk mendapatkan pengakuan dan menutup kasus tersebut.

Shi-mok bertanya kepada panitera utamanya apakah mungkin membuka telepon dari jarak jauh, dan petugas mengatakan kepadanya bahwa jaksa memiliki kewenangan untuk melakukannya melalui pusat layanan. Shi-mok bertanya-tanya mengapa Dong-jae akan mengambil risiko mengubah telepon Ga-young.


Dong Jae memasuki ruang interogasi dimana Kyung-wan ditahan, mengirim petugasnya keluar, dan menghentikan kamera. Dia meminta Kyung-wan jika dia naksir Ga-young, tapi pemuda itu mengatakan bahwa dia bahkan tidak pernah berbicara dengannya dan meminta Dong Jae untuk memanggil seorang pengacara. Dong Jae menjatuhkan senyumannya dan membentaknya untuk memanggilnya sendiri, karena sekarang dia adalah tersangka pembunuhan.

Dong-jae mengatur pemandangan: Ayah Kyung-wan meninggalkan keluarga mereka saat Kyung-wan masih remaja; Semua CEO Park adalah uang, tapi dia kehilangan itu dan tidak dapat mendukung sekolah Kyung-wan yang mahal lagi, dan Kyung-wan harus bergabung dengan tentara. Jika CEO Park masih hidup, Dong Jae melanjutkan, maka Kyung-wan akan diburu oleh kreditur selama sisa hidupnya.


Selanjutnya, Dong-jae menambahkan bahwa Kyung-wan tahu tentang taksi yang diparkir di seberang jalan dan CCTV yang rusak, dan senjata pembunuh itu adalah barang yang biasa. Kyung-wan bertanya dengan tak percaya apakah Dong Jae menuduhnya membunuh ayahnya.


"Dengan marah dan dendam, Anda menikamnya dengan brutal," kata Dong Jae secara dramatis, dan menyatakan bahwa setelah itu, Kyung-wan harus menghukum mereka yang mengkhianatinya. Kyung-wan kehilangan kesabaran dan mengatakan bahwa itu bohong-dia berada di barak saat itu.

Dong Jae mengatakan bahwa bahkan komandannya telah dipanggil, jadi tidak ada yang akan mempercayai Kyung-wan. Pemuda itu protes bahwa waktu telah berubah, karena mereka tidak bisa hanya mengancam dia dan menguncinya. Tapi ketika Dong Jae bertanya mengapa dia menghapus foto Ga-young dari teleponnya, Kyung-wan tidak bisa menjawabnya.

Ketua Jaksa Lee mempertanyakan Komandan Kim Nam-jin, mengatakan bahwa sebaiknya dia berhati-hati karena kesaksiannya akan menentukan masa depan seorang pemuda. Dia bertanya kepada komandan apakah dia melihat Kyung-wan selama jam-jam tersebut, namun komandan tersebut mengatakan bahwa dia tidak menyembunyikan apa-apa dan bahwa dia sudah mengaku pada segalanya. Chief Jaksa Lee bertanya mengapa dia membuang kamera kotak hitamnya jika itu benar.


Dong-jae mendorong kepala Kyung-wan ke bawah dan desis ke telinganya:

"Ayahmu membawa Kim Ga-young ke salah satu bar itu. Anda berada di atas tumit untuknya. Kemudian Anda menemukan apa yang ayah Anda lakukan terhadap cinta pertama Anda, dan Anda menjadi sangat kesal. 'Kalian semua mati, atau aku akan menjadi gila.' Kamu memilih yang pertama Anda menyingkirkan keduanya. "

"Tidak!" Kata Kyung-wan, tapi Dong-jae berteriak bahwa semuanya sangat sesuai dalam kejahatan keji ini. Dia mengatakan kepadanya untuk tidak percaya bahwa waktu telah berubah-Kyung-wan harus memikirkan neneknya. Saat ini, air mata muncul di mata Kyung-wan.


Komandan Kim Nam-jin mengatakan kepada Chief Jaksa Lee bahwa dia tidak bangga dengan tindakannya, tapi Dong-jae menyudutkannya tentang memalsukan log untuk hari kejadian tersebut. Dong Jae meminta informasi tentang gerakan Kyung-wan hari itu, berjanji untuk menjauhkannya dari catatan, meskipun dia diam-diam merekamnya.

Komandan tersebut memperingatkan Kepala Jaksa Lee untuk mewaspadai Dong Jae, yang bisa menusuk punggungnya kapan saja. Jaksa Agung Lee mengakhiri pertemuan tersebut, dengan mengatakan bahwa Menteri Pertahanan Nasional memanggilnya, menambahkan bahwa ini termasuk di bawah yurisdiksi menteri. Komandan itu tersenyum getir, mengerti bahwa dia sudah pernah makan lagi.


Yeo-jin berdiri di interkom rumah komandan, bertanya kepada istrinya di mana dia berada sehari sebelum kejadian, tapi dia tidak mendapat jawaban. Yeo-jin pergi ke mobilnya dan mengajukan pertanyaan yang sama di loudspeakernya, berjanji untuk melanjutkan sepanjang malam. Pintu gerbang terbuka. Heh.


Kemudian, dia mengatakan pada Shi-mok apa yang dia pelajari: Pada hari penculikan Ga-young, Kyung-wan membawa istri komandan ke tempat latihan untuk pelajaran pribadi. Mereka selesai setelah pukul 21:00, yang tidak akan cukup lama baginya untuk sampai ke lingkungan Ga-young. Yeo-jin mengatakan bahwa jika berita keluar bahwa istrinya menggunakan Kyung-wan untuk pelajaran, semuanya akan terlihat lebih buruk lagi bagi komandannya.

Dia juga mengatakan kepadanya, saat dia bertanya, wawancara Kyung-wan dengan polisi berakhir pada pukul 1 siang hari sebelumnya. Tapi saat itulah Eun-soo tiba di kantor Shi-mok saat panggilannya, jelas gugup.


Chief Jaksa Lee memanggil Dong Jae ke kantornya dan mengatakan kepadanya untuk membiarkan komandannya pergi, namun Dong Jae mengatakan bahwa dia membutuhkan orang tersebut untuk membuktikan kesalahan Kyung-wan. Saat dia menjelaskan rencananya, Chief Jaksa Lee memikirkan risiko dan keajaiban mengapa Dong Jae sangat ingin menutup kasus ini.

Eun-soo ragu-ragu untuk masuk lift saat dia melihat Dong Jae di dalam, tapi dia menariknya ke dalam. Dia bertanya mengejek jika dia menunggu untuk diselamatkan, menambahkan bahwa dia belum memaafkannya. Ketika mereka keluar, dia mengatakan kepadanya untuk berhenti mengganggunya dan meminta Shi-mok apa yang ingin dia ketahui-seperti mengapa Shi-mok menggeledah kantor Dong-jae, atau mengapa Shi-mok masuk ke air untuk mendapatkan teleponnya.


Dong Jae masih: "Dia masuk ke air?" Eun-soo langsung terlihat menyesal dan berkata ragu-ragu, "Tidakkah kamu tahu?" Begitu Dong-jae pergi, Eun-soo mengirim sms ke seseorang, terlihat puas. Ah, bagus, itu setup.


Dong Jae memanggil Soo-chan dan menunjukkan bahwa Kyung-wan pasti sudah menyalakan telepon Ga-young tepat setelah wawancara polisi sebelum menyembunyikannya di rumahnya. Soo-chan enggan setuju untuk bertemu Dong Jae di sana, yang meminta senyum menyeramkan.

Selanjutnya, kita melihat Soo-chan memasuki sebuah ruangan di mana Kyung-wan dipukuli tanpa ampun, semua sedang diawasi oleh pemimpin tim. Oh tidak.


Dong Jae menyelinap ke rumah CEO Park dan mengambil telepon Ga-young dari saku jaket yang sama, menyekanya dengan hati-hati. Dia akan menyembunyikannya di bawah kasur Kyung-wan saat dia mendengar sebuah pintu berderit. Dia membeku dan kemudian berbalik untuk melihat Yeo-jin mengawasinya dari lemari, tempat dia bersembunyi. Shi-mok masuk dari lorong, merekam segala sesuatu di teleponnya.


Dong Jae menatap mereka dengan ngeri saat mereka mendekat. Yeo-jin merenggut telepon dari tangannya, membacakan haknya, dan memborgolnya. " Bukan aku !" Teriak Dong Jae. "Itu adalah jaksa penuntut! Jaksa penuntut membunuhnya. Itu semua dilakukannya. Aku tahu."


Di mejanya, Chief Jaksa Lee secara sistematis menghapus file dari komputernya, termasuk komputer Ga-young dan CEO Park.


Sumber : 
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Secret Forest Episode 7 Bagian Kedua

 
Back To Top